POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

'Bagian yang mudah sudah berakhir': Ketidakpastian membayangi setelah pemulihan ekonomi global COVID-19

‘Bagian yang mudah sudah berakhir’: Ketidakpastian membayangi setelah pemulihan ekonomi global COVID-19

Ekonomi global telah bangkit kembali dari resesi bersejarah yang disebabkan oleh krisis Covid-19 lebih baik daripada yang diperkirakan banyak ekonom pada tahun 2021, tetapi menghadapi jalan yang lebih sulit ke depan tahun depan, para peramal memperingatkan.

Kemajuan akan tergantung pada keganasan pandemi, mudahnya inflasi dijinakkan dan kerusakan ekonomi menyebar di seluruh negara dan industri, kata mereka, memperingatkan meningkatnya risiko kesalahan dalam kebijakan moneter dan fiskal seperti yang berusaha dilakukan oleh pemerintah dan bank sentral. jadi. Membalas.

“Tampaknya bagian yang mudah dari pemulihan ekonomi global yang tidak merata ini telah berakhir,” kata Dan Struven, kepala ekonom global di Goldman Sachs.

Janet Henry, kepala ekonom di HSBC, mengatakan hasilnya tidak mungkin menjadi skenario “Goldilocks” – tidak terlalu panas atau terlalu dingin.

Sebagian besar ekonom setuju bahwa latar belakang di sebagian besar negara dari pemulihan yang kuat ditambah dengan inflasi yang tinggi akan mempersulit keseimbangan penawaran dan permintaan.

Simon McAdam, kepala ekonom global di Capital Economics, mengatakan bahwa sementara tingkat inflasi utama pasti akan turun, kemungkinan akan ada tekanan mendasar yang berkelanjutan pada harga karena pasar tenaga kerja yang ketat, terutama di AS, dan “kelangkaan produk dan kenaikan biaya transportasi.” Di sebagian besar negara.

Ekonom di Nomura yakin bahwa otoritas moneter akan mengendalikan inflasi, tetapi itu akan ada harganya. “Pada akhir 2022, kami melihat latar belakang yang sangat berbeda, dengan stagnasi yang menimbulkan risiko lebih besar daripada stagflasi,” mereka memperingatkan.

Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi memperkirakan pertumbuhan output global akan melambat dari 5,6 persen pada tahun 2021 menjadi 4,5 persen tahun ini, dengan inflasi naik dari 3,5 persen menjadi 4,2 persen, meskipun puncaknya akan terjadi pada bulan-bulan awal tahun ini.

READ  Negara-negara berkembang harus memperhatikan peringatan hati-hati dari Bank Dunia

Para ekonom setuju bahwa ketidakpastian utama tentang prospek tahun depan berasal dari apa yang terjadi dalam 12 bulan terakhir. Pemulihan yang lebih baik dari perkiraan bersama dengan pergeseran pola pengeluaran dari jasa ke barang telah mendorong harga dan menunjukkan bahwa konsumen lebih bersedia untuk membeli daripada yang dapat ditawarkan oleh perusahaan.

Henry mengatakan vaksin virus corona memungkinkan pelonggaran pembatasan yang cepat dan kebijakan stimulus mendorong pengeluaran konsumen, memungkinkan dunia untuk mengakhiri tahun “di tempat yang lebih baik daripada yang kami harapkan tahun lalu.”

Apa yang terjadi pada 2022 akan bergantung pada tiga kekuatan yang saling berhubungan.

virus

Tingkat keparahan pandemi ini penting bagi kesediaan individu dan bisnis untuk membelanjakan uang dan pembatasan mobilitas pemerintah, yang sekali lagi diperketat di seluruh Eropa.

“Ekonomi global terus berjuang dengan keanehan pandemi,” kata J. H. Bryson, kepala ekonom di Wells Fargo. Meski rumah tangga, bisnis, dan negara semakin jauh lebih baik dalam beradaptasi dengan gelombang virus corona, varian terbaru Omicron menunjukkan masih berpotensi menghancurkan kepercayaan konsumen, bisnis, dan aktivitas ekonomi.

