POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Beacon sebagai komunitas di kawasan Asia-Pasifik menantang janji-janji palsu dari industri insinerasi sampah

Beacon sebagai komunitas di kawasan Asia-Pasifik menantang janji-janji palsu dari industri insinerasi sampah

20 Februari 2024 – Pada tahun 2003, tokoh masyarakat dan anggota Broga Semenyih Selangor melakukan protes dan memenangkan kursi presiden. Memerangi pembangunan insinerator sampah menjadi energi (WtE) di Semenanjung Malaysia. Malaysia telah memberikan contoh yang baik dalam menghindari usulan insinerator di wilayah tersebut. Namun saat ini, insinerator sampah menjadi energi kembali muncul dengan kedok “ekonomi sirkular” dan “aksi iklim”.

Warga Batu Arang berdiskusi tentang tantangan yang dihadapi masyarakat (Foto oleh Nour Kulis_Walahi)

populasi Usulan Lokasi Batu Arang WtE Kita kembali Mengenai rencana pemerintah ini dikutip dari Kesehatan, kemacetan lalu lintas, nilai properti, kerapuhan geologi sebagai bekas tambang batu bara dengan jaringan terowongan bawah tanah yang panjang, dan status warisan situs tersebut.

Danau di Batu Arang merupakan tempat kegiatan pertambangan. Batu Arang secara harafiah berarti batu bara dalam bahasa Inggris. (Foto oleh Nour Kulis_Walahi)

Lokasi rencana insinerator. (Foto oleh Brix Arevalo_GAIA AP)

“Masyarakat di Asia-Pasifik telah lama menunjukkan bahwa praktik-praktik praktis, berbiaya rendah, dan dipimpin oleh masyarakat lebih efektif daripada membakar sampah,” kata Brix Arevalo, juru kampanye iklim dan anti-pembakaran di GAIA Asia-Pasifik, pada simposium yang diselenggarakan oleh GAIA Asia-Pasifik Yang tenang. Consumers Association of Penang (CAP), Flag Clouds Malaysia (SAM), dan Global Alliance for Incinerator Alternatives (GAIA) di kawasan Asia-Pasifik. “Tetapi di sinilah kita, seiring dengan semakin mahirnya kita dalam solusi nihil limbah, industri pembakaran sampah juga menjadi lebih fasih dalam menjual produk-produk mereka yang memberikan janji-janji palsu dan kosong.”

itu Sebuah seminar Yang diselenggarakan sebagai bagian dari Bulan Nol Sampah Sedunia, bertujuan untuk berbagi isu-isu lingkungan dan kesehatan masyarakat terkait dengan insinerasi sampah menjadi energi yang dipromosikan secara luas di kawasan Asia-Pasifik. Acara ini dihadiri oleh para peneliti, aktivis dan LSM terkemuka dari Malaysia, Indonesia, Filipina, Tiongkok, Jepang, Australia dan Eropa. “Kami bermaksud menggunakan wawasan yang diperoleh dari presentasi para ahli yang diundang untuk menyusun makalah kebijakan untuk dipresentasikan kepada pihak berwenang di Malaysia sebagai bagian dari advokasi kami untuk mengungkap solusi yang salah,” jelas Mageswari Sangaralingam, Chief Research Officer di CAP dan Sekretaris Kehormatan dari SAM. . Malaysia saat ini memiliki kebijakan untuk membangun setidaknya satu insinerator di setiap negara bagian.

Yuenmi Wong, seorang peneliti independen dari Malaysia, menyoroti bahwa undang-undang di negara tersebut terutama membahas aspek-aspek dasar pengelolaan limbah padat seperti pengumpulan, pembuangan, dan infrastruktur, namun tidak adanya penegakan hukum yang memadai mengenai minimalisasi limbah selama ekstraksi sumber daya. Dalam negosiasi Perjanjian Plastik Global (GPT) saat ini, organisasi masyarakat sipil menuntut solusi untuk mengatasi krisis sampah plastik secara holistik, tidak hanya pada akhir siklus hidupnya tetapi juga dari ekstraksi sumber daya.

Hadir pula tokoh-tokoh dan warga Batu Arang. Lebih dari tiga ratus orang berkumpul Protes di Bandar Tasik Puteri beberapa hari sebelum simposium.

