POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Awan gelap atas ekonomi lagi

Awan gelap atas ekonomi lagi

India sedang menghadapi kenaikan hampir 10% dalam harga bensin dan solar setelah pemilihan majelis di lima negara bagian selesai. Jika pemerintah mencoba untuk mengimbangi kenaikan dengan memotong pajak cukai, efeknya bisa dua hingga tiga poin persentase lebih sedikit. Namun para analis mengatakan kenaikan harga gas untuk memasak akan lebih parah lagi. Harga minyak mentah global, yang sudah terpengaruh oleh gelombang Covid-19, dapat menjadi lebih buruk jika krisis Rusia-Ukraina memburuk. Awal pekan ini, minyak mentah Brent menembus level $ 115 per barel. Ini sangat negatif bagi India, yang merupakan importir bersih minyak mentah dan mengirimkan lebih dari 85% pasokannya dari produsen minyak di seluruh dunia. Hal ini membuat India rentan terhadap fluktuasi harga minyak yang diperparah oleh krisis.

Ini menyangkut harga bahan bakar transportasi, yang kenaikannya meningkatkan biaya segala sesuatu yang diangkut, dikonsumsi atau dijual. India tidak membeli lebih dari 2% kebutuhan minyak mentahnya dari Rusia. Jika krisis meningkat dalam hal sanksi oleh Amerika Serikat dan sekutunya dan tanggapan Rusia, pasokan global akan terganggu dan harga dapat naik untuk semua konsumen. Rusia menyumbang 4,7 juta barel per hari (MBPD) ekspor minyak mentah dan 3 juta barel per hari produk minyak bumi sebagian besar melalui diesel, nafta berat, dan minyak gas vakum.

Menurut Laporan Ekuitas Institusional Kotak, bahkan sebelum sanksi terhadap ekspor energi Rusia, saat ini, pendukung ekspor minyak – bank, perusahaan tanker, perusahaan asuransi, dan perusahaan minyak besar telah membatasi operasi ekspor minyak negara itu sehingga menjadi signifikan. Barel sulit untuk ditempatkan.

Kilang di Asia dan Uni Eropa berebut untuk mendapatkan barel tambahan dari Timur Tengah dan wilayah lain untuk menebus pasokan Rusia yang hilang. Majalah industri melaporkan bahwa Rusia ditawarkan pada tingkat minyak mentah Ural dengan diskon rekor $19 per barel, tetapi masih ada penawar, yang merupakan indikasi terbaru bahwa ekspor minyak negara itu telah berhenti.

READ  Pemimpin Indonesia reshuffle kabinet di tengah kenaikan harga pangan

sangat tergantung

Dalam ekonomi seperti India, yang sangat bergantung pada impor minyak mentah, seluruh neraca ekonomi makro dapat goyah dan membahayakan prospek pertumbuhan ekonomi. Anggaran memproyeksikan pertumbuhan ekonomi untuk tahun fiskal 2022-23 sebesar 8-8,5%, dengan asumsi harga minyak mentah di $75 per barel. Itu sepertinya jauh. Harga minyak mentah Spot Brent naik 13% dalam satu hari menjadi $125 per barel pada 3 Maret. Kenaikan harga minyak mentah sebesar $10 per barel mengurangi pertumbuhan ekonomi hingga 0,3 poin persentase, meningkatkan inflasi sebesar 1,7 poin persentase dan meningkatkan defisit transaksi berjalan sebesar 0,5 poin persentase, menurut perhitungan Kementerian Keuangan.

Menurut Ajay Kedia, pakar komoditas dan direktur Kedia Commodities, jika krisis Rusia-Ukraina berlanjut, harga minyak mentah bisa melampaui $150 per barel. Jika ini terjadi, harga bensin dan solar bisa naik Rs 25-30 per liter. tapi, ini tidak semuanya. India juga sangat bergantung pada impor minyak nabati mentah. Naiknya harga minyak nabati internasional bahkan sebelum perang Rusia-Ukraina dan gangguan pasokan mempengaruhi rumah tangga India dan perusahaan barang konsumen yang bergantung pada minyak nabati untuk produk mereka untuk waktu yang lama. Sekarang, itu hanya diharapkan untuk mengintensifkan. India mengkonsumsi sekitar 3 juta ton minyak bunga matahari setiap tahun dan mengekspor sekitar 70% Ukraina. Peningkatan impor minyak sawit dari negara-negara seperti Indonesia merupakan salah satu pilihan bagi India untuk menggantikan minyak bunga matahari yang mungkin akan kekurangan pasokan jika krisis terus berlanjut. India sedang dalam pembicaraan dengan Indonesia untuk meningkatkan pasokan minyak sawit.

Krisis saat ini dapat mempengaruhi beberapa indikator frekuensi tinggi lainnya seperti pasar keuangan dan nilai tukar, tetapi para ekonom di State Bank of India mengatakan pada saat ini bahwa mereka tidak dapat melihat dampak yang bertahan lama. India mengalami defisit perdagangan dengan Rusia. Ekspor ke Rusia sudah menurun. Pada tahun 2022, sejauh ini hanya 2,8% dari total impor India yang berasal dari Rusia. Perdagangan dengan Ukraina berada pada tingkat yang lebih rendah, menurut kepala ekonom SBI, Somya Kanti Ghosh, yang berpendapat bahwa dampak langsung melalui jalur perdagangan akan terbatas. Tetapi harga minyak yang lebih tinggi – transportasi dan minyak nabati – dapat meningkatkan inflasi yang pada gilirannya dapat menyebabkan pengerasan suku bunga oleh Reserve Bank of India dan memperlambat proses pemulihan ekonomi.

READ  Indonesia membutuhkan ekonomi hijau untuk mencapai status maju: Babenas

Sisi positifnya, ekspor gandum India diharapkan mendapat manfaat dari gangguan pasokan melalui Rute Laut Hitam oleh produsen terkemuka dunia Rusia dan Ukraina. Juga, sebagai pemasok alternatif baja, aluminium dan biji-bijian makanan, ekspor India kemungkinan besar akan mendapat manfaat dari sanksi terhadap Rusia, kata ICICI Securities. India memproduksi lebih banyak baja dan aluminium daripada Rusia dan memiliki stok gandum yang cukup. Menurut lembaga pemeringkat ICRA, beberapa sektor seperti minyak dan gas, logam besi dan non-ferrous dapat memperoleh keuntungan melalui tren ini, sementara sektor-sektor yang mengandalkan minyak sebagai input utama, seperti bahan kimia, pupuk, utilitas gas, pemurnian dan pemasaran , akan berdampak negatif.

Simak video terbaru dari DH: