POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana para arkeolog merekonstruksi pembakaran Yerusalem pada tahun 586 SM

Bagaimana para arkeolog merekonstruksi pembakaran Yerusalem pada tahun 586 SM

Assaf Peretz/Otoritas Barang Antik Israel

Jarang ada waktu untuk menulis tentang setiap kisah sains hebat yang kita temui. Jadi tahun ini, kami sekali lagi menjalankan serangkaian postingan khusus Dua Belas Hari Natal, yang menyoroti satu kisah sains yang gagal pada tahun 2020, setiap hari mulai tanggal 25 Desember hingga 5 Januari. Saat ini: Para arkeolog mengandalkan petunjuk dan teknik kimia seperti spektroskopi FTIR dan analisis archaeomagnetic untuk merekonstruksi pembakaran Yerusalem oleh pasukan Babilonia sekitar tahun 586 SM.

Para arkeolog telah menemukan bukti baru yang mendukung catatan Alkitab tentang pengepungan dan pembakaran Yerusalem oleh Babilonia sekitar tahun 586 SM, menurut British Daily Mail. makalah bulan September Diterbitkan dalam Jurnal Ilmu Arkeologi.

Alkitab Ibrani berisi satu-satunya catatan mengenai peristiwa penting ini, termasuk kehancurannya Kuil Sulaiman. “Catatan Babilonia belum disimpan selama bertahun-tahun,” kata rekan penulis Nitzan Shalom dari Universitas Tel Aviv di Israel. Dia mengatakan kepada majalah New Scientist. Menurut catatan Alkitab, “terjadi kehancuran yang dahsyat dan total, dan seluruh kota dibakar dan dibiarkan kosong sama sekali, seperti gambaran yang Anda lihat di [the Book of] Sebuah ratapan atas kota yang sepi dan kesengsaraannya.”

Yehuda adalah kerajaan bawahan Babilonia pada akhir abad ke-7 SM, di bawah pemerintahan Nebukadnezar II. Hal ini tidak menyenangkan Raja Yehuda, Yoyakim, yang memberontak melawan raja Babilonia pada tahun 601 SM meskipun Nabi Yeremia telah memperingatkannya untuk tidak melakukan hal tersebut. Dia berhenti membayar upeti yang diwajibkan dan memihak Mesir ketika Nebukadnezar mencoba (dan gagal) menyerang negara itu. Yoyakim meninggal dan putranya Yekonia menggantikannya dalam pasukan Nebukadnezar Yerusalem yang terkepung Pada tahun 597 SM. Kota itu dijarah dan Yekonia menyerah dan dideportasi ke Babilonia karena permasalahannya, bersama dengan sebagian besar penduduk Yehuda. (Kitab Raja-Raja menyebutkan jumlahnya 10.000.) Pamannya, Zedekia, menjadi raja Yehuda.

READ  Bisakah headphone peredam bising membantu penderita ADHD?

Zedekia juga menjadi marah terhadap pemerintahan Babilonia dan kemudian memberontak, menolak membayar upeti yang diwajibkan dan mencari aliansi dengan firaun Mesir, Hofra. Hal ini menyebabkan kebrutalan Pengepungan yang berlangsung selama 30 bulan Di tangan pasukan Nebukadnezar melawan Yehuda dan ibu kotanya, Yerusalem. Pada akhirnya, bangsa Babilonia kembali menang dan menerobos tembok kota untuk menduduki Yerusalem. Zedekia terpaksa menyaksikan anak-anaknya dibunuh, kemudian dibutakan, diikat, dan dibawa ke Babilonia sebagai tawanan. Kali ini Nebukadnezar kurang berbelas kasihan dan memerintahkan pasukannya untuk menghancurkan Yerusalem sepenuhnya dan merobohkan tembok sekitar tahun 586 SM.

di sana Bukti arkeologi Untuk mendukung narasi kota yang hancur akibat kebakaran, beserta desa dan kota tetangga di perbatasan barat. Tiga bangunan tempat tinggal digali antara tahun 1978 dan 1982 dan ditemukan berisi balok kayu terbakar yang berasal dari sekitar tahun 586 SM. Para arkeolog juga menemukan abu dan balok kayu yang terbakar dari periode waktu yang sama ketika mereka menggali beberapa bangunan di situs tersebut Tempat parkir Givati Sebuah situs arkeologi yang dekat dengan dugaan lokasi Kuil Sulaiman. Sampel diambil dari lantai gipsum Tampilkan eksposur Untuk suhu tinggi tidak kurang dari 600 derajat Celcius