READ  Jepang memberikan bantuan militer kepada negara-negara yang berpikiran sama untuk melawan China

Pemadam kebakaran di Asia dan Pasifik

“Kami punya solusinya,” kata Froilan Grat, koordinator GAIA untuk kawasan Asia-Pasifik. GAIA mengimplementasikan Proyek Kolaborator Kota Nol Sampah dalam kemitraan dengan 18 organisasi anggota untuk menciptakan program nol sampah di lebih dari 25 kota dan komunitas di Filipina, india, Malaysia, dan India. Proyek ini mampu mengalihkan lebih dari 1,9 juta ton sampah dari tempat pembuangan sampah, dan menerapkan setidaknya 23 peraturan daerah tentang pengelolaan sampah dan pelarangan penggunaan plastik sekali pakai.

Eropa, Tiongkok dan Jepang semakin memandang negara-negara Asia sebagai pasar berkembang bagi insinerator limbah domestik menjadi energi, karena mereka menghadapi pasar domestik yang sudah jenuh. Karena berinvestasi di pasar negara berkembang merupakan upaya yang berisiko bagi insinerator sampah lokal menjadi energi, mereka telah menggunakan pengaruh politik dan keuangan mereka melalui lembaga keuangan internasional seperti Asian Development Bank (ADB), Asian Infrastructure Investment Bank (AIIB), dan Jepang. Badan Kerja Sama Internasional (JICA) mengarahkan pendanaan publik untuk mendukung industri tersebut.

Di Filipina, meski ada larangan permanen terhadap pembakaran sampah, Ninia Sarmiento, juru kampanye Proyek Pilipinas Bebas Plastik dari Ecowaste Coalition, menyuarakan keprihatinan mengenai langkah-langkah untuk melegalkan pembakaran sampah dan kemitraan lokal dengan perusahaan-perusahaan WtE yang melibatkan Bank Pembangunan Asia. melalui Dukungan untuk pembakaran sampah. Meninjau studi kelayakan, mengembangkan opsi kemitraan publik-swasta, membantu persiapan proyek, dan mengelola proses penawaran telah dituduh melanggar Undang-Undang Udara Bersih yang melarang pembakaran sampah.

Koordinator kampanye Toxic Free Australia Jane Brehmer, dari Australia, berbicara tentang penurunan pengurangan sampah. “Menjelang negosiasi perjanjian plastik global baru di Paris, Menteri Lingkungan Hidup Australia telah memutuskan untuk membuka kembali ekspor sampah plastik setelah pemerintah federal sebelumnya memberlakukan larangan selama lima tahun. Larangan ekspor sampah tahun 2019 merupakan respons terhadap Tiongkok dan Asia Tenggara. kerentanan suatu negara terhadap dumping.

George Emmanuel, asisten profesor dari Departemen Sains dan Teknik Lingkungan di Universitas Silliman di Dumaguete, Filipina, menekankan sebuah poin yang sangat penting: “Bahkan insinerator limbah menjadi energi yang paling canggih pun mengeluarkan dioksin.” Dia menunjukkan bahwa karena adanya periode laten emisi dioksin, dampak sebenarnya mungkin tidak akan terlihat dalam 7 hingga 10 tahun ke depan, dan agar terdapat bukti kuat mengenai emisi dioksin, sebagian besar orang harus meninggal karena dioksin. penyakit terkait seperti kanker. Emmanuel menekankan: “Inilah sebabnya saya percaya pada prinsip kehati-hatian; Jika memang ada bukti kuat dari seluruh dunia, kita tidak bisa menunggu insinerator lain dibangun dan menunggu beberapa dekade berikutnya sampai ilmu pengetahuan menunjukkan secara meyakinkan bahwa banyak orang telah meninggal akibat emisi dari insinerator limbah menjadi energi.

Sementara di negara-negara yang menerapkan insinerasi sampah menjadi energi, para ahli berbagi permasalahan terkait peraturan lingkungan hidup.