Tamara Basic Vasiljev, kepala ekonom di Oxford Economics, mencatat bahwa Omicron telah merusak sentimen konsumen secara global dalam beberapa minggu terakhir. Tetapi dengan sentimen yang tetap pada tingkat yang relatif tinggi dan keuangan rumah tangga yang kuat, dia tidak memperkirakan pukulan terhadap aktivitas ekonomi akan signifikan secara global.

“Ekonomi global akan berhasil menavigasi perairan keras yang diwakili oleh varian Omicron,” katanya. Ketidakpastian besar adalah apakah akan ada lebih banyak gelombang yang akan datang.

inflasi

Ketidakpastian besar kedua berasal dari ketidakseimbangan antara penawaran dan permintaan global, yang akan menyebabkan inflasi pada tahun 2021.

READ  Komentar: Kampanye vaksinasi yang didanai perusahaan di Indonesia meningkatkan angka rata-rata nasional tetapi memiliki keterbatasan

Ekonom memperkirakan tingkat headline turun – sebagian karena dampak statistik dari tingkat tinggi tahun lalu pada akun tahunan, dan karena harga minyak dan energi tidak diharapkan naik lebih lanjut.

Anda sedang melihat tangkapan layar dari grafik interaktif. Ini kemungkinan besar karena Anda sedang offline atau JavaScript dinonaktifkan di browser Anda.

Pertanyaannya adalah apakah tekanan pada harga akan cukup mereda bagi bank sentral untuk menghindari tindakan keras terhadap inflasi, yang dapat berisiko mengganggu pemulihan.

Seiring berjalannya tahun, [supply] “Kekurangan akan mereda dan efek inflasi juga akan surut, meskipun dengan penundaan,” kata McAdam dari Capital Economics. Namun, dia khawatir bahwa pasar tenaga kerja AS terlalu panas dan Federal Reserve dapat melakukan kesalahan dengan terlalu berhati-hati.

“Kami ragu bahwa jumlah pengetatan yang ditunjukkan oleh The Fed akan cukup untuk membawa inflasi inti turun menjadi 2 persen,” tambahnya.

kerusakan tidak lengkap

Isu besar ketiga bagi perekonomian global pada tahun 2022 berasal dari perbedaan antara negara dan industri dalam kemampuan mereka untuk pulih dari krisis.

Spanyol, Thailand dan Indonesia telah jatuh dari lintasan yang diharapkan dari ekonomi mereka karena pandemi, dengan Turki, Taiwan dan China maju, menurut penelitian Goldman Sachs.

PDB Riil Tetap Lemah di Spanyol, Thailand, Indonesia dan Inggris (Q3 2021, Prakiraan) Persentase perubahan dibandingkan dengan Q4 2019 dan persentase perubahan relatif terhadap tren berdasarkan pertumbuhan rata-rata 2017-2019 G2071_21X

Sebagian besar dari ini disebabkan oleh sejauh mana negara-negara terpapar pada sektor-sektor yang telah terkena atau diuntungkan dari pergeseran permintaan, kata Stroyven; Misalnya, manufaktur telah melihat permintaan yang sangat tinggi sementara lokasi yang bergantung pada perjalanan dan pariwisata sangat terpukul.

“Layanan di mana pengeluaran tetap sangat rendah di banyak negara umumnya dikaitkan dengan risiko virus yang tinggi, seperti acara penonton dan perjalanan internasional, atau terkait dengan pekerjaan kantor, seperti transportasi darat atau pembersih kering,” kata Struven.

READ  ISEI optimistis dengan perbaikan ekonomi Indonesia pada 2022

Untuk negara-negara yang berspesialisasi dalam layanan ini, keuntungan akan bergantung pada “perbaikan medis yang lebih signifikan” untuk memerangi pandemi.

Sebagai akibat dari ketidakpastian mendasar ini, lintasan kebijakan moneter dan fiskal dapat menyebabkan lebih banyak tekanan inflasi jika terlalu banyak stimulus diberikan, atau kemunduran resesi jika pemulihan tidak mendapat dukungan yang memadai.

Menurut Henry dari HSBC, “Segalanya masih sangat jauh dari normal.”