POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Ferrari membalas dendam atas aturan F1 yang ‘bodoh’ + pandangan Gary Anderson

Bagaimana Ferrari membalas dendam atas aturan F1 yang ‘bodoh’ + pandangan Gary Anderson

Ferrari mungkin masih belum pulih dari apa yang mereka anggap sebagai aturan ‘bodoh’ Formula 1 yang membuat mereka kehilangan peluang untuk menyalip Mercedes untuk posisi kedua Kejuaraan Konstruktor menjelang final Abu Dhabi – tapi bagaimana mereka bisa membalas dendam?

Ferrari marah

Grand Prix Ferrari di Las Vegas dimulai dengan kemungkinan terburuk Kamis malam lalu ketika Sainz mengalami kerusakan katup air pada latihan pertama, sehingga merusak lantai, sasis, jok, dan mesin mobilnya.

Ferrari harus memberi Sainz baterai baru di antara suku cadang mesin penggantinya, yang mengakibatkan otomatis turun 10 peringkat karena ia melebihi jatah musimnya untuk komponen tersebut untuk pertama kalinya.

Bahkan para supervisor pun mengetahui bahwa hukuman ini terlalu keras, dan mengakui bahwa “kerusakan tersebut disebabkan oleh keadaan eksternal yang sangat tidak biasa” dan mengakui bahwa mereka dapat mengesampingkan hukuman tersebut jika mereka memiliki cara yang sah untuk melakukannya.

Fred Vasseur dari Ferrari sangat marah setelah kejadian tersebut, menyebutnya “tidak dapat diterima”, dan rasa frustrasinya masih berlanjut setelah Grand Prix.

“Mengingat kami melewatkan putaran pertama, dan mengalami kerugian jutaan dolar, para mekanik bekerja sangat keras untuk bangkit kembali, jadi tidak bodoh jika memikirkan situasi force majeure,” ujarnya pada Minggu dini hari. .


Gary Anderson memimpin

Saya bersimpati dengan Sainz dan Ferrari karena hukumannya tidak adil. Tutup klep air yang merusak komponen mobil dan unit tenaga tidak ada hubungannya dengan perbuatan pembalap atau tim dan sepenuhnya karena kondisi lintasan yang tidak layak, lalu untuk apa mereka membayarnya?

Anda tidak dapat memutar balik waktu seperti yang saya temukan ketika salah satu F3 saya hancur di Makau pada tahun 1984 ketika penutup lubang got berukuran 40cm x 40cm merobek bagian bawah sasis dan bengkok dua kali saat mencapai bagian depan mesin. Itu pada dasarnya meledak di tengah lintasan.

READ  Iga Swiatek mengalahkan Jabeur untuk memenangkan gelar tunggal putri AS Terbuka

Pembalap Claudio Lange – yang tidak melihat apa pun di lintasan – tidak terkejut saat mobil meledak di sekitarnya. Setidaknya penyelenggara balapan dan sirkuit memberi saya kompensasi sekitar £3.500.

Aspek keuangan tidak menjadi perhatian karena akhir musim sudah sangat dekat dan tidak akan berdampak besar pada pengeluaran mengingat ketidakmampuan Ferrari untuk membangun monocoque baru dalam semalam, namun kerugian olahraganya signifikan. Seandainya Sainz start dari posisi kedua, balapan di depan akan sangat berbeda dan Ferrari mungkin bisa menang dengan bisa menggunakan dua mobil melawan Red Bull.

Pengawas FIA tidak boleh ditempatkan pada posisi di mana mereka mengatakan ingin melakukan sesuatu tetapi karena peraturan yang berlaku mereka tidak bisa. Mereka harus menjadi penentu apa yang diperbolehkan dan apa yang tidak, dan penyebab kerugiannya sudah sangat jelas sehingga harus diubah.

Oleh karena itu, harus ditemukan cara yang memungkinkan tuan rumah menilai situasi sebagaimana mereka melihatnya dan tidak mencegah mereka melakukan hal tersebut berdasarkan aturan. Ini berarti memberi tuan rumah wewenang yang diperlukan untuk melakukan tugasnya dengan benar.

