POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank Dunia memperkuat dukungannya kepada Tonga untuk membangun ketahanan dan meningkatkan kesiapsiagaan bencana – Tonga

Bank Dunia memperkuat dukungannya kepada Tonga untuk membangun ketahanan dan meningkatkan kesiapsiagaan bencana – Tonga

Washington, 21 Januari 2024 – Kerajaan Tonga, salah satu negara yang paling rentan terhadap perubahan iklim dan bencana alam, akan menerima hibah Bank Dunia senilai US$25 juta (US$58,7 juta) untuk memperkuat keberlanjutan utang keuangan dan ketahanan terhadap perubahan iklim dan bencana.

Bulan Januari menandai dua tahun sejak bencana letusan gunung berapi di Tonga-Tonga-Hunga-Haapai, yang menimbulkan tsunami dan abu yang secara langsung berdampak pada sedikitnya 85.000 warga Tonga, dan Hal ini menimbulkan kerusakan sebesar kurang lebih 90,4 juta dollar Amerika (tertinggi $208 juta); Jumlah ini setara dengan 18,5% PDB Tonga.

Pemerintah Tonga telah memberikan prioritas tinggi pada peningkatan ketahanan keuangan, bencana dan iklim untuk meningkatkan prospek pertumbuhan dan pembangunan Tonga. itu Proses kebijakan pengembangan ketahanan fiskal, bencana dan perubahan iklim pertama di Tonga dengan Opsi Penarikan Ditunda Bencana (Cat DDO) Disetujui oleh Dewan Direksi Bank Dunia, program ini mencakup hibah kebijakan pembangunan sebesar US$5 juta (US$11,7 juta) dan opsi untuk menerima US$20 juta (US$47 juta) segera jika terjadi krisis atau bencana besar akibat Cuaca (seperti siklon tropis atau banjir), aktivitas seismik (seperti gunung berapi atau gempa bumi), atau keadaan darurat kesehatan.

“Kami terus mendukung Tonga, bersama dengan mitra pembangunan lainnya, dalam upayanya memperkuat pengelolaan keuangan dan utang serta memperkuat kesiapsiagaan dan tanggap bencana.” Dia berkata Stefano Mucci, Direktur Bank Dunia untuk Wilayah Pasifik Selatan. “Hibah ini akan mendukung Tonga dalam memperkuat sistem perlindungan sosial dan berupaya menuju kemakmuran ekonomi yang lebih besar dan masyarakat yang lebih tangguh.”

Operasi Bank Dunia mendukung inisiatif pemerintah untuk meningkatkan mobilisasi pendapatan dalam negeri, mengurangi utang nasional, dan meningkatkan ketahanan terhadap perubahan iklim dan bencana alam. Operasi ini juga memprioritaskan pengembangan rencana manajemen tanggap bencana nasional yang lebih kuat untuk memastikan bahwa bantuan darurat diberikan lebih cepat dan efisien setelah kejadian cuaca ekstrem. Persetujuan kabinet atas kebijakan perlindungan sosial nasional yang komprehensif akan membantu memastikan respons bencana yang efektif dan tepat waktu, termasuk bagi warga negara yang paling rentan, pasca bencana.

READ  Arab Saudi dan ISESCO adalah mitra dalam proyek rute haji bersejarah

“Kita telah menempuh perjalanan panjang sejak letusan gunung berapi dan tsunami HT-HH di Tonga, namun masih banyak yang harus dilakukan karena kita terus menghadapi tantangan yang semakin besar akibat perubahan iklim dan kejadian cuaca ekstrem.” Dia bilang tidak kehadiran. Theophilus Tiwete, Menteri Keuangan Tonga. “Dukungan ini akan memperkuat ketahanan pemerintah dan masyarakat kita terhadap guncangan di masa depan dan memastikan kita lebih mampu merespons dan pulih dari bencana.”

Beasiswa ini didanai melalui International Development Association (IDA), dana Bank Dunia untuk membantu negara-negara paling membutuhkan di dunia.

Bank Dunia bekerja sama dengan 11 negara di Pasifik dan Papua Nugini, mendukung 93 proyek dengan total nilai komitmen sebesar US$2,8 miliar di berbagai sektor termasuk pertanian, penerbangan, transportasi, ketahanan iklim, kebijakan ekonomi, pendidikan dan lapangan kerja, dan energi, dan perikanan. Kesehatan, manajemen makroekonomi, pembangunan pedesaan, komunikasi dan pariwisata.

Siaran Pers No.: 2024/035/EAP

Kontak

Suva
Vika Wardai. +679 [email protected]

Sidney
Tom Perry. +61 404 460 330
[email protected]

Washington DC
Kim Smithies. +1 (646) 407 8629
[email protected].