POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana musik yang didukung AI dapat memenuhi syarat untuk mendapatkan penghargaan

Bagaimana musik yang didukung AI dapat memenuhi syarat untuk mendapatkan penghargaan

AI mungkin bisa lulus ujian Wharton MBA, tapi tidak bisa memenangkan Grammy Award.

Hal ini diungkapkan oleh Harvey Mason Jr., CEO dari Recording Academy, yang mempersembahkan Grammy Awards setiap tahun sebagai pengakuan atas kontribusi inovatifnya terhadap industri musik.

“Tidak, kami tidak akan menghargai kreativitas AI,” kata Mason pekan lalu di Fast Company Innovation Festival 2023. “Tetapi kami tidak akan menghilangkan atau mengecualikan pembuat konten yang bekerja dengannya.”

Baru-baru ini diterbitkan oleh Recording Academy Persyaratan kelayakan baru Untuk Grammy Awards Tahunan ke-66, yang akan diadakan pada bulan Februari 2024. Pedoman tersebut menetapkan dua kategori di mana lagu yang didukung AI dapat memenuhi syarat untuk mendapatkan penghargaan tersebut.

“Jika ada AI yang membawakan lagu, tapi ada manusia yang menulisnya, maka ia lolos ke kategori penulisan. Jika AI yang menulis lagunya, tetapi ada manusia penyanyi… yang menyanyikan lagu itu, maka ia lolos ke kategori Performance.” , jelas Mason.

Kebijakan yang diperbarui ini muncul setelah artis anonim – yang dikenal sebagai Ghostwriter – mengirimkan lagu untuk penghargaan berjudul “Heart on My Sleeve,” yang menggunakan kecerdasan buatan untuk meniru suara penyanyi Drake dan The Weeknd. Awal bulan ini, Mason mengatakan kepada New York Times bahwa lagu tersebut “sepenuhnya memenuhi syarat” untuk Grammy dalam kategori “kreatif”, seperti lagu terbaik tahun ini, “karena ditulis oleh manusia.”

Lagu ini tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan penghargaan seperti Penampilan Rap Terbaik karena “vokalnya tidak diperoleh secara legal, vokalnya tidak disetujui oleh perusahaan produksi atau artis, dan lagu tersebut tidak tersedia secara komersial,” tambah Mason dalam sebuah pernyataan. Video Instagram terbaru.

Di festival Fast Company, Mason mencatat bahwa peraturan tahun ini mungkin tidak akan bertahan lama.

READ  Bayar untuk mengarsipkan sejarah hutan dan drum | drum n bass

“Ini akan berubah dengan cepat,” tambahnya. “Hal-hal seperti ini sedang terjadi sekarang, dan jauh lebih cepat, kita harus mampu melakukan perubahan. Kita harus mampu menyesuaikan kategori penghargaan, prosedur, proses…segala sesuatu tentang organisasi kita.”

Enam puluh persen musisi independen sudah menggunakan AI untuk membuat lagu, menurut A.J Penelitian baru-baru ini Di antara 1.299 artis dari Ditto, sebuah perusahaan distribusi musik. Para seniman mengatakan mereka menggunakan AI untuk membantu dalam berbagai bidang seperti penulisan lagu, produksi musik, mastering musik, dan bahkan karya seni musik.

Mason mengatakan dia mendukung beberapa proses kreatif ini, dan menyadari bahwa musik akan berkembang seiring dengan terus berkembangnya AI, namun tujuan pertamanya adalah untuk mengangkat seniman manusia.

“Akademi hadir untuk mendukung, mengadvokasi, melindungi, dan mewakili seniman dan pencipta manusia,” ujarnya dalam video Instagram-nya.

Jangan Lewatkan: Ingin menjadi lebih pintar dan sukses dalam uang, pekerjaan, dan hidup Anda? Berlangganan buletin baru kami!

Apakah Anda ingin mendapat penghasilan lebih banyak dan mendapatkan pekerjaan impian Anda? Bergabunglah dengan CNBC Make It: acara virtual gratis Uang Anda pada tanggal 17 Oktober pukul 13.00 ET untuk mempelajari cara meningkatkan keterampilan wawancara dan negosiasi, membangun karier ideal, meningkatkan penghasilan, dan meningkatkan kekayaan Anda. Daftar Gratis hari ini.