Di Tiongkok, jumlah insinerator sampah menjadi energi telah meningkat secara dramatis dari 130 pada tahun 2011 menjadi 927 pada akhir tahun 2022. Namun, lebih dari 40 NIMBY dalam satu dekade terakhir telah memaksa pemerintah Tiongkok untuk meningkatkan peraturan mengenai konversi sampah menjadi energi. menjadi energi. membakar. Ketika sebagian besar kota besar di Tiongkok memberlakukan kewajiban pemilahan sampah, data operasional dari pabrik pengolahan sampah menjadi energi antara tahun 2020 dan 2023 mengungkapkan bahwa “penutupan pabrik” lebih sering terjadi. Berdasarkan kajian terhadap 29 dinas di tingkat provinsi, angka kapasitas cadangan nasional pada tahun 2022 adalah 100,99%, dengan 12 dinas mempunyai kelebihan kapasitas. Peneliti lingkungan Li Jiacheng dari Pusat Lingkungan Wuhu mengatakan,

READ  Penerimaan campuran AUKUS adalah gejala dari garis patahan strategis di Asia Tenggara

Yuichiro Hattori, seorang peneliti dan mantan pejabat pengelolaan sampah padat di Jepang, mencatat bahwa meskipun Jepang sangat bergantung pada insinerasi sampah menjadi energi dan upaya daur ulang yang buruk, insinerasi sampah menjadi energi hanya menyumbang sekitar 3% dari jaringan listrik nasional. Ditambah dengan persyaratan untuk mematuhi standar lingkungan yang tinggi, industri limbah menjadi energi menjadi kurang hemat biaya. Pada satu abad yang lalu, jumlah insinerator sampah menjadi energi telah ditutup, menurun dari 1.965 insinerator sampah menjadi energi pada tahun 1975 menjadi 1.028 pada tahun ini.

Arevalo mengatakan meskipun ada sumber daya yang tidak proporsional dalam hal pendanaan dan kekuasaan antara masyarakat dan industri sampah menjadi energi dan plastik, masyarakat akar rumput termasuk pemulung dan pekerja sampah berjuang dan menang.

Di Indonesia, Abdul Ghafar, direktur Kampanye Pencemaran dan Keadilan Perkotaan di WALHI (Wahana Lingkungan Hidup Indonesia) atau Sahabat Bumi Indonesia, mengidentifikasi komunitas yang terkena dampak proyek WtE di dua belas kota di Indonesia. Namun, ada hikmahnya karena tiga kota telah membatalkan proyek mereka sebagai respons terhadap permintaan masyarakat, protes masyarakat, dan potensi kerugian finansial.

Orang-orang di Pusat: Berbagi undang-undang dan pengalaman menuju masa depan tanpa sampah

“Saya tidak ingin kawasan Asia-Pasifik atau Malaysia mengulangi kesalahan yang dilakukan Eropa di masa lalu,” kata Jannik Fack, direktur kebijakan nol polusi di Zero Waste Europe, menyoroti pencapaian UE sejak tahun 2015 dengan mengesampingkan insinerasi Energi dari kegiatan keuangan. Mendukung dan beralih ke memprioritaskan pengurangan limbah.

“Pencemaran sampah adalah masalah global yang membutuhkan solusi lokal. Zero Waste menjunjung tinggi keadilan lingkungan dan sosial. Menempatkan manusia sebagai pusat pengelolaan sampah adalah mengakui pengalaman hidup dan keahlian mereka, menyangkal perlunya terus-menerus membakar sampah dan sumber daya yang berharga,” kata dia. Besar.

Dukung warga Batu Arang dalam perjuangan melawan insinerator sampah menjadi energi, tanda tangani petisi mereka di sini: https://docs.google.com/forms/ini/1FAIPQLSe8EchXHdIXvdaZB5P3GTjIrlv2wR5 tahunKwoNZKsusscqx4Tsg/bentuk tampilan

########

Foto simposium (Kredit gambar: Wong Chiu Kung)

Foto mengunjungi situs (Kredit dalam keterangan)

Catatan:

