POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana sanksi keuangan terbaru akan melumpuhkan ekonomi Rusia

Ini berarti, tentu saja, tidak mungkin untuk memprediksi dengan tepat bagaimana pengaruhnya akan tercermin pada ekonomi Rusia dan global. Kami masih perlu melihat detail rencana yang lebih baik.

Namun, di hadapannya, mereka mengancam runtuhnya rubel Rusia, serbuan bank Rusia, hiperinflasi, resesi parah dan tingkat pengangguran yang tinggi di Rusia, serta gejolak di pasar keuangan internasional.

Selama akhir pekan, Komisi Eropa, Prancis, Jerman, Italia, Inggris, Kanada, dan Amerika Serikat memberlakukan empat tindakan yang mereka tunda:

– Mereka menghapus bank-bank Rusia terpilih dari SWIFT, sistem pesan keuangan global yang memungkinkan dana untuk bepergian ke seluruh dunia

Mereka setuju untuk mencegah Bank Sentral Rusia menyebarkan cadangan internasionalnya dengan cara yang melemahkan sanksi, dan menghalangi kemampuannya untuk menggunakan mata uang asing untuk menopang rubel.

Mereka berkomitmen untuk bekerja melawan oligarki Rusia, khususnya dengan membatasi penjualan paspor emas kepada orang kaya Rusia.

Mereka berkomitmen untuk membekukan aset asing dari individu yang terkena sanksi hingga Presiden Putin, serta keluarga dan “pendukung” mereka.

Sanksi pribadi berlaku untuk keuangan Putin, Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov, anggota Dewan Keamanan lainnya, dan 11 pejabat lainnya.

Amerika Serikat mengatakan “sangat jarang” untuk mengangkat kepala negara, dan Putin bergabung dengan kelompok kecil yang mencakup Presiden Korea Utara Kim Jong Un, Presiden Belarusia Alexander Lukashenko dan Presiden Suriah Bashar al-Assad.

Rubel akan runtuh

Semua transaksi yang melibatkan properti milik orang-orang tersebut di Amerika Serikat dan Negara-negara yang Bekerja Sama dan semua transaksi yang mereka lakukan di negara-negara tersebut (atau upaya untuk menggunakan negara-negara tersebut) akan dilarang. Mereka tidak akan memiliki cara untuk mendapatkan sekitar $800 miliar yang mereka sembunyikan di Barat.

READ  'Tidak ada saksi Suu Kyi karena takut akan reaksi militer'

Menolak akses ke sistem pesan keuangan SWIFT oleh lembaga keuangan Rusia yang terkena sanksi akan memblokir volume transaksi yang signifikan antara Rusia dan seluruh dunia. Seberapa mengganggu ini, dan apakah Rusia dapat menemukan solusi alternatif masih harus ditentukan.

Tetapi yang paling menghancurkan bagi Rusia dan rakyatnya adalah keputusan untuk menolak akses Bank Sentral Rusia ke ratusan miliar dolar AS dalam bentuk emas dan mata uang asing yang telah disimpannya di bank sentral asing.

Biasanya ketika mata uang jatuh, pelarian modal akhirnya melambat dan modal baru mengalir masuk untuk mengambil keuntungan dari apa yang sekarang tampak seperti tawar-menawar. Aliran modal masuk ini bertindak sebagai penstabil mata uang otomatis.

Bank sentral suatu negara dapat melakukan intervensi untuk menghindari keruntuhan dengan menggunakan cadangannya – dalam bentuk emas dan mata uang asing – untuk membeli mata uangnya sendiri di pasar valuta asing. Hal ini dapat mencegah harga jatuh lebih jauh.

Dengan ketidakpastian dan ketakutan di pasar keuangan tentang invasi Rusia, pembatasan yang signifikan pada aliran modal ke Rusia, dan pembekuan cadangan devisa Bank Rusia, tidak ada yang menghalangi keruntuhan rubel.

Sedikit kurang dari “energi nuklir”

Pada hari Senin, ketika pasar valuta asing dibuka, semua orang di dunia akan menjual rubel, dan tidak seorang pun – termasuk Bank Rusia – akan membelinya.

Pembayaran riil untuk komoditas seperti minyak, gas, pupuk, dan gandum akan dibiarkan berlanjut untuk sementara waktu. Memotong ini akan menjadi “opsi nuklir” karena akan menyebabkan kerusakan serius pada kedua belah pihak.

Ini tepat di bawah nuklir. Tapi ada ketidakpastian tentang seberapa buruk itu bisa terjadi.

READ  Orang-orang Asia Tenggara mendukung tujuan alam baru, karena negara-negara membuka waktu

Operasi bank akan sangat merusak sistem keuangan Rusia. Karena kurangnya impor penting dan ketidakmampuan untuk membayarnya, produksi dalam negeri akan berhenti.

Dengan ketidakmampuan untuk membiayai defisit yang membengkak, pemerintah Rusia dapat menggunakan pencetakan uang, yang mengarah ke hiperinflasi seperti yang terjadi di Jerman di Republik Weimar.

Sangat sedikit negara (satu Korea Utara) membuat semua yang mereka butuhkan di rumah. Sejak Rusia dibuka pada 1990-an, Rusia menjadi semakin terintegrasi dengan seluruh dunia. Rusia memproduksi sebagian besar senjatanya, tetapi menggunakan komponen yang berasal dari seluruh dunia. Menutup tautan ini akan merugikan Anda.

Tanggapan Putin adalah tebakan siapa pun

China mungkin membantu dengan mempertahankan beberapa perdagangan dengan Rusia, tetapi jika rubel hampir tidak berharga, itu mungkin tidak berkelanjutan.

Secara bersama-sama, semua tindakan dapat mendorong ekonomi Rusia ke jurang kehancuran.

Sudah pernah dilakukan sebelumnya, tetapi tidak pada skala ini. Iran, Afghanistan dan Venezuela telah dibuat bertekuk lutut oleh tindakan serupa. Rusia adalah salah satu dari 12 ekonomi terbesar di dunia, lebih besar dari Brasil dan Australia.

Teori permainan tidak dapat mengatakan dengan pasti bagaimana tanggapan Putin. Pilihannya terbatas, dan bisakah kita yakin dia rasional? Tampaknya dia tidak mengharapkan tanggapan kekerasan dari tentara Ukraina. Bukankah dia juga mengharapkan respons kekerasan terhadap dominasi keuangan global?

Terlepas dari tanggapan militer, satu-satunya tongkatnya yang tersisa akan menyebabkan kerusakan yang sama besar pada Rusia dan seluruh dunia. Dia bisa menghentikan ekspor gas ke Eropa – Eropa akan membeku, tapi dia akan memotong salah satu jalur keuangan terakhir Rusia.

Seberapa jauh dia – dan orang-orang di sekitarnya – bersedia untuk pergi?

READ  Asia Tenggara: Tantangan dan Peluang yang Muncul

Dampaknya pada pasar keuangan lebih jelas. Pasar membenci ketidakpastian. Mereka akan menawar aset yang aman seperti emas dan dolar AS, dan meremehkan aset berisiko seperti saham. Harga energi dan komoditas lainnya akan terus naik di saat inflasi sudah menjadi masalah besar.

Beberapa hari yang lalu ketika hukuman finansial tampak lebih lemah, sepertinya mereka hanya akan membuat sedikit perbedaan. Jelas tidak seperti itu sekarang.

Cerita ini diterbitkan dari feed kantor berita tanpa modifikasi teks. Hanya judulnya saja yang berubah.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!