POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank Indonesia semakin mendekati kurva;  Biarkan suku bunga tidak berubah pada pertemuan kebijakan

Bank Indonesia semakin mendekati kurva; Biarkan suku bunga tidak berubah pada pertemuan kebijakan

Alasan mengapa keputusan itu mengejutkan kami adalah bahwa (1) bank-bank sentral negara/kawasan maju utama mulai memperketat kebijakan moneternya, (2) rupiah Indonesia tertekan, sementara laju inflasi di Indonesia semakin cepat, dan (3) ada ketidakpastian tingkat tinggi di dunia saat ini seiring berlanjutnya Perang Rusia-Ukraina, transisi energi yang berbahaya, dan China masih berjuang melawan COVID-19. Bersama-sama, terutama poin (1) dan (3), itu menjelaskan mengapa kita melihat pasar global yang bergejolak selama beberapa bulan terakhir. Ini adalah lingkungan di mana kenaikan suku bunga menstabilkan situasi.

Dalam siklus pengetatan sebelumnya (tahun 2018), Gubernur Bank Indonesia Piri Warjiu berulang kali menekankan pentingnya pendekatan kebijakan Bank Indonesia untuk menjadi “garda depan” untuk mencegah tekanan besar dari akumulasi aset Indonesia (sebagai modal) – termasuk hot money – arus masuk kembali Untuk keamanan di negara maju di mana pengembalian tinggi pada saat pengetatan moneter; Imbal hasil Treasury AS dipantau dengan cermat oleh investor dan analis portofolio).

Tapi kali ini (karena kita berada di awal siklus pengetatan baru pada 2022), kita jelas melihat bahwa Warjiyo memiliki kepercayaan diri untuk tetap “di belakang kurva” dan dengan demikian tidak mengekang kegiatan ekonomi di dalam negeri. Apa yang menjelaskan kepercayaan diri ini?

Faktanya, situasinya tidak sama. Fundamental ekonomi Indonesia kini berada pada posisi yang lebih kuat dibandingkan empat tahun lalu. Ini menjadi sangat terlihat ketika kita melihat saldo akun berjalan suatu negara. Neraca transaksi berjalan adalah cara terluas untuk mengukur perdagangan internasional negara-negara karena tidak hanya mencakup arus barang (yang merupakan neraca perdagangan) tetapi juga arus jasa, pendapatan faktor (yang merupakan pendapatan yang diperoleh dari penjualan jasa faktor) dan pengiriman uang. Dengan kata lain, ketika suatu negara mengalami defisit transaksi berjalan (CAD), itu berarti bahwa negara tersebut adalah “peminjam bersih” dari seluruh dunia dan oleh karena itu membutuhkan arus masuk modal atau keuangan untuk membiayai defisit ini.

READ  IMF turunkan perkiraan pertumbuhan PDB Indonesia untuk 2022, 2023 - Ekonomi

Memiliki CAD belum tentu merupakan hal yang buruk (sama seperti tidak selalu merupakan hal yang buruk bagi perusahaan untuk memiliki hutang). Namun idealnya, defisit ini digunakan untuk tujuan produktif (seperti impor barang modal yang meningkatkan kapasitas produksi di dalam negeri). Dalam kasus Indonesia, kekhawatirannya adalah bahwa tagihan impor energi negara yang terlalu tinggi (faktor utama di balik dolar Kanada) terutama melayani tujuan konsumen.

Jadi, ketika dolar Kanada di Indonesia berkembang, investor dan pembuat kebijakan mulai gelisah, terutama ketika dolar Kanada melewati ambang 3,0 persen dari PDB (yang umumnya dilihat sebagai ambang yang memisahkan dolar Kanada yang berkelanjutan dan tidak berkelanjutan). Kami sebelumnya telah menekankan bahwa dolar Kanada sudah menunjukkan kelemahan yang jelas dalam perekonomian Indonesia (pada tahun 2013, Morgan Stanley datang dengan istilah “Fragile Five” untuk merujuk pada sekelompok ekonomi pasar berkembang, termasuk Indonesia, yang sangat bergantung pada asing investasi untuk membiayai pertumbuhan mereka).

[…]

Ini hanya pengantar artikel. Jika Anda ingin membaca artikel selengkapnya, Anda dapat meminta laporan Mei 2022 (laporan elektronik) dengan mengirimkan email ke [email protected] atau pesan ke +62.882.9875.1125 (termasuk WhatsApp).

Lihat di dalam laporan di sini!

Harga untuk laporan ini:

150.000 rupiah
10 USD
10 euro euro

Bahas