POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komite DPR RI menyetujui anggaran pemerintah 2022 sebesar $190 miliar

Bank Indonesia akan mempertahankan suku bunga hingga akhir 2022 menunggu pemulihan ekonomi

BENGALURU (Reuters) – Bank sentral Indonesia akan mempertahankan suku bunga stabil minggu depan untuk mendukung perekonomian karena aktivitas tersendat karena gelombang COVID-19 yang menghancurkan baru-baru ini, jajak pendapat para ekonom Reuters menunjukkan.

Sejak awal pandemi, Bank Indonesia (BI) telah memangkas suku bunga acuan reverse repo rate (IDCBRR = ECI) tujuh hari sebesar 150 basis poin ke rekor terendah 3,50% dan menyuntikkan lebih dari $57 miliar likuiditas.

Semua 29 ekonom memperkirakan suku bunga akan tetap datar pada akhir pertemuan kebijakan BI 18-19 Oktober.

Perkiraan median dari survei, yang dilakukan selama seminggu terakhir, memperkirakan suku bunga akan tetap pada 3,50% saat ini hingga kuartal ketiga tahun depan, naik 50 basis poin pada kuartal terakhir 2022 menjadi 4,00%.

“Selama inflasi tetap terkendali dan mata uang stabil secara luas, mereka akan dengan senang hati menjaga kebijakan moneter mendukung untuk mencoba mendorong pemulihan,” kata Gareth Leather, kepala ekonom Asia di Capital Economics.

Inflasi, sebesar 1,6% pada bulan September, telah bertahan di bawah kisaran target bank sentral 2% hingga 4% sejak pertengahan 2020 dan diperkirakan akan tetap rendah tahun ini. Tetapi diperkirakan akan meningkat tahun depan, menjadi 2,9%, dan kemudian 3,0% pada tahun 2023.

Rupiah Indonesia sebagian besar tetap datar tahun ini, turun sekitar 1% terhadap dolar yang bullish. Kenaikan harga energi baru-baru ini juga memberikan dukungan karena Indonesia adalah eksportir komoditas utama.

Bank sentral tetap berhati-hati, berharap untuk menghindari penarikan dari rencana Federal Reserve AS untuk mengurangi program pembelian obligasi, yang kemungkinan akan dimulai bulan depan. Ketika Federal Reserve terakhir jatuh pada tahun 2013, rupee terdepresiasi lebih dari 20%.

READ  Startup Super Air Jet Indonesia Siap Mengaum | Berita

“Pada 2013, itu adalah salah satu dari lima koin rapuh yang mengalami aksi jual besar-besaran,” kata Leather.

“Ada serangkaian perbedaan (sekarang) semuanya menunjukkan bahwa Indonesia tidak akan terjebak dalam hal buruk yang terjadi saat itu.”

Padahal, kata para analis, ekonomi Indonesia berada di atas fondasi yang lebih kokoh. Defisit transaksi berjalan relatif sempit, dengan perkiraan BI sendiri sebesar 0,6% hingga 1,4% dari PDB untuk tahun 2021.

Surplus perdagangan menyentuh level tertinggi sepanjang masa pada Agustus di $4,7 miliar, tetapi diperkirakan menyempit menjadi $3,8 miliar pada September. Baca lebih lajut

Perekonomian Indonesia tumbuh pada laju tercepat dalam 17 tahun pada kuartal kedua tahun ini, mematahkan kontraksi empat kuartal berturut-turut sebagai akibat dari pandemi.

Tetapi membangun optimisme tentang pemulihan dibayangi oleh wabah pada bulan Juli – salah satu kasus kebangkitan COVID-19 terburuk di Asia – yang memaksa pihak berwenang untuk memberlakukan kembali pembatasan.

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu diperkirakan tumbuh 3,2% pada kuartal yang baru saja berakhir dan 4,6% pada kuartal ini, menurut jajak pendapat Reuters terbaru.

Itu turun dari perkiraan 4,7% dan 4,8% dalam jajak pendapat Reuters terakhir tentang ekspektasi ekonomi yang dilakukan pada bulan Juli, pada saat wabah.

Ekonomi diperkirakan tumbuh sebesar 3,4% tahun ini dan meningkat menjadi 5,1% pada tahun 2022. Perkiraan ini diturunkan dari perkiraan sebelumnya masing-masing sebesar 4,3% dan 5,2%. Survei menunjukkan bahwa pertumbuhan diperkirakan akan tetap datar di 5,1% pada tahun 2023.

“Konsumsi diperkirakan akan pulih secara perlahan karena pembatasan dilonggarkan, terutama pada kuartal keempat 21,” kata ekonom di United Overseas Bank. “Investasi juga harus pulih lebih cepat, didukung oleh peningkatan investasi asing langsung dan upaya pemerintah baru-baru ini untuk memfasilitasi pemberian izin usaha.”

READ  Analis mengatakan Jakarta menyeimbangkan dengan memperdalam hubungan dengan Beijing

(Untuk cerita lain dari Reuters World Economic Poll)

Dilaporkan oleh Shalu Shrivastava. Survei yang dilakukan oleh Dr. Munther Hussain dan Devayani Sathian; Diedit oleh Ross Finley dan Jonathan Otis

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.