POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Australia mengakhiri Perjanjian Perumahan Imigran dengan Papua Nugini

Australia sedang menyelesaikan kesepakatan dengan Papua Nugini untuk menampung para pencari suaka, meninggalkan peluang untuk bermukim kembali di Amerika Serikat yang selama bertahun-tahun dihabiskan di pulau Pasifik Selatan atau pulau kecil Nuru.

Australia telah membayar Papua Nugini dan Nauru sejak 2013 untuk menampung ribuan pencari suaka yang mencoba mencapai pantai Australia dengan perahu.

Janji Australia untuk tidak mengizinkan imigran perahu tinggal di negara itu mengakhiri penyelundupan manusia dari pelabuhan Asia Tenggara.

Australia dan tetangganya Papua Nugini telah mengumumkan bahwa perjanjian pencari suaka akan berakhir pada 31 Desember.

Menteri Dalam Negeri Karen Andrews mengatakan pencari suaka yang tidak ingin menetap di Papua Nugini dapat pergi ke Nauru atau mengajukan permohonan pemukiman kembali di Amerika Serikat. Perjanjian Nauru akan berlanjut tanpa batas waktu.

Australia menandatangani kesepakatan pada hari-hari terakhir pemerintahan Presiden Barack Obama untuk memukimkan kembali 1.250 migran yang ditolak Australia dengan kapal.

Mantan Presiden Donald Trump dengan enggan menghormati kesepakatan untuk memukimkan kembali imigran Muslim.

Andrews mengatakan ada 250 kursi yang tersedia di Amerika Serikat. Tetapi mereka yang telah meninggalkan Papua Nugini dan Nauru ke AS dalam beberapa tahun terakhir mengeluhkan kurangnya dukungan pemerintah dari yang diharapkan di Australia.

Masih ada 250 kursi lagi. Sudah banyak yang menyatakan minat. Kami sedang bekerja dengan Amerika Serikat dalam proses itu,” kata Andrews kepada Brisbane Radio 4 PC.

“Ini adalah solusi jangka panjang bagi orang-orang yang tidak memiliki kesempatan untuk menetap di sini di Australia, jadi ini adalah pilihan yang baik bagi mereka,” tambahnya.

Papua Nugini disediakan untuk individu dan pencari suaka Nauruan lainnya.

Pemerintah Australia mengatakan saat ini ada 124 pencari suaka di Papua Nugini dan 107 di Nauru. Hanya 88 pencari suaka Papua Nugini yang diakui sebagai pengungsi, yang berarti mereka terpaksa meninggalkan rumah mereka untuk menghindari perang, penganiayaan atau bencana alam.

READ  Presiden ingin merebut kembali 600.000 hektar hutan bakau

(Cerita ini tidak diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikat.)