POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bali masih mengandalkan pariwisata untuk memulihkan perekonomian

Bali masih mengandalkan pariwisata untuk memulihkan perekonomian

Artikel berikut telah diterjemahkan menggunakan Microsoft Azure Open AI dan Google Translation AI.

Kompas/Cocorda eudestera

Bali and Beyond Travel Expo (BBTF) 2023 diselenggarakan oleh Asita Bali Gubernur Bali Wayan Koster (tengah) membuka Bali and Beyond Travel Expo 2023 di Nusa Dua, Badung, Bali, Jumat (16/6/2023).

BADUNG, KOMPAS – Bali masih mengandalkan pariwisata sebagai penggerak utama pemulihan ekonomi. Kontribusinya mencapai lebih dari 55 persen dalam perekonomian daerah.

“Pemulihan pariwisata berdampak langsung pada pemulihan ekonomi Bali,” kata Gubernur Bali Wayan Koster dalam International Travel Management Expo and Business Meeting 2023 Bali, Bali Beyond Travel Expo (BBTF) 2023, di Nusa Dua, Badung. Jumat (16/6/2023).

Gubernur Koster menyatakan perekonomian Bali awalnya lumpuh dengan kontraksi 9,31 persen pada 2020 akibat Covid-19. Penurunan tersebut dipengaruhi oleh terhentinya kegiatan pariwisata.

Perekonomian Bali mulai membaik pada 2021 meski turun 2,47 persen. Pada 2022 saja, ekonomi Bali tumbuh 4,48 persen. Pada triwulan I 2023, pertumbuhan ekonomi Bali mencapai 6,04%.

“Sekarang saatnya mempercepat pemulihan pariwisata,” kata Koster.

Baca juga: Penghentian sementara bebas visa kunjungan tak mengurangi minat berwisata ke Bali

Asita Bali menyelenggarakan Bali and Beyond Travel Fair (BBTF) 2023. Gubernur Bali Wayan Koster (tengah) memberikan sambutan pada Bali and Beyond Travel Fair Organization 2023 di Nusa Dua, Badung, Bali, Jumat (16/6/2023). ).
Kompas/Cocorda eudestera

Asita Bali menyelenggarakan Bali and Beyond Travel Fair (BBTF) 2023. Gubernur Bali Wayan Koster (tengah) memberikan sambutan pada Bali and Beyond Travel Fair Organization 2023 di Nusa Dua, Badung, Bali, Jumat (16/6/2023). ).

Karena itu, Koster mengungkapkan pihaknya menggenjot pembangunan infrastruktur, termasuk pariwisata, dengan tujuan agar Bali tidak terabaikan dibanding Singapura, Thailand, atau Malaysia.

“Kami juga memperketat aturan terkait kegiatan pariwisata di Bali untuk kepentingan semua kalangan,” ujarnya.

simpul tujuan

Asita Bali menyelenggarakan Bali Beyond Travel Expo (BBTF) 2023. Suasana saat konferensi pers rangkaian acara Bali Beyond Travel Expo 2023 di Nusa Dua, Badung, Jumat (16/6/2023).
Kompas/Cocorda eudestera

Asita Bali menyelenggarakan Bali Beyond Travel Expo (BBTF) 2023. Suasana saat konferensi pers rangkaian acara Bali Beyond Travel Expo 2023 di Nusa Dua, Badung, Jumat (16/6/2023).

Bhutto Winastra, Ketua Bali and Beyond Travel Fair Committee (BBTF), sekaligus Ketua Asosiasi Perusahaan Perjalanan Indonesia (Asita) Daerah Bali, menyampaikan bahwa BBTF sebagai ajang pameran dan temu bisnis mempertemukan penjual (seller ) dan pembeli (buyer) dari dalam negeri maupun dari luar negeri. Pameran BBTF kali ini diikuti oleh 230 penjual dan 337 pembeli.

READ  Apakah visi ekonomi koperasi Mohammed Hatta masih berlaku hingga saat ini?

Peserta pameran dan temu bisnis di BBTF 2023 juga berasal dari pengelola destinasi di DI Yogyakarta, DKI Jakarta, dan Kalimantan Timur. Ada juga perwakilan bisnis dari Bangka Belitung, Kepulauan Riau, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, dan Sumatera Barat.

Sejumlah operator hotel terkemuka juga mengikuti BBTF 2023. Ini termasuk Marriott International, Hyatt Group, InterContinental Hotels Group dan Accor serta Bali Villa Association.

Kareldus Agas dari Badan Penegak Otoritas Pemasaran (BPO) Labuan Bajo Flores, Nusa Tenggara Timur mengatakan BBTF merupakan bentuk promosi pariwisata yang baik. Di sana, para penjual dari NTT bisa leluasa bertemu dengan para mitra bisnis.

“Event promosi wisata seperti BBTF sangat membantu kami mempromosikan potensi wisata Labuan Bajo. Kami juga berkesempatan menyebarkan informasi kepada masyarakat luas dan mengenalkan potensi wisata kepada calon pembeli,” kata Karildos.

Asita Bali menggelar Bali and Beyond Travel Expo (BBTF) 2023. Gubernur Bali Wayan Koster (tengah) mengunjungi booth Bali and Beyond Travel Expo 2023 di Nusa Dua, Badung, Bali, Jumat (16/6/2023).
Kompas/Cocorda eudestera

Asita Bali menggelar Bali and Beyond Travel Expo (BBTF) 2023. Gubernur Bali Wayan Koster (tengah) mengunjungi booth Bali and Beyond Travel Expo 2023 di Nusa Dua, Badung, Bali, Jumat (16/6/2023).

Deputi Penyelenggara Produk dan Event Pariwisata Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Vinsensius Jemadu mengatakan, pemulihan pariwisata sedang berlangsung. Dia mencatat pemulihan pariwisata bisa lebih cepat jika komunikasi, khususnya sektor penerbangan kembali normal.

“Lebih dari 70 persen wisman masuk ke Indonesia melalui jalur udara, sehingga penerbangan langsung menjadi penting,” kata Vincenius.