POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank Dunia bertujuan untuk mengganti laporan Doing Business yang dibatalkan dalam waktu dua tahun – Ekonomi

Andrea Shallal (Reuters)

Washington, Amerika Serikat ●
Kamis 11 November 2021

2021-11-11
09:20

2585ce4f3192e686844ec057dc2a2500
2
Ekonomi
Bank Dunia, Kemudahan Berbisnis
Gratis

Kepala ekonom bank tersebut, Carmen Reinhart, mengatakan Bank Dunia berencana untuk mengungkap dalam dua tahun alternatif dari laporan “Doing Business” andalannya tentang iklim bisnis negara, yang dibatalkan setelah skandal penipuan data. Reuters.

Reinhart, yang dipromosikan ke manajemen senior sebagai bagian dari upaya bank untuk membangun kembali kredibilitasnya setelah masalah etika, mengatakan beberapa konsep kunci untuk produk baru sudah jelas.

Ini termasuk mandat untuk transparansi yang lebih di seputar metodologi yang mendasarinya, ketergantungan yang lebih besar pada data survei dari perusahaan dan kurang fokus pada peringkat negara.

“Mur dan baut dasar akan berada di domain publik,” kata Reinhart. Pengungkapan publik merupakan pilar penting dalam memulihkan kredibilitas.

Bank juga akan menekankan data survei untuk mengurangi peran penilaian dan menghilangkan aspek “kontes kecantikan” dari peringkat yang telah memotivasi negara-negara untuk “berjudi pada sistem”.

Pada bulan September, dewan bank membatalkan publikasi peringkat tahunan Doing Business setelah tinjauan eksternal terhadap pelanggaran data pada edisi 2018 dan 2020 mengklaim bahwa pejabat senior bank – termasuk CEO Kristalina Georgieva, yang sekarang mengepalai Dana Moneter Internasional – menekan staf. untuk membuat perubahan.

Firma hukum WilmerHale masih mengerjakan laporan kedua tentang potensi pelanggaran karyawan atas perubahan data, yang telah menguntungkan China, Arab Saudi, dan negara-negara lain.

Dewan IMF mendukung Georgieva setelah peninjauan panjang atas tuduhan tersebut, tetapi dia tetap terlibat dalam peninjauan kedua.

Reinhart mengatakan kisah itu telah merusak kredibilitas Bank Dunia, dan akan membutuhkan waktu dan upaya untuk membangun kembali kepercayaan.

READ  Hong Kong mengatur ulang acara hitung mundur Tahun Baru fisik

“Sangat penting bahwa metrik kredibilitas tidak berdasarkan kepribadian, bahwa mereka berbasis sistem,” katanya, menambahkan bahwa bank telah melakukan “banyak perlindungan” selama setahun terakhir setelah meninjau beberapa laporan eksternal.

“Tidak ada dalam hidup yang aman dari kegagalan tetapi mengurangi … kapasitas untuk penyalahgunaan dan penyalahgunaan,” katanya. “Saya berharap kredibilitas akan mengikuti. Anda tahu, kredibilitas adalah sesuatu yang sulit dibuktikan dan mudah hilang. Tapi waktu akan membuktikannya.”

Reinhart menugaskan panel penasihat eksternal untuk melakukan tinjauan besar-besaran terhadap Doing Business setelah muncul kekhawatiran internal tentang manipulasi data yang melibatkan laporan.

Hasil tinjauan 84 halaman yang pedas menyerukan serangkaian langkah-langkah reformasi dan reformasi, mengutip pola upaya pemerintah untuk mengganggu proses penilaian kredit.

Dia mengkritik bank karena kurangnya transparansi atas data dasar dan mengatakan harus berhenti menjual layanan konsultasi kepada pemerintah untuk meningkatkan hasil mereka.

Reinhart mengatakan praktik itu dihentikan di unit ekonomi pengembangannya pada 2020 dan 2021 dan bahwa bank mulai mengakhiri layanan konsultasi terkait bisnis di semua bidang setelah laporan itu dihapus.

Reinhart mengatakan bank akan melihat lebih luas konsekuensi dari skandal itu dan tindakan lain yang diperlukan setelah laporan Wilmerhill kedua selesai.

“Ini adalah jembatan yang harus kita lewati setelah laporan lengkap diserahkan,” katanya.