POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank sentral Indonesia menaikkan suku bunga lagi, bertujuan untuk 'menurunkan ekspektasi inflasi'

Bank sentral Indonesia menaikkan suku bunga lagi, bertujuan untuk ‘menurunkan ekspektasi inflasi’

  • BI menaikkan suku bunga acuan menjadi 5,25%
  • C.bank menghasilkan kenaikan 50bp ketiga berturut-turut
  • BI telah menaikkan suku bunga utamanya sebesar 175 basis poin sejak Agustus
  • Pemerintah: Konsensus pasar tentang inflasi sangat tinggi

JAKARTA (Reuters) – Bank sentral Indonesia pada hari Kamis menaikkan suku bunga utamanya sebesar 50 basis poin untuk bulan ketiga berturut-turut, mengatakan akan memperkuat responsnya terhadap ekspektasi inflasi yang “meningkat” di tengah latar belakang ekonomi yang kuat.

Bank Indonesia (BI) menaikkan suku bunga reverse repo 7 hari (IDCBRR = ECI) menjadi 5,25%, seperti yang diharapkan oleh mayoritas ekonom yang disurvei oleh Reuters. Itu juga menaikkan suku bunga lainnya dengan jumlah yang sama.

Langkah “pencegahan” dan “awal” ditujukan untuk menstabilkan ekspektasi inflasi dan meningkatkan dukungan untuk rupee, Gubernur Peri Warjio mengatakan pada konferensi pers online.

Sementara ekonomi global melambat dan beberapa negara menghadapi risiko resesi, dia mengatakan aktivitas ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu membaik. Bank sentral telah berpegang pada perkiraannya bahwa pertumbuhan akan berada di akhir kisaran yang diharapkan 4,5% -5,3% pada tahun 2022, menambahkan bahwa PDB akan “tinggi” tahun depan.

“Bank Indonesia akan meningkatkan respons kebijakan moneter terhadap rendahnya ekspektasi inflasi yang saat ini sangat tinggi,” kata Warjiu, menambahkan bahwa kenaikan suku bunga bank “dihitung” dan tidak “agresif” seperti yang diterapkan di beberapa negara lain.

Dalam panggilan konferensi dengan investor pada Kamis malam, Warjeo menyebut kebijakan suku bunga BI “hawkish”, sambil berjanji untuk terus melakukan intervensi di pasar valuta asing untuk menstabilkan nilai tukar rupee.

Dengan langkah Kamis, IIB telah menaikkan suku bunga dengan total 175 basis poin sejak Agustus, sesuai dengan ukuran siklus pengetatan terakhir di tahun 2018.

READ  Kabel internet bawah laut yang besar akan meningkatkan ekonomi digital South Island

Rupee sebagian besar tetap tidak berubah setelah keputusan tersebut. Ini turun sekitar 9% terhadap dolar sepanjang tahun ini, karena dolar mendapat dorongan dari pengetatan moneter agresif Fed.

Lebih banyak kunjungan telah terlihat dalam harga

Sementara tingkat inflasi Indonesia turun menjadi 5,71% di bulan Oktober, tetap berada di atas kisaran target BI sebesar 2-4% selama lima bulan berturut-turut dan mendekati level tertinggi dalam tujuh tahun sebesar 5,95% di bulan September.

Wargio mengatakan perkiraan pasar saat ini untuk inflasi akhir 2022 sebesar 5,9% “sangat tinggi” dibandingkan dengan perkiraan revisi BI sebesar 5,6%. Dia mengatakan inflasi inti diperkirakan akan mencapai puncaknya pada 3,7% pada kuartal pertama 2023.

Inflasi di Indonesia yang sudah berada di bawah tekanan kenaikan harga pangan global, meningkat tajam setelah pemerintah menaikkan harga BBM bersubsidi sekitar 30% pada September.

Gareth Leather, Kepala Ekonom Capital Economics, mengatakan bahwa dengan pertumbuhan ekonomi yang terus sehat, dia memperkirakan BI akan mendorong kenaikan lebih lanjut dalam waktu dekat.

“Kami mengharapkan apresiasi 75 basis poin lebih lanjut selama beberapa bulan mendatang sebelum bank sentral mengakhiri siklus pengetatannya pada awal 2023,” katanya.

Ekonom Bank Mandiri Faisal Rahman memperkirakan dua kali kenaikan lagi sebesar 25 basis poin pada paruh pertama tahun depan, dan memperkirakan inflasi akan tetap berada di kisaran 5-6% setidaknya hingga Juni 2023.

Keputusan bank sentral tersebut diambil setelah data menunjukkan ekonomi Indonesia tumbuh sebesar 5,72% dari tahun sebelumnya di kuartal ketiga, laju tercepat dalam lebih dari setahun.

Warjio mengatakan fundamental ekonomi Indonesia sehat, mengutip pertumbuhan yang kuat, ekspor yang kuat, dan perkiraan surplus neraca berjalan untuk tahun 2022.

READ  Opini terbagi di Indonesia setelah Jokowi melarang pejabat senior menyelenggarakan acara buka puasa

Warju memperkirakan The Fed akan mengakhiri siklus pengetatannya pada kuartal pertama 2023, dan mengatakan hal itu akan menandai “titik balik” bagi rupee dan akan memperkuat mata uang tersebut.

Deputi Gubernur Bank Dunia Destri Damayanti mengatakan International Investment Bank akan segera menawarkan instrumen keuangan dengan suku bunga preferensial yang bertujuan agar lebih menarik deposan bank untuk menyimpan mata uang asingnya di dalam negeri.

(Laporan Gayatri Soroyo, Stefano Suleiman, Bernadette Cristina Monti); Diedit oleh Kanupriya Kapoor, Ana Nicolasi da Costa dan Simon Cameron-Moore

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.