Pemandangan udara dari lokasi penggalian di Yerusalem, di kaki Temple Mount
Perbesar / Pemandangan udara dari lokasi penggalian di Yerusalem, di kaki Temple Mount

Assaf Peretz/Otoritas Barang Antik Israel

Namun bukti-bukti tersebut tidak dapat menentukan apakah kebakaran tersebut disengaja atau tidak, atau dari mana asal mula kebakaran jika memang disengaja. Dalam penelitian terbarunya ini, Shalom dan rekan-rekannya fokus pada Gedung 100 berlantai dua di lokasi parkir Givati. Mereka menggunakan spektroskopi inframerah transformasi Fourier (FTIR) – yang mengukur penyerapan cahaya inframerah untuk menentukan sejauh mana sampel dipanaskan – dan analisis archaeomagnetic, yang menentukan apakah sampel yang mengandung mineral magnetik cukup panas untuk mengarahkan senyawa tersebut ke suatu medan. Magnetik baru. utara.

READ  SpaceX memperkenalkan booster Falcon 9 baru yang langka untuk peluncuran terakhir pada tahun 2021

Analisis mengungkapkan tingkat paparan api suhu tinggi yang berbeda-beda di tiga ruangan (yang ditunjuk A, B dan C) di basement Gedung 100, dengan Ruang C menunjukkan bukti yang paling jelas. Ini mungkin merupakan tanda bahwa Ruang C adalah titik nyala, namun tidak ada jalur api; Pembakaran ruang C tampaknya terisolasi. Dikombinasikan dengan studi sebelumnya pada tahun 2020 mengenai bagian-bagian bangunan di lantai dua, penulis menyimpulkan bahwa banyak kebakaran yang terjadi di dalam gedung dan kebakaran paling parah terjadi di lantai atas, dengan pengecualian “kebakaran lokal yang parah” di Ruang C di atas. lantai. tingkat pertama.

“Saat sebuah bangunan terbakar, panas naik dan terkonsentrasi di bawah atap,” tulis para peneliti. “Dinding dan langit-langit dipanaskan hingga suhu lebih tinggi daripada lantai.” Adanya balok-balok yang hangus di lantai menunjukkan bahwa memang demikian adanya: sebagian besar panas naik ke langit-langit, membakar balok-balok tersebut hingga roboh ke lantai, yang terkena pancaran panas. Namun kemungkinan besar besarnya puing-puing tersebut bukan hanya disebabkan oleh keruntuhan ini, yang menunjukkan bahwa orang Babilonia sengaja kembali ke sana dan menghancurkan tembok-tembok yang tersisa.

Selain itu, “mereka menargetkan bangunan paling penting dan paling terkenal di kota,” kata Shalom kepada New Scientist, daripada menghancurkan semuanya tanpa pandang bulu. “Setelah 2.600 tahun, kami masih berduka atas kuil tersebut.”

Meskipun mereka tidak menemukan bukti adanya bahan bakar tambahan yang mungkin bertindak sebagai pemicu kebakaran, “kita dapat berasumsi bahwa api sengaja dibuat karena api menyebar luas ke seluruh ruangan dan di kedua lantai gedung,” Shalom dkk. Saya selesai. “Temuan di dalam ruangan menunjukkan adanya cukup bahan yang mudah terbakar (tanaman, kayu, dan bahan bangunan) sehingga bahan bakar tambahan tidak diperlukan. Banyaknya sisa-sisa hangus menunjukkan adanya perusakan yang disengaja dengan api…. [T]Penyebaran api dan keruntuhan bangunan yang cepat menunjukkan bahwa para perusak berupaya keras untuk menghancurkan bangunan tersebut sepenuhnya dan tidak menggunakannya lagi.

READ  Ahli geologi telah menganalisis dengan cermat dua "titik" aneh yang ditemukan jauh di dalam Bumi

DOI: Jurnal Ilmu Arkeologi, 2023. 10.1016/j.jas.2023.105823 (Tentang ID digital).