POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aurora waspada! Sepasang massa korona dikeluarkan untuk memblokir medan magnet bumi

Aurora waspada! Sebuah filamen besar meletus dari Large Sunspot Region (AR 2860) pada 28 Agustus. Koronal mass ejection yang dihasilkan, atau CME – gelembung gas yang terlalu panas dari Matahari kita – bergabung dengan CME sebelumnya, yang diciptakan dalam suar matahari dari wilayah yang sama di Matahari pada hari sebelumnya. Sekarang kedua CME sedang menuju ke arah kita. Mereka diharapkan menyebabkan tampilan aurora borealis yang indah. gambar melalui SpaceWeather.com.

Peringatan Garis Lintang Tinggi Aurora

SpaceWeather.com Pagi ini (1 September 2021) mengatakan dua gelembung besar gas super panas dari matahari kita – atau dikenal sebagai coronal mass ejections atau coronal mass ejections. CME – Menuju ke tanah. Tidak ada bahaya bagi kita di Bumi. Lontaran massa korona ini tidak cukup kuat untuk menghantam satelit atau jaringan listrik. Tapi mereka akan memberi medan magnet planet kita sebuah “lelucon”, menyebabkan tampilan aurora borealis yang indah di garis lintang tinggi. SpaceWeather berkata:

Perkiraan waktu kedatangan: 1-2 September. Peramal dari National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) memperkirakan badai geomagnetik yang kuat seperti Kategori G2. Ini berarti bahwa orang-orang sejauh selatan Idaho dan New York (garis lintang geomagnetik 55 °) dapat melihat aurora borealis.

Awal pekan lalu, pengamat matahari mulai memperhatikan bahwa aktivitas matahari meningkat, karena wilayah aktif matahari 12860 (AR 2860) menghasilkan 8 suar matahari Kelas C. Kemudian, pada hari Sabtu, 28 Agustus, pukul 5:30 UTC (1:30 EST) area yang menghasilkan terbesar M4.7 Suar matahari. Cahaya itu mudah terlihat di 131 angstrom Rentang panjang gelombang dari NASA Solar Dynamics Observatory. Ini menunjukkan bahwa suhu plasma matahari lebih dari 10 juta derajat. Peristiwa tersebut menyebabkan sedikit peredupan radio di sisi Bumi yang menghadap matahari (lihat ilustrasi di bawah). Peristiwa itu memicu lontaran massa korona (CME) yang diarahkan ke Bumi. Namun, perawatan medis tunggal yang berkelanjutan ini diperkirakan tidak akan menyebabkan dampak yang begitu signifikan pada area di sekitar Bumi.

Sekarang 2 CME dalam perjalanan

Tapi kemudian hari itu, iklim luar angkasa dijelaskan, besar senar Magnetisme meletus di matahari. Busur besar gas listrik di atmosfer Matahari ini menghasilkan CME kedua yang terikat Bumi. Sekarang, kedua CME bergerak melalui ruang berdampingan menuju Bumi. SpaceWeather berkata:

Pengamat NOAA mengharapkan CME untuk memberikan pukulan ganda yang dipisahkan oleh jam. CME pertama dapat membesarkan anak di bawah umur kelas G1 Badai geomagnetik pada tanggal 1 September. CME kedua dapat mengintensifkan badai, membuatnya agak kuat G2.kelas Itu terjadi pada 2 September.

Badai seperti ini tidak merusak jaringan listrik atau satelit. Namun, mereka dapat menghasilkan aurora yang indah di lintang tinggi. Pertunjukan cahaya dimungkinkan di Skandinavia, Islandia, Kanada, dan bahkan beberapa negara bagian Amerika Utara.

Kirim gambar aurora Anda ke halaman komunitas EarthSky EarthSky

READ  Bisakah Andrew Forrest dari Fortescue, Pengusaha Bijih Besi, Menyelamatkan Planet?

Foto dari acara 28 Agustus

Peta permukaan bumi, dengan sebagian besar berpusat di India dan ditutupi dengan titik-titik berwarna konsentris: area opacity.
Suar matahari M4.7 dari AR 2860 menyebabkan sedikit pemadaman radio pada 28 Agustus. Artinya, hal itu menyebabkan degradasi yang lemah dari komunikasi radio frekuensi tinggi dan sinyal navigasi frekuensi rendah. Data bintik matahari adalah data cahaya tampak SDO HMI dari solarmonitor.org Data cahaya adalah sinar-x GOES yang disediakan oleh Pusat Prediksi Cuaca Antariksa NOAA (SWPC). Zona peredupan nirkabel dari NOAA SWPC.
Diagram matahari dengan posisi AR12860.
Wilayah aktif matahari menghasilkan 12.860 suar besar pada 28 Agustus, dan 2 ejeksi massa koronal (CME) yang dipandu Bumi. CME diperkirakan akan menghantam magnetosfer Bumi bersama-sama, menciptakan tampilan aurora borealis yang bagus sekitar 1-2 September 2021.

peringatan aurora. Inilah AR 2860 pada 30 Agustus

Gambar bagian matahari yang menunjukkan bintik matahari besar.
Lihat di foto komunitas EarthSky. | Victor Rogos Dari Sedona, Arizona, AR 2860 tertangkap pada 30 Agustus 2021. Saat Matahari berotasi, wilayah ini mendekati ujung atau tepi Matahari. Segera, rotasi Matahari akan membuangnya dari pandangan. Viktor menulis: “Seperti yang baru saja kita lihat, melalui awan tipis, Sunspot AR 2860 adalah kluster bintik matahari yang besar … memiliki lebih dari selusin inti gelap yang membentang sejauh 200.000 km. [125,000 miles] Dari Starscape. Terima kasih Victor!

Kesimpulan: Aurora waspada. Dua CME AR 12860 melintasi ruang angkasa menuju Bumi dan diharapkan dapat menciptakan tampilan aurora borealis yang indah di garis lintang tinggi.