POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank perlu meningkatkan opsi intelijen bisnis untuk merangsang pemulihan

Bank perlu meningkatkan opsi intelijen bisnis untuk merangsang pemulihan

Jakarta. Keputusan Bank Sentral Indonesia baru-baru ini untuk mempertahankan suku bunga acuan dapat mengindikasikan bahwa pihaknya tidak memiliki ruang lebih lanjut untuk memangkas suku bunga tahun ini karena imbal hasil global tumbuh lebih tinggi dan rupee yang lemah membatasi pilihannya, menggeser inti bank domestik ke pinjaman yang lebih sedikit. Suku bunga untuk mendukung perekonomian.

Bank Indonesia, bank sentral negara itu, mempertahankan suku bunga stabil di 3,5 persen untuk bulan kedua berturut-turut sejalan dengan konsensus pada hari Selasa.

“Keputusan tersebut sejalan dengan kebutuhan untuk menjaga stabilitas nilai tukar rupee, di tengah ketidakpastian yang terus meningkat di pasar keuangan global, meski inflasi diperkirakan rendah,” kata Perry Warjo, Gubernur Bank Sentral.

Bagi Joseph Incalcatera, ekonom di HSBC, dan Maitre Das, ekonom di HSBC, keputusan tersebut dibuat sesederhana mungkin.

“Lonjakan imbal hasil obligasi global baru-baru ini – reli yang moderat dalam beberapa pekan terakhir tetapi tidak berbalik dengan cara apa pun – sangat membatasi opsi kebijakan bank sentral,” tulis Incalcatera dan Das dalam sebuah catatan kepada kliennya pada hari Selasa.

Mereka juga mencontohkan depresiasi rupee sejak rapat terakhir Bank Indonesia. Data bank sentral menunjukkan bahwa mata uang tersebut telah merosot 1 persen terhadap dolar sejak 18 Maret.

Ekonom mengatakan Bank Indonesia telah melakukan intervensi kecil di pasar valuta asing untuk menstabilkan mata uang karena investor portofolio asing menarik uang mereka ketika keuntungan dari surplus perdagangan juga menurun.

“Dengan rupee yang tertekan dan aliran portofolio menyusut, menurunkan suku bunga menjadi tidak mungkin dilakukan. IIB malah berfokus pada kemajuan bank dalam memangkas suku bunga pinjaman sejalan dengan penurunan suku bunga sebelumnya, dan bank sentral tampaknya puas dengan kemajuan baru-baru ini,” Incalcatera dan Das menulis.

READ  Gojek memiliki program vaksinasi mitra pengemudi terbesar

Menurut Perry, pemberi pinjaman milik negara, yang menguasai sekitar 40 persen pasar pinjaman Indonesia, telah menurunkan suku bunga setelah lima kali pemotongan suku bunga dari Bank Indonesia tahun lalu.

Suku bunga pinjaman utama – suku bunga di mana pemberi pinjaman mengenakan biaya kepada peminjam yang tidak terlalu berisiko – antara Bank Mandiri, Bank Rakyat Indonesia, Bank Negara Indonesia dan Bank Tabungan Negara turun menjadi rata-rata 8,7 persen dari 10 persen.

Di sisi lain, hanya beberapa bank swasta yang melakukannya. “Saya mengimbau bank swasta dan bank pembangunan daerah segera menurunkan suku bunga pinjaman inti,” kata Perry.

Gubernur bank sentral juga mengatakan dia berencana untuk meningkatkan transparansi suku bunga pinjaman di industri perbankan “untuk mempercepat transisi kebijakan moneter ke suku bunga pinjaman bank dan merangsang pemberian pinjaman / pembiayaan kepada komunitas bisnis.”

Perekonomian Indonesia membutuhkan semua dukungan yang dibutuhkan dari perbankan untuk mendorong pemulihan. Bank Indonesia merevisi pertumbuhan ekonomi nasional ke proyeksi 2021 ke kisaran 4,1 hingga 5,1 persen, turun dari perkiraan sebelumnya 4,5 hingga 5,5 persen.

Bank Indonesia mengatakan belanja konsumen, yang menyumbang lebih dari 50 persen ekonomi, tetap lemah di tengah pembatasan perjalanan publik.

Saat ini, hanya ekspor dan belanja pemerintah yang mendorong pertumbuhan. Seiring percepatan pemulihan di negara maju seperti Amerika Serikat, pemerintah juga akan kesulitan menarik pembeli obligasi untuk mendanai program stimulus pemerintah. Semua penerbitan obligasi pemerintah berada di bawah target di hampir semua lelang sejak pertengahan Februari.

Incalcatera and Das dari HSBC menyarankan agar Bank Indonesia dapat mendesak bank-bank lokal untuk mengarahkan likuiditas ke pasar obligasi pemerintah dengan menggunakan alat Cadangan Likuiditas Makro-Prudensial.

READ  China membuat "pernyataan" kepada Australia melalui latihan angkatan laut dan penyelamatan kapal selam Indonesia

“Bagaimanapun, sektor perbankan berada pada rekor ekses likuiditas, sebagai akibat dari jatuhnya pertumbuhan kredit. BI dapat berupaya untuk mendorong sebagian dari uang ini untuk disalurkan ke pasar obligasi pemerintah untuk lebih memfasilitasi kebijakan fiskal, Incalcatera dan Das menulis.