POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Badak Sumatera Langka Lahir Setelah Delapan Kali Keguguran di Suaka Margasatwa Indonesia

Badak langka telah melahirkan anak yang sehat di cagar alam Indonesia setelah delapan kali keguguran selama 17 tahun, membawa harapan baru bagi spesies yang terancam punah.

Rekaman luar biasa menunjukkan bagaimana para pekerja di cagar alam membantu memastikan bahwa anak sapi itu aman dan sehat segera setelah lahir, sebelum Rosa diizinkan menghabiskan waktu bersama bayinya yang baru lahir.

Beberapa menit kemudian, sang ibu melihat anak sapinya bergoyang di kakinya, dan ketika melihat staf suaka yang paling senang, ia mulai mengambil langkah pertama yang mengejutkan.

Rosa adalah badak sumatera yang menurut perkiraan WWF memiliki kurang dari 80 spesimen di seluruh dunia.

Dia pertama kali hamil pada tahun 2005 sebagai bagian dari program pemuliaan yang dirancang untuk meningkatkan jumlah spesies, tetapi tidak ada harapan bahwa dia akan menjadi ibu bagi suaka setelah kehilangan delapan anak sapi berturut-turut.

Namun Suaka Badak Sumatera di Provinsi Lampang, Indonesia, tempat kelahiran anak badaknya pekan lalu di Taman Nasional Kompas Way (SRS) memberi harapan baru bagi kelangsungan hidup spesies tersebut.

Kelahiran yang sukses jarang terjadi. Ayah dari anak badak sumatera pertama, Andadu, lahir di cagar alam lebih dari 120 tahun yang lalu. Anak sapi itu belum diberi nama

Rekaman menakjubkan menunjukkan bagaimana staf di cagar alam membantu memastikan bahwa anak sapi itu aman dan sehat segera setelah lahir, sebelum Rosa diizinkan menghabiskan waktu bersama bayinya yang baru lahir.

Rekaman menakjubkan menunjukkan bagaimana staf di cagar alam membantu memastikan bahwa anak sapi itu aman dan sehat segera setelah lahir, sebelum Rosa diizinkan menghabiskan waktu bersama bayinya yang baru lahir.

Rosa adalah badak sumatera, menurut perkiraan WWF, kurang dari 80 spesimen di seluruh dunia.

Rosa adalah badak sumatera, menurut perkiraan WWF, kurang dari 80 spesimen di seluruh dunia.

“Kelahiran Badak Sumatera merupakan kabar baik di tengah upaya pemerintah Indonesia dan sekutunya untuk meningkatkan jumlah badak Sumatera,” kata Viratno, Direktur Jenderal Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK). Dalam sebuah pernyataan.

Terima kasih yang sebesar-besarnya atas kerja tim dokter hewan dan pengasuh yang terus memantau perkembangan Rhinoceros Rosa selama perawatan kehamilan dan pascapersalinan.

Suaka Badak Sumatera merupakan satu-satunya tempat dimana badak sumatera dapat berkembang biak secara alami dengan kerjasama teknologi dan keahlian dari dalam dan luar negeri, kata Viratno.

SRS berusaha untuk berkembang biak sebagai badak remaja muda mungkin untuk beradaptasi dengan kondisi yang aman untuk mempertahankan kelangsungan hidup badak Sumatera yang sekarang terancam punah.

Kelahiran anak Rosa menjadikan jumlah total badak sumatera yang ditangkap di Indonesia menjadi delapan spesies langka lainnya yang hidup di alam liar, sebagian besar di pulau Sumatra dan Kalimantan.

Federasi Badak Internasional (IRF) setuju dengan perkiraan WWF bahwa 80 badak sumatera masih hidup hari ini, dan pesan Rosa yang baru lahir harus dipuji sebagai ‘peristiwa penting’.

