POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana seharusnya kemajuan ASEAN untuk mempercepat energi berkelanjutan di kawasan

Produksi energi konvensional di negara maju melibatkan impor minyak dan gas dalam jumlah besar dari sejumlah kecil pemasok. Sistem energi terbarukan di bawah struktur kepemilikan komunitas baru sedang dirintis di seluruh Eropa. Tujuannya adalah untuk mengembangkan energi yang murah, bersih dan aman dengan mendekatkan pembangkit listrik kepada masyarakat yang akan menggunakannya.

Sistem energi Eropa, terjebak di antara perang di Ukraina, pandemi dan perubahan iklim, berada dalam krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya. Pembayar tagihan menghadapi kenaikan tajam harga energi yang tidak menunjukkan tanda-tanda akan mereda. Pada paruh kedua tahun 2021, rata-rata harga listrik (dan gas) melonjak lebih dari 11% di Uni Eropa, dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2020, menurut Statistik harga listrik dari Eurostat. Itu sebelum krisis geopolitik yang berasal dari invasi Rusia ke Ukraina pada akhir Februari menyebabkan sanksi meningkatkan tekanan pada pasokan energi.

Itu Strategi Kesepakatan Hijau Eropa Rencana mana untuk mendekarbonisasi produksi energi di Uni Eropa telah dipromosikan oleh Paket REPowerEU Untuk mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil Rusia. Kombinasi ini akan mempercepat transisi hijau. Nicoleen van der Gregg dari . berkata: Pendatang baru proyek.

Salah satu solusi untuk tantangan energi global sedang dikembangkan di tingkat lokal dan regional melalui komunitas energi bersih. Ini adalah kelompok orang yang secara sukarela mengumpulkan sumber daya mereka untuk menghasilkan energi bersama. Tujuan NEWCOMERS adalah untuk menentukan model bisnis yang berkembang dan berkelanjutan dalam masyarakat bersih yang baru muncul. Komunitas energi “berkontribusi untuk membuat warga lebih sadar akan masalah energi dan memberi mereka perspektif untuk mengambil tindakan sendiri,” kata peneliti senior di Departemen Analisis Kebijakan Lingkungan (EPA) di VU Amsterdam, van der Gregg.

READ  Sudah ada lebih dari 800 orang Afghanistan di pesawat itu. Mereka lupa menghitung anak-anak.

impor energi

Pemanasan dan pendinginan saja membuat 30% dari penggunaan energi Eropa. Untuk memenuhi permintaan ini, sekitar 60% kebutuhan energi UE dipenuhi oleh impor dan lebih dari 66% impor energi UE pada tahun 2020 adalah produk minyak bumi, diikuti oleh gas dan batu bara. Alih-alih mengimpor bahan bakar fosil dari jauh, pertumbuhan energi terbarukan memungkinkan untuk menghasilkan energi yang dekat dengan lokasi konsumsinya.

Sumber energi terbarukan utama yang diproduksi dalam masyarakat energi adalah matahari, angin, dan air, tetapi sumber lain seperti hidrogen, energi panas bumi, dan pemanas ruangan semakin banyak diuji dan digunakan. Listrik yang dihasilkan biasanya dikonsumsi oleh anggota komunitas energi dan, tergantung pada kondisi setempat, juga dapat mengadopsi kegiatan lain seperti berbagi mobil, taman, dan atap hijau.

NEWCOMERS menyoroti jenis lingkungan kebijakan di mana komunitas energi berkembang, bagaimana pemain diatur, teknologi yang digunakan, dan bagaimana model bisnis bekerja. Ini juga menganalisis nilai yang diciptakan komunitas energi untuk anggota dan komunitas yang lebih luas serta efek keanggotaan pada perilaku terkait energi.

“Selain membantu mengatasi krisis iklim, komunitas energi juga menawarkan nilai ekonomi dan sosial,” kata van der Gregg. “Mereka dapat menciptakan lapangan kerja lokal dan meningkatkan kohesi sosial.” Keuntungan dari pendekatan ini melampaui kemandirian dari sumber polusi untuk memasukkan transformasi sosial yang nyata.

Hasil penelitian NEWCOMERS menunjukkan bahwa tingkat kesadaran sangat bervariasi antar negara-negara Eropa. Menurut van der Grijp, ini menghadirkan tantangan seputar pembuatan kebijakan dan undang-undang yang mendukung di negara-negara anggota UE. Ini juga memperumit rencana dukungan yang mendukung studi kasus bisnis yang baik dan layanan yang didedikasikan untuk membantu orang mendirikan dan mengoperasikan komunitas energi.

