POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank sentral Indonesia fokus pada pertumbuhan, tidak terburu-buru menaikkan suku bunga

Bank sentral Indonesia fokus pada pertumbuhan, tidak terburu-buru menaikkan suku bunga

Sebuah jajak pendapat Reuters menunjukkan bahwa bank sentral Indonesia akan menunggu hingga akhir tahun depan sebelum menaikkan suku bunga karena mencoba membantu pemulihan ekonomi dari pandemi Covid-19, dan memantau dengan cermat setiap langkah dalam kebijakan Federal Reserve AS.

Sejak pandemi dimulai, Bank Indonesia (BI) telah memangkas suku bunga sebanyak 150 basis poin dan mengizinkan bank untuk mengeluarkan pinjaman untuk membeli mobil dan properti tanpa memerlukan uang muka untuk mendukung permintaan.

Dengan pemulihan ekonomi yang masih dalam tahap awal dan inflasi di bawah 2 persen, Bank Investasi Internasional diperkirakan akan mempertahankan rekor suku bunga reverse repo tujuh hari pada rekor terendah 3,50 persen pada pertemuannya pada 18 November dan membekukannya hingga hari ketiga. kuartal tahun depan. . umum.

Tetapi diperkirakan akan menaikkan suku bunga itu sebesar 25 basis poin menjadi 3,75 persen pada kuartal keempat 2022, sekitar waktu yang sama dengan Federal Reserve AS https://www.reuters.com/business/fed-wait-until-2023 – Tingkat kenaikan – Ada – Bahaya – Sebelumnya – 20-10-2021 Siklus pendakian diperkirakan akan dimulai.

“Dengan gelombang ketiga yang melemahkan dari pandemi virus corona mengambil kerugian yang lebih besar dari perkiraan pada kegiatan ekonomi, bank sentral tetap menyadari fakta bahwa pemulihan yang rapuh membutuhkan setiap dukungan yang mungkin,” kata Kondo, seorang ekonom di Societe Generale.

Ekspor yang kuat https://www.reuters.com/article/indonesia-economy/update-2-indonesias-trade-surplus-hits-record-5-7-bln-in-october-idUKL1N2S609S Pertumbuhan PDB Indonesia pada Kuartal ketiga , yang mengurangi dampak gelombang mematikan infeksi COVID-19 pada bulan Juli dan Agustus, dipandang sebagai mendorong pemulihan ekonomi negara itu.

Indonesia, eksportir komoditas utama, telah melaporkan surplus perdagangan bulanan selama 18 bulan berturut-turut karena harga komoditas yang lebih tinggi. Surplus ini membantu menjadikan rupee sebagai salah satu mata uang dengan kinerja terbaik di negara berkembang Asia.

READ  Memberikan prioritas kepada pemuda untuk ekonomi yang lebih hijau di ASEAN

Namun, banyak yang akan tergantung pada kenaikan suku bunga Fed pertama dan bagaimana kinerja dolar AS di tahun mendatang. Pasar uang memperkirakan kenaikan suku bunga pertama pada Juli, dan probabilitas tinggi lainnya pada November tahun depan.

Bank Indonesia akan mendapat tekanan untuk menaikkan suku bunga jika Fed yang hawkish menyebabkan depresiasi rupiah yang tajam.

“Dengan The Fed bergerak untuk mengurangi pelonggaran moneter dan mengurangi pembelian aset pada kuartal keempat, kami terus melihat Bank Indonesia berusaha melindungi mata uang dari risiko arus masuk modal dengan memulai siklus pengetatan tahun depan,” kata James Sweeney, kepala ekonom di Credit Suisse.

“Tetapi pandangan kami yang lebih positif tentang saldo eksternal dan peningkatan rencana pembelian obligasi pemerintah IIB berarti kami telah mendorong ekspektasi kami terhadap normalisasi tingkat kebijakan bank investasi ke paruh kedua tahun 2022.”

Bank sentral yang bersebelahan dengan IIB di Filipina diperkirakan akan menunggu lebih dari setahun sebelum menaikkan suku bunga tetapi juga tidak banyak menyimpang dari jalur pengetatan kebijakan yang diharapkan dari The Fed. [PH/INT]

(Laporan oleh Vivek Mishra; Poll oleh Devayani Sathian dan Manzer Hussain; Editing oleh Ross Finley dan Mark Potter)