POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank Indonesia mempertahankan suku bunga sebesar 5,75% hingga sisa tahun 2023, dan memangkasnya pada awal tahun depan.

Bank Indonesia mempertahankan suku bunga sebesar 5,75% hingga sisa tahun 2023, dan memangkasnya pada awal tahun depan.

Logo Bank Indonesia muncul di Kantor Pusat Bank Indonesia di Jakarta, Indonesia, 2 September 2020. REUTERS/Ajing Dinar Ulviana/File Foto Memperoleh hak lisensi

  • Ke-31 ekonom memperkirakan tidak ada perubahan suku bunga pada 21 September

BENGALURU, 19 September (Reuters) – Bank Indonesia (BI) akan mempertahankan suku bunga utamanya tidak berubah sebesar 5,75% pada hari Kamis dan selama sisa tahun ini akan menjaga rupiah tetap stabil, serupa dengan sebagian besar mata uang Asia, menurut jajak pendapat Reuters menunjukkan inflasi terus menurun.

Inflasi yang mencapai 3,27% pada bulan Agustus, masih berada di bawah kisaran target bank sentral sebesar 2-4% selama beberapa bulan terakhir, namun kenaikan imbal hasil Treasury AS dan kekhawatiran terhadap perlambatan ekonomi di Tiongkok telah memberikan tekanan pada rupee.

BI diperkirakan akan mempertahankan suku bunga tidak berubah untuk mendukung mata uang tersebut, yang turun 1,3% tahun ini.

Sebanyak 31 ekonom dalam jajak pendapat Reuters pada 8-18 September memperkirakan bank sentral akan mempertahankan suku bunga acuan reverse repo tujuh hari (IDCBRR=ECI) sebesar 5,75% pada akhir pertemuan kebijakan dua hari pada 21 September.

“Bank Indonesia lebih memilih untuk mempertahankan suku bunganya dan mempertimbangkan ketidakpastian global dibandingkan dengan pertimbangan domestik. Jadi, meskipun inflasi tetap berada dalam target resminya, saya yakin stabilitas rupiah akan menjadi yang terpenting,” kata Radhika Rao, kepala ekonom di DBS.

“Bank Dunia sedang mencoba untuk menyeimbangkan risiko stabilitas nilai tukar mata uang asing dengan pertimbangan dalam negeri, dan pada titik ini mereka akan lebih bersandar pada stabilitas nilai tukar mata uang asing terutama karena surplus perdagangan yang menyusut.”

Dengan perkiraan Bank Sentral AS yang akan melanjutkan kebijakan “naik lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama”, rupee diperkirakan akan semakin melemah atau diperdagangkan dalam kisaran yang sempit, dan kemungkinan besar akan mempertahankan ekspektasi penurunan suku bunga untuk saat ini.

READ  Di Indonesia, layanan 'bayar nanti' membuat sebagian orang tenggelam dalam utang | berita hutang

Di antara para ekonom dengan pandangan jangka panjang, ekspektasi sebagian besar tidak berubah dari jajak pendapat bulan Agustus, dengan lebih dari 60% – 18 dari 28 – memperkirakan The Fed akan mempertahankan suku bunga stabil di 5,75% hingga akhir tahun.

Sembilan negara memperkirakan pemotongan setidaknya 25 basis poin pada saat itu, dan satu memperkirakan penurunan suku bunga sebesar 6,0%.

Perkiraan rata-rata menunjukkan penurunan suku bunga sebesar 25 basis poin menjadi 5,50% pada kuartal pertama tahun 2024.

“Kami memperkirakan BI akan mengikuti jalur suku bunga dana federal terlebih dahulu. BI akan lebih reaktif dibandingkan proaktif dalam mengubah kebijakan menuju siklus penurunan suku bunga,” kata Erman Faiz, ekonom Danamon Bank.

Suku bunga diperkirakan akan diturunkan sebesar 75 basis poin menjadi 5,00% pada akhir tahun 2024, kurang dari penurunan 100 basis poin yang diperkirakan dalam survei sebelumnya.

Dilaporkan oleh Devayani Sathyan; Jajak pendapat dilakukan oleh Veronica Khongwer dan Susubhan Sarkar; Diedit oleh Harry Kishan dan Jan Harvey

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru