POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Jensen Huang dari Nvidia mengubah dunia teknologi dan merangkul AI

Bagaimana Jensen Huang dari Nvidia mengubah dunia teknologi dan merangkul AI

Ketika perusahaan perangkat lunak Nvidia Jensen Huang menemukan unit pemrosesan grafis, hal itu mengubah dunia secara radikal.

Huang akan menerima Penghargaan Gold House A1 dalam Bisnis dan Teknologi.

Graphics Processing Unit (GPU) selangkah lebih maju dari CPU (unit pemrosesan komputer) dan demikian pula halnya dengan Huang, Presiden dan CEO Nvidia.

Nvidia memulai kehidupannya sebagai perusahaan game pada tahun 1993, namun dalam tiga dekade terakhir, perusahaan ini telah berada dibalik perkembangan teknologi inovatif yang tak terhitung jumlahnya. Perusahaan ini mendominasi pasar unit pemrosesan grafis, menyumbang 88% penjualan global, dan merupakan pemimpin pasar dalam menyediakan solusi AI. Setelah Nvidia menguasai pasar GPU, Nvidia berfokus pada berbagai aplikasi AI, termasuk mobil self-driving, pengenalan wajah, dan pemrosesan bahasa alami. Dengan melakukan hal ini, perusahaan telah memperluas jangkauan pasarnya, mendominasi 70% pangsa pasar penjualan chip AI.

Kunci kesuksesan Nvidia adalah menjadi yang terdepan, dan mereka melakukannya dengan AI awal. Berbicara di Deal Writers Summit di New York Times tahun lalu, Hwang berkata: “Kami memperhatikan hal itu dan menyadarinya sekitar satu setengah dekade yang lalu. Saya pikir banyak orang masih mencoba menyelesaikannya. Alasan orang mengatakan kami' adalah satu-satunya perusahaan yang “Anda melakukan itu karena kami mungkin satu-satunya perusahaan yang memilikinya dan orang-orang masih berusaha mendapatkannya.”

Saat ini, Huang menduduki peringkat ke-20 orang terkaya di dunia Indeks Miliarder BloombergKekayaan bersihnya diperkirakan mencapai $73 miliar, meningkat $29 miliar sejak awal tahun.

Bagaimana Hwang mencapai kesuksesan besar? Apa rahasianya? “Saya bekerja dari saat saya bangun hingga saat saya pergi tidur. Saya bekerja tujuh hari seminggu. Ketika saya tidak bekerja, saya memikirkan tentang pekerjaan, dan ketika saya sedang bekerja, saya memikirkan tentang pekerjaan. Saya menonton film, tetapi saya tidak mengingatnya karena saya sedang memikirkan pekerjaan.” Huang memberi tahu salah satu pendiri dan CEO Stripe, Patrick Collison.

READ  Teknologi yang mengganggu untuk membentuk kembali lanskap pertanian