Adalah kepentingan semua orang agar sistem ini diadopsi karena walaupun kejadiannya jarang terjadi, hal seperti ini terjadi dari waktu ke waktu. Mengapa kamu tidak mengizinkannya?

Ya, tim akan mencoba mempertahankan force majeure dalam situasi yang berada di luar kendali mereka, tetapi tuan rumah harus mengatakan tidak. Formula 1 mungkin merupakan bisnis besar, namun juga merupakan olahraga dan merupakan hal yang benar bahwa tim mana pun yang berada di posisi ini harus diberi kesempatan olahraga yang adil.


Balas dendam Ferrari dan presedennya

Seperti yang dikatakan Gary, start pertama dan kedua di grid akan memberi Ferrari peluang sukses yang lebih baik dalam balapan di mana Charles Leclerc nyaris menang saat melawan Red Bulls sendirian.

READ  Egodage Heroics mendorong UEA ke Piala Kualifikasi Asia

Mengingat Ferrari jelas lebih cepat dari Mercedes akhir pekan ini, penalti Sainz menghentikan Ferrari naik ke posisi kedua dalam kejuaraan. Masih tertinggal empat poin dari Mercedes.

Tapi ada hikmahnya bahwa Sainz menang atas pebalap Mercedes sebagai bagian dari pemulihannya ke posisi keenam.

Ini telah menyiapkan pertarungan balapan terakhir di Abu Dhabi untuk mendapatkan posisi yang sangat berharga dalam hal hadiah uang dan ketenaran kompetitif. Ini semacam balas dendam, tapi mungkin masih ada lagi yang akan datang.

Vasseur mengatakan “keberuntungan adalah perkiraan yang bagus” mengenai kerugian akibat kecelakaan Sainz, dan secara terpisah menyebutkan kerugiannya senilai €2 juta.

Hal ini harus berasal dari anggaran Ferrari yang ditetapkan untuk tahun ini, dan meskipun tim telah menyiapkan tunjangan untuk kerusakan akibat kecelakaan, hal tersebut akan sulit untuk dikelola di akhir musim.

Akan ada biaya tambahan karena Ferrari tidak dapat memperbaiki sasis, sehingga harus membawa suku cadang lain ke Abu Dhabi untuk final, serta semua biaya yang terkait dengan berbagai suku cadang yang telah diganti dan suku cadang lainnya yang mungkin sekarang. perlu diisi ulang. .

Hal yang melegakan adalah Ferrari memiliki alasan yang sangat bagus untuk menuntut kompensasi.

Terdapat preseden yang jelas dari dua kecelakaan baru-baru ini di mana sebuah mobil mengalami kerusakan parah akibat cacat pada permukaan lintasan.

Sirkuit Kota Baku terpaksa memberi kompensasi kepada Williams atas biaya kerusakan yang terjadi ketika George Russell bertabrakan dengan penutup saluran air yang longgar pada tahun 2019.

Haas mendapat kompensasi dari Sirkuit Sepang ketika hal serupa menimpa Romain Grosjean di Malaysia pada 2017.

Ferrari akan membahas masalah ini dengan Grand Prix Las Vegas, yang secara efektif merupakan Formula 1 mengingat pemegang hak komersial juga merupakan promotor acara tersebut.

READ  Floyd Mayweather mengumumkan bahwa ia akan menghadapi saudara laki-laki KSI, Deji, dalam pertarungan pertunjukan pada 13 November

Di antara peluang besar untuk melakukan penebusan, membatasi kerugian yang disebabkan oleh keunggulan Mercedes yang berkelanjutan, dan fakta bahwa keputusan tuan rumah yang mengecewakan menunjukkan bahwa ada kemungkinan besar bahwa kata-kata dalam peraturan tersebut dapat diubah untuk mencegah skenario ini terulang kembali, terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan. beberapa aspek positif bagi Ferrari dari semua ini.

Tapi tidak satupun dari mereka yang mungkin cukup untuk memuaskan Vasseur sepenuhnya. Apalagi jika Ferrari akhirnya kalah dalam pertarungannya dengan Mercedes.