POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana goyahnya kebijakan ekspor minyak sawit Indonesia

Bagaimana goyahnya kebijakan ekspor minyak sawit Indonesia

Reuters

Jakarta – Ketika harga minyak goreng Indonesia mulai naik pada November, pihak berwenang menghadapi tekanan untuk menahan biaya kebutuhan rumah tangga berbahan dasar minyak sawit yang digunakan oleh sebagian besar masyarakat di negara berpenduduk terbesar keempat di dunia itu.

Tetapi kebijakan pemerintah yang paling terkenal setelahnya, termasuk dua kali menghentikan ekspor minyak sawit, terkadang mengejutkan dan membingungkan pasar minyak nabati global.

Sementara Presiden Joko Widodo sering menunjukkan bahwa dia bersedia bertindak keras untuk memeras lebih banyak sumber daya Indonesia yang kaya, perubahan kebijakan yang didorong oleh frustrasi politik dengan harga minyak goreng yang sangat tinggi terkadang mengejutkan beberapa pejabat senior, kata pemerintah. sumber.

Menekankan fokusnya, presiden, yang popularitasnya telah berkurang dalam beberapa jajak pendapat baru-baru ini tentang meningkatnya biaya hidup, minggu ini mengatakan kebutuhan akan makanan yang terjangkau melebihi kekhawatiran pendapatan di produsen minyak sawit terbesar di dunia.

“Widodo selalu menjadi fokus nyata pada upaya untuk mendukung kesejahteraan melalui tindakan regulasi, yang terkadang melibatkan salah langkah,” kata analis risiko politik Kevin O’Rourke.

Upaya awal untuk menghentikan harga datang pada bulan November ketika pemerintah mengatakan konsorsium industri akan menyediakan 11 juta liter minyak goreng seharga 14.000 rupee ($ 0,9669) per liter, setelah harga mencapai 16.800 rupee.

Namun, ketika itu gagal, pemerintah mulai mensubsidi pembelian lebih dari 1 miliar liter minyak goreng.

Kemudian muncul izin ekspor pada akhir Januari yang awalnya membutuhkan 20% dari penjualan beberapa produk untuk pasar domestik, yang kemudian ditingkatkan menjadi 30% dan pembatasan harga minyak goreng.

Namun terlepas dari langkah-langkah ini, minyak goreng mulai menghilang dari pengecer, mengakibatkan antrian panjang di toko-toko.

READ  Ekonomi Indonesia sedang dalam pemulihan karena saham ditutup pada rekor tertinggi di minggu kerja besar

Setelah mengubah arah lagi, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Irlanga Hartarto pada Maret menyesuaikan tarif pagu untuk subsidi. Sementara itu, Menteri Perdagangan Mohamed Lotfi mencabut pembatasan ekspor pada 18 Maret dan malah menaikkan pajak ekspor minyak sawit, menyalahkan “mafia kelapa sawit” karena mengeksploitasi situasi.

Setelah itu, supermarket dipasok minyak goreng, tetapi harganya melonjak menjadi Rp25.000 per liter. Jaksa penuntut umum sejak itu meluncurkan penyelidikan korupsi untuk mengizinkan minyak sawit diekspor. Dengan meningkatnya kekhawatiran publik, mahasiswa melakukan protes di seluruh nusantara atas harga pangan, terutama harga minyak goreng.

Dua sumber pemerintah, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan presiden, yang dikenal sebagai Jokowi, menjadi marah setelah berbulan-bulan gagal mengendalikan harga. Jokowi bulan ini mengumumkan bantuan tunai untuk lebih dari 20 juta keluarga berpenghasilan rendah untuk membeli minyak goreng, dan pada 22 April ia mengumumkan larangan ekspor baru, mengirimkan kontrak berjangka minyak sawit Malaysia ke level tertinggi enam minggu.

Airlangga kemudian mengatakan larangan itu hanya akan berlaku untuk pengiriman minyak kelapa sawit yang dimurnikan, diputihkan, dan dihilangkan baunya (RBD), membantu menenangkan pasar. Namun dalam situasi yang bergejolak, Airlangga mengatakan pada hari berikutnya bahwa larangan tersebut akan mencakup minyak sawit mentah, minyak sawit olahan dan minyak goreng bekas, dengan mengutip perintah Jokowi.

Menanggapi permintaan komentar atas kebingungan kebijakan, istana kepresidenan dan kantor Sekretaris Negara tidak segera menanggapi permintaan komentar. Tetapi sebagai tanda pengambilan kebijakan yang tidak jelas, beberapa pejabat pemerintah mengatakan bahwa mereka tidak mengetahui bahwa larangan tersebut telah diperpanjang sebelum pengumuman publik Airlangga.

Selain itu, surat yang dikirim oleh Departemen Pertanian kepada gubernur provinsi minggu ini dan ditinjau oleh Reuters menetapkan bahwa larangan tersebut hanya akan berlaku untuk olein sawit RBD.

READ  Guncangan minyak global sampai ke Indonesia

Perubahan kebijakan tersebut mengirimkan gelombang kejutan melalui pasar minyak nabati global, yang juga dalam keadaan tegang setelah perang di Ukraina yang menghabiskan sebagian besar pasokan minyak nabati.

Pejabat Indonesia telah berjanji untuk mencabut larangan ekspor setelah harga minyak goreng grosir kembali ke Rp 14.000 per liter, meskipun beberapa melihat risiko merusak kebijakan melalui penimbunan jika harga internasional terus naik.

“Sejauh terjadi penimbunan, larangan mungkin tidak efektif atau bahkan kontraproduktif,” kata analis O’Rourke. – Reuters