POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aturan untuk uang AS dalam teknologi China semakin cepat

Aturan untuk uang AS dalam teknologi China semakin cepat

Washington: Pemerintahan Biden hampir menyelesaikan perintah eksekutif yang membatasi investasi oleh perusahaan AS di beberapa bagian ekonomi China.

Orang-orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan bahwa ini termasuk teknologi canggih yang dapat meningkatkan kemampuan militer dan intelijen China.

Dan upaya tersebut dalam tahap lanjut, dengan Presiden Joe Biden siap untuk meminta dana untuk itu dalam anggaran fiskalnya pada 9 Maret 2024, menurut laporan ke Kongres yang diperoleh Bloomberg.

Perintah itu akan menambah perangkat pemerintah untuk mengatasi kekhawatiran tentang kemajuan teknologi China, yang mencakup kontrol ekspor semikonduktor canggih dan pedoman baru dalam menyaring investasi China di Amerika Serikat.

Saat mengerjakan kebijakan, para pejabat telah menemukan bahwa investasi AS di China seringkali datang dengan manfaat tidak berwujud seperti manajemen dan keahlian teknis yang dapat membantu perusahaan China tumbuh dengan cepat, kata orang-orang tersebut.

Pembatasan dimaksudkan untuk menarik investasi dalam proyek yang memiliki aplikasi keamanan nasional yang jelas, termasuk kecerdasan buatan (AI) dan teknologi pemecah kode.

Perusahaan Amerika saat ini tidak menghadapi batasan dari pemerintah AS untuk berinvestasi di sektor teknologi China.

Beberapa telah berinvestasi di perusahaan China yang sedang mengembangkan kemampuan superkomputer canggih dan teknologi lain yang dapat memiliki aplikasi militer.

Administrasi sedang bekerja dengan sekutu dan mitra untuk mengembangkan program dan menyerahkan dua laporan kepada Kongres Jumat lalu yang menguraikan biaya untuk menyiapkan apa yang disebut Program Investasi Asing dengan Departemen Keuangan.

Garis besar program, yang menargetkan jenis teknologi “penggunaan ganda” tertentu yang dapat digunakan dalam aplikasi komersial dan militer, termasuk dalam laporan ringkasan kepada Kongres yang dilihat oleh Bloomberg.

READ  Dialog DNPA Dimulai, Antimonopoli, Monopoli Teknologi Besar | tonton langsung | berita terbaru india

Meskipun laporan tersebut tidak menyebutkan teknologi atau negara tertentu, beberapa jenis semikonduktor canggih, komputasi kuantum, dan kecerdasan buatan diharapkan masuk dalam cakupan program.

“Ini adalah langkah pertama yang baik untuk memastikan bahwa investasi AS tidak mendorong kemampuan Partai Komunis China dan menciptakan ketergantungan yang berbahaya,” kata Rosa DeLauro, seorang Demokrat di Komite Alokasi DPR, dalam sebuah pernyataan.

Program ini akan dilaksanakan dan dikelola oleh Departemen Keuangan berkoordinasi dengan Departemen Perdagangan, yang memelihara daftar ekstensif individu dan perusahaan yang dilarang menerima beberapa jenis ekspor AS yang sensitif.

Tetapi program baru ini cakupannya lebih luas.

Menurut laporan yang diajukan ke Kongres, investasi yang mungkin tunduk padanya adalah “yang saat ini tidak disita oleh kontrol ekspor, sanksi, atau otoritas terkait lainnya.”

Satu laporan mengatakan tindakan tersebut dapat mencakup pelarangan investasi dan/atau mencari lebih banyak informasi tentang investasi lain untuk memandu tindakan di masa mendatang.

“Pekerjaan sedang berlangsung untuk memastikan definisi dan ruang lingkup yang jelas sebagaimana diperlukan untuk memfasilitasi implementasi yang cepat dan mencapai tujuan untuk mencegah eksploitasi modal dan keahlian Amerika dengan cara yang mengancam keamanan nasional Amerika Serikat sementara tidak menempatkan beban yang tidak semestinya pada investor Amerika dan bisnis,” kata laporan itu.

“Pekerjaan juga sedang dilakukan untuk melibatkan mitra dan sekutu internasional dalam masalah ini.”

Versi terakhir dari perangkat lunak diharapkan akan dirilis “dalam waktu dekat” dan akan mencakup kesempatan untuk komentar publik. – Bloomberg