READ  Memasukkan penyandang disabilitas dalam pengurangan risiko bencana: studi penelitian delapan negara di Afrika, Asia dan Amerika Selatan/Tengah – dunia

kata van der Gregg, yang merumuskan serangkaian rekomendasi kebijakan dan Ringkasan kebijakan untuk pembuat kebijakan Eropa dengan proyek serupa.

Distribusi energi

Koordinat Dr. Maria Rosaria de Nucci Akurasi datang Proyek ini bertujuan untuk memfasilitasi peluncuran Komunitas Energi Terbarukan (REC) di sembilan negara Uni Eropa dan mendukung penerapan kerangka peraturan untuk REC. Dengan demikian, proyek ini akan memulai proses pembelajaran dan pertukaran antara daerah dengan pengembangan daerah maju dan daerah dengan potensi ekspansi. Setiap negara memiliki target dan wilayah belajar.

“Komunitas energi terbarukan adalah sarana penting untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan memberikan dampak sosial, lingkungan, dan ekonomi yang positif,” kata de Nucci. “Ini juga mempromosikan pembangunan regional dan pedesaan.”

“Visinya adalah untuk berkembang dari sistem energi berdasarkan pembangkit listrik terpusat yang besar menjadi model produksi energi terdistribusi yang dipimpin warga berdasarkan sumber energi terbarukan, yang tetap menjadi tantangan sosial, politik, dan peraturan di sebagian besar negara Eropa,” kata de Nucci. .

Titik penjualan unik COME RES dan lengan operasional proyek adalah yang disebut Sembilan Kantor Negara. Ini dapat dianggap sebagai forum dialog informal yang melibatkan mitra proyek nasional, organisasi energi masyarakat, pelaku utama lainnya, dan pelaku pasar dari wilayah sasaran tertentu dan di luarnya. Mereka menyelenggarakan dialog tematik dan meja bundar kebijakan untuk mencari solusi mengatasi hambatan yang ada terhadap pertumbuhan energi masyarakat.

COME RES juga memberikan masukan terhadap kebijakan melalui lab kebijakan, proposal rencana aksi, rekomendasi kebijakan, dan keterlibatan dengan pemangku kepentingan. Beberapa perubahan mendasar diperlukan “jika transisi energi ingin terus dilakukan secara lokal dan demokratis.” De Nucci menyebutkan penyederhanaan pembiayaan, pengurangan hambatan birokrasi, dan reformasi model lelang untuk proyek energi terbarukan.

READ  Perusahaan Jerman dituduh mengambil untung dari kerja paksa Muslim Uyghur di China

Sebagian besar masyarakat kekuasaan mengadopsi bentuk hukum koperasi, tetapi mereka juga dapat mengambil bentuk asosiasi atau yayasan. Beberapa telah mengembangkan pendekatan khusus untuk memasukkan kelompok-kelompok yang terpinggirkan dan orang-orang yang menderita kemiskinan energi.

Agar komunitas energi berhasil, keterlibatan masyarakat adalah kuncinya. W4RES Ia bekerja untuk memperluas partisipasi perempuan dalam mendukung dan mempercepat penyerapan pasar sumber energi terbarukan. Diharapkan bahwa total 50-60 proyek dan inisiatif pemanasan dan pendinginan terbarukan akan didukung di delapan negara pada akhir proyek.

agen perubahan

Koordinator W4RES, Ioannis Konstas, mengatakan perspektif W4RES adalah bahwa perempuan sebagai agen perubahan dapat membuat perbedaan dalam transisi energi. Komunitas energi harus menyertakan lebih banyak perempuan dalam struktur organisasi mereka dan memberikan kepemimpinan.

“Untuk mencapai transformasi nyata, akses energi dan sektor energi harus dikaitkan dengan agenda yang menantang stereotip perempuan, dan ini juga meningkatkan hak, martabat, dan visi mereka dalam peran mereka yang berbeda sebagai konsumen, produsen, dan investor,” kata Konstas. . ahli dan agen perubahan.

Meskipun merupakan inovasi yang relatif baru, komunitas energi terbarukan memiliki potensi yang sangat besar. Perkembangan mereka akan berdampak besar pada transmisi energi dan kehidupan sehari-hari warga Eropa.

Penelitian dalam artikel ini didanai oleh Uni Eropa. Artikel ini awalnya diterbitkanWawasanJurnal Riset dan Inovasi Uni Eropa.