Badak Sumatera umumnya diperkirakan hidup selama 40 tahun, tetapi IRF berharap spesies ini akan punah dalam beberapa dekade tanpa intervensi manusia dan program pemuliaan konservasi.

“Kehamilan Rosa mencerminkan harapan baru bagi spesies yang terancam punah ini,” Nina Fascion, direktur pelaksana IRF, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

‘Ini adalah kesempatan penting bagi organisme yang terkena dampak kritis. Kami berbagi kegembiraan kelahiran ini dengan dunia! ‘

Keberhasilan kelahiran badak sumatera jarang terjadi.

Ayah dari anak badak sumatera pertama, Andadu, lahir di cagar alam lebih dari 120 tahun yang lalu.

Banyak ancaman, termasuk perubahan iklim dan perburuan, telah membawa spesies ini ke ambang kepunahan – cula badak sering diperdagangkan secara ilegal untuk pengobatan tradisional Tiongkok.

READ  Terduga Teroris Pemenggal Kepala Umat Kristen di Indonesia

Badak Sumatera adalah yang terkecil dari lima spesies badak di dunia, dengan berat sekitar 1.540 sampai 1.760 pon (700 sampai 800 kg), yang umumnya soliter kecuali untuk kawin dan berkembang biak.

Dalam beberapa menit setelah kelahiran, Rosa dengan sabar menunggu staf suaka untuk memeriksa bayi yang baru lahir dan membersihkannya.

Dalam beberapa menit setelah kelahiran, Rosa dengan sabar menunggu staf suaka untuk memeriksa bayi yang baru lahir dan membersihkannya.

Kelahiran anak Rosa menjadikan jumlah total badak sumatera yang ditangkap di Indonesia menjadi delapan spesies langka lainnya yang hidup di alam liar, sebagian besar di pulau Sumatra dan Kalimantan.

Kelahiran anak Rosa menjadikan jumlah total badak sumatera yang ditangkap di Indonesia menjadi delapan spesies langka lainnya yang hidup di alam liar, sebagian besar di pulau Sumatra dan Kalimantan.

“Kehamilan Rosa mencerminkan harapan baru bagi spesies yang terancam punah ini,” Nina Fascion, direktur pelaksana IRF, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Di Asia Tenggara, spesies ini pernah hidup di kaki bukit Himalaya hingga Kalimantan dan Sumatra, tetapi dalam beberapa tahun terakhir populasinya telah menurun, dengan jumlah yang menurun sekitar 70 persen selama dua dekade terakhir.

Pada bulan April tahun lalu, para peneliti melaporkan bahwa beberapa badak sumatera yang dapat mereka pelajari ternyata memiliki kesehatan genetik yang baik dan tingkat reproduksi yang sangat rendah, memberikan harapan bahwa spesies tersebut dapat bertahan hidup.

“Dengan ukuran populasi yang kecil, kami mengharapkan lebih banyak perkembangbiakan pada populasi Badak Sumatera saat ini. Jadi temuan ini adalah kabar baik bagi kami, ‘kata Nicholas Ducex, seorang peneliti pascasarjana di Pusat Paleogenetika di Swedia yang membantu memimpin penelitian, yang diterbitkan dalam jurnal Nature Communications.

“Temuan kami menunjukkan bahwa belum terlambat untuk menemukan cara melestarikan keragaman genetik spesies,” kata Dusex.

Indonesia juga sedang berlomba untuk menyelamatkan spesies lain yang terancam punah – Badak Jawa.

Pada saat ada ribuan orang di seluruh Asia Tenggara, saat ini kurang dari 80 orang masih hidup, terutama di taman nasional di Jawa, pulau utama Indonesia.

READ  Menteri memuji 'Presisi', aplikasi pengawasan polisi yang terisolasi

Upaya penyelamatan spesies dengan menampilkan lima ekor anak sapi di Taman Nasional Ujung Kulon tahun lalu menunjukkan hasil yang menjanjikan.