1. Kementerian Perumahan dan Pemerintah Daerah membatalkan percontohan pertama teknologi gasifikasi fluidized bed dan sistem pelarutan abu di Bruja, Semenyih, pada tahun 2006. Selain itu, Dewan Kota Kajang mendirikan pabrik bahan bakar turunan limbah (RDF) pertama di sebuah kampung . Pasir Baru, Samniya, yang menghadapi keluhan masyarakat mengenai pencemaran lingkungan dan ditutup secara permanen pada tahun 2015 setelah sembilan tahun. Antara tahun 2012 dan 2022, Kabinet menyetujui tujuh insinerator limbah menjadi energi yang diluncurkan oleh kementerian di negara bagian Johor, Malaka, Negeri Sembilan, Kedah, Penang, dan Wilayah Federal Kuala Lumpur. Dewan Eksekutif Negara Bagian Selangor telah menyetujui enam (6) insinerator sampah menjadi energi dengan kapasitas pembakaran harian sebesar 9.000 ton sampah kota dan 100 ton sampah terjadwal di Selangor Utara.

READ  Persepsi transisi energi di Asia Tenggara: antara harapan dan ketakutan

2. Sebelum Resolusi Majelis Umum PBB 77/161, Uni Eropa menarik dukungan finansial untuk pembangunan insinerator sampah menjadi energi karena masalah emisi karbon dioksida:

  • Pada tahun 2017, Uni Eropa menyerukan pelarangan investasi pada sampah menjadi energi, dan perubahan pajak Uni Eropa menghilangkan dukungan publik terhadap investasi sampah menjadi energi.

  • Pada tahun 2018, Panduan Investasi Keuangan Berkelanjutan Bank Investasi Eropa mengecualikan WTE sebagai investasi yang dapat diterima.

  • Pada tahun 2019, Kesepakatan Hijau Eropa (European Green Deal), yang dibuat oleh Komisi Eropa, mensyaratkan pengurangan limbah (pengurangan limbah), peningkatan tingkat daur ulang, dan pemeliharaan hak untuk memperbaiki (perbaikan untuk menggunakan kembali).

Tentang Gaia

GAIA adalah jaringan kelompok akar rumput serta aliansi nasional dan regional yang mewakili lebih dari 1.000 organisasi dari 92 negara. Melalui upaya kami, kami bertujuan untuk mengkatalisasi pergeseran global menuju keadilan lingkungan dengan memperkuat gerakan sosial akar rumput yang memajukan solusi terhadap limbah dan polusi. Kami membayangkan dunia yang adil dan bebas limbah dibangun berdasarkan penghormatan terhadap batas-batas lingkungan hidup dan hak-hak masyarakat, di mana masyarakat terbebas dari beban polusi beracun, dan sumber daya dilestarikan secara berkelanjutan, tidak dibakar atau dibuang. www.no-burn.org

Tentang Kap

Asosiasi Konsumen Penang (CAP) adalah organisasi masyarakat sipil akar rumput nirlaba yang berbasis di Malaysia. Didirikan pada tahun 1969 untuk meningkatkan kesadaran dan tindakan kritis di kalangan konsumen untuk mendukung hak dan kepentingan mereka. Kegiatan CAP dilaksanakan dari kantornya di Penang yang bergerak dalam bidang pendidikan, mobilisasi masyarakat, penelitian, advokasi, pelatihan dan diseminasi.

Tentang Sam

Awan Bendera Malaysia – Sahabat Bumi Malaysia (SAM), adalah organisasi nirlaba nasional independen yang didirikan pada tahun 1977 di Malaysia berdasarkan Undang-Undang Masyarakat tahun 1966. SAM beroperasi dari dua kantor; Di Penang di Semenanjung Malaysia dan di Marudi di Negara Bagian Sarawak, Kalimantan. SAM telah menjadi anggota Friends of the Earth International (FoEI) sejak tahun 1983. Kantor pusat organisasi tersebut di Penang, berfokus pada isu-isu di Semenanjung Malaysia, sedangkan kantor Marudi bertanggung jawab atas isu-isu dan aktivitas di Sarawak.

Tujuan SAM adalah memastikan bahwa pilihan pembangunan dan pengelolaan sumber daya alam kita berkelanjutan dan berwawasan lingkungan, berpedoman pada prinsip keadilan lingkungan. Kami percaya bahwa melindungi sumber daya alam secara efektif hanya dapat dicapai bila ada keadilan dalam masyarakat, dimana hak masyarakat adat, petani, nelayan dan komunitas lokal atas sumber daya alam dihormati dan keadilan gender ditegakkan.