POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bangladesh menyerukan agar Rohingya dipulangkan di tengah meningkatnya perjalanan laut yang mematikan

Bangladesh menyerukan agar Rohingya dipulangkan di tengah meningkatnya perjalanan laut yang mematikan

Dhaka: Pihak berwenang Bengali pada hari Rabu memperbarui seruan untuk tekanan internasional terhadap Myanmar untuk memungkinkan pemulangan pengungsi Rohingya di tengah peningkatan yang mengkhawatirkan dalam perjalanan perahu yang mematikan melalui laut.

Jumlah Rohingya yang mencoba menyeberangi Laut Andaman dan Teluk Benggala telah mengalami peningkatan empat kali lipat, menurut data yang dirilis oleh Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) pada hari Selasa. Lebih dari 3.500 orang akan mencoba menyeberangi perairan pada tahun 2022, dibandingkan dengan 770 tahun lalu.

Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) juga telah mencatat “peningkatan jumlah kematian yang mengkhawatirkan”, dengan lebih dari 340 orang Rohingya tewas atau hilang di laut pada tahun 2022, menjadikannya salah satu tahun paling mematikan sejak 2017, ketika ratusan ribu orang Muslim Rohingya melarikan diri ke Bangladesh. Melarikan diri dari tindakan keras militer yang mematikan di Negara Bagian Rakhine Myanmar.

Sebagian besar kapal Rohingya di Laut Andaman dan Teluk Benggala telah meninggalkan Myanmar dan Bangladesh, kata Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, “menyoroti meningkatnya rasa putus asa di antara Rohingya di kedua negara ini.”

“Mereka yang turun melaporkan melakukan perjalanan laut berbahaya ini dalam upaya mencari perlindungan, keamanan, reunifikasi keluarga, dan mata pencaharian di negara lain.”

Sementara banyak orang Rohingya terus melarikan diri dari Myanmar, mereka yang berlindung di Bangladesh pergi untuk mencari kondisi hidup yang lebih baik. Lebih dari 1,2 juta Rohingya tinggal di kamp-kamp kumuh Bangladesh, kebanyakan di Cox’s Bazar, daerah pesisir yang, dengan kedatangan mereka, menjadi konsentrasi pengungsi terbesar di dunia.

Terlepas dari berbagai upaya oleh otoritas Bangladesh, program yang didukung PBB untuk repatriasi atau pemukiman kembali ke negara ketiga telah gagal, yang menurut pejabat tinggi pengungsi negara itu, memicu krisis yang berkembang.

READ  Variasi besar dalam pembatasan virus corona China terlihat di seluruh negeri - Radio Free Asia

Kembalinya Rohingya adalah satu-satunya solusi untuk krisis ini. “Tidak ada alternatif lain,” kata Mizanur Rahman, Komisaris untuk Bantuan dan Repatriasi Pengungsi di Cox’s Bazar, kepada Arab News.

“Kami mengimbau masyarakat internasional untuk lebih menekan pemerintah Myanmar agar memulihkan rakyatnya secepat mungkin dengan menciptakan lingkungan yang kondusif di Rakhine State.”

Abdel Rahman mengatakan jumlah pengungsi yang memulai perjalanan laut yang berbahaya untuk mencari kehidupan yang lebih baik kemungkinan akan terus meningkat mengingat situasinya.

Kondisi di kamp-kamp memburuk di tengah penurunan bantuan internasional untuk pengungsi sejak 2020, dan Bangladesh, negara berkembang yang menghadapi berbagai tantangan pascapandemi dan menghabiskan sekitar $1,2 miliar per tahun untuk menampung Rohingya, sedang berjuang untuk mengatasi lonjakan jumlah pengungsi.

Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi menyerukan “tanggung jawab kemanusiaan” di wilayah tersebut untuk mendistribusikan Rohingya secara merata di berbagai negara.

“Krisis saat ini di Teluk Benggala dan Laut Andaman adalah krisis solidaritas,” kata juru bicara UNHCR Shabia Mantoo, Selasa.

Kawasan dan komunitas internasional perlu mendukung upaya untuk mengatasi akar penyebab pengungsian di Myanmar. Sampai masalah ini terselesaikan, para pengungsi akan terus melakukan perjalanan berbahaya untuk mencari keselamatan.”