POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Atlet penting berbicara tentang tempat-tempat seperti Qatar

Lewis Hamilton mengatakan itu adalah tanggung jawab para atlet untuk mengajukan keberatan terhadap catatan hak asasi manusia negara itu, menjelang Grand Prix Formula 1 pertama Qatar.

Qatar menjadi tuan rumah balapan pertamanya di Lusail akhir pekan ini dan telah menandatangani kontrak 10 tahun untuk menjadi tuan rumah