POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana pelatihan tenaga kerja membantu Indonesia memodernisasi perekonomiannya

Bagaimana pelatihan tenaga kerja membantu Indonesia memodernisasi perekonomiannya

Indonesia dapat mencapai tujuannya menjadi negara maju berpendapatan tinggi pada tahun 2045 berkat…
Demografi menguntungkan. Untuk melakukan hal ini diperlukan program nasional yang mampu memanfaatkannya secara efektif
Karakteristik modal manusia dan demografi di Indonesia, mengakui bahwa investasi pada sumber daya manusia
Sumber daya adalah elemen yang sangat diperlukan.

Sumber daya manusia merupakan aset nasional yang sangat penting. Indonesia mempunyai jumlah penduduk sebanyak 270 juta jiwa 147,7 juta termasuk di dunia kerja. Tapi siapa yang akan memimpin negara ini setelah itu? Pemilihan presiden tahun depan Amerika Serikat harus dengan bijaksana menghapuskan kebijakan-kebijakan lama dan dengan berani terus melaksanakan program-program yang tepat daripada membuat program-program baru dengan tujuan serupa.

Ini tidak akan mudah. Terdapat sekitar 8 juta orang yang menganggur di Indonesia, dan tingkat pengangguran nasional yang tidak mengikuti pendidikan, pekerjaan atau pelatihan sangatlah tinggi. 23,22 persen. Lulusan pendidikan tinggi dan sekolah menengah Menghadapi tingginya angka pengangguran Dibandingkan dengan mereka yang tingkat pendidikannya rendah sehingga menimbulkan rasa malas yang meluas. Tingkat partisipasi perempuan dalam angkatan kerja menurun sebesar 54,52 persen Hal ini semakin memperburuk masalah karena angka partisipasi angkatan kerja laki-laki jauh di bawah angka 84,26 persen.

Pemerintah harus mencari strategi untuk mengurangi pengangguran dan kesenjangan melalui program pengembangan keterampilan. Survei Angkatan Kerja Nasional Indonesia Februari 2019 dan 2020 Hal ini menunjukkan bahwa kurang dari 90 persen angkatan kerja belum menerima pelatihan tenaga kerja apa pun. Kedua faktor tersebut secara bersama-sama menyebabkan penurunan tingkat produktivitas di Indonesia. Yang merupakan level tertinggi kelima di Asia Tenggara pada tahun 2020.

Pemerintahan berikutnya harus memastikan bahwa keberhasilan setiap program untuk menyelesaikan permasalahan ini diukur dengan indikator yang tepat. Pelayanan publik idealnya memberikan titik referensi yang berkualitas, mudah diakses, efektif dan tepat sasaran agar berpengaruh. Evaluasi, baik melalui sumber internal maupun eksternal yang independen, sangatlah penting. Suatu program yang layak dipertahankan harus berorientasi pada hasil dan mempunyai dampak yang terbukti. Pada akhirnya, peserta program harus menjadi penerima manfaat utama.

READ  Laporan 'Stagnasi dalam laissez-faire' menyoroti perlunya cha-cha

Program Kartu Prakirja yang diluncurkan oleh Presiden Indonesia Joko Widodo adalah contoh nyata cara yang tepat untuk meningkatkan perekonomian Indonesia dengan memanfaatkan sumber daya manusia. Program ini terbuka bagi WNI berusia di atas 18 tahun yang tidak mengikuti pendidikan formal dan tidak mengikuti program kesejahteraan sosial lainnya. Hal ini bertujuan untuk meningkatkan efisiensi, produktivitas, daya saing dan pengembangan kewirausahaan tenaga kerja Indonesia.

itu Kartu Prakirja Program ini dimulai pada tahun 2020 dan beroperasi dengan sistem bantuan tunai bersyarat. Peserta diberikan voucher untuk membeli kursus pelatihan, dan setelah mereka menyelesaikan pelatihan, mereka menerima insentif uang tunai. Inisiatif pengembangan keterampilan berskala besar ini telah berhasil dicapai Lebih dari 5 juta pada tahun pertama sajaMencakup seluruh wilayah dan kota lintas provinsi di Indonesia meskipun terjadi gangguan akibat pandemi COVID-19. Sebanyak 17,5 juta penerima manfaat lainnya dicapai melalui pelatihan online dan insentif dompet digital melalui perusahaan fintech dan bank tradisional.

Program ini mencapai keberhasilan pesat berkat rencana kemitraan multi-pemangku kepentingan, di mana lembaga swasta dan pemerintah berkolaborasi dalam memberikan pelatihan dan mengaktifkan mekanisme pasar pelatihan yang mendorong kemitraan lebih dari sekedar hubungan vendor.

Semua kursus pelatihan harus memenuhi ambang batas kualitas tertentu dan relevan dengan kebutuhan pelatihan industri dan sektor bisnis. Data pemerintah yang diperoleh melalui Survei Angkatan Kerja Nasional menunjukkan hal tersebut Persentase angkatan kerja yang menerima pelatihan Naik dari 10,25 persen pada tahun 2019 sebelum adanya program Kartu Prakirja menjadi 19,08 persen pada tahun 2023.

Data dari Abdul Latif Jameel Southeast Asia Poverty Action Lab, sebuah wadah pemikir yang berbasis di Jakarta, mendukung temuan ini. Pusat tersebut menemukan bahwa pada tahun 2021, penerima Kartu Prakirja sudah mempunyai penghasilan 10 persen lebih tinggi dibandingkan non-penerima manfaat, yang menunjukkan hasil positif dari program ini. Penelitian selanjutnya yang dilakukan oleh Bank Dunia dan Tim Percepatan Penanggulangan Kemiskinan Nasional di Indonesia juga memberikan hasil yang sama positifnya. Laporan bersama Diterbitkan Juni 2022 Ditemukan bahwa 96,1 persen penerima manfaat merasa puas dengan pelatihan di ekosistem program.

READ  Indonesia peringatkan basis penjualan setelah mencabut larangan ekspor minyak sawit | Bisnis dan Ekonomi

Salah satu ciri program Cartu Prakirja yang menunjang keberhasilannya adalah penerapan distribusi pembayaran pemerintah-ke-rakyat (G2P) yang memperluas akses keuangan bagi penerimanya. Mayoritas penerima adalah pengguna pertama dompet digital atau rekening bank. Hal ini mewujudkan prinsip G2P 3.0 yang memfasilitasi akses, bukan sekadar menyediakan akses. itu Persatuan negara-negara Mereka juga mengakui bahwa program ini dan negara-negara lain di Asia Tenggara telah mengunjungi Indonesia untuk belajar tentang Kartu Prakirja, termasuk para pejabat dari Kamboja dan Thailand.

Meskipun ambisi untuk mencapai peringkat negara-negara berpendapatan tinggi masih jauh, Indonesia harus memastikan bahwa program pemerintah yang ada seperti Kartu Prakerja dapat memecahkan masalah dan saling melengkapi untuk memberikan solusi ketenagakerjaan yang komprehensif.

Negara ini hanya mempunyai waktu terbatas untuk memaksimalkan keuntungan dari demografi yang menguntungkan. Tren menunjukkan tahun 2030 sebagai puncak dari kekayaan demografis, sehingga skala dan kecepatan menjadi hal yang penting dalam program pemerintah yang agresif yang bertujuan untuk memanfaatkan tenaga kerja Indonesia yang berjumlah besar.

Peluncuran program baru bukannya tanpa tantangan. Dibutuhkan waktu untuk menyelaraskan laju kebijakan, desain kelembagaan, dan kerangka operasional di lapangan.

Kahiu Prihadi adalah Direktur Pemantauan dan Evaluasi Program Kartu Prakirja Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Republik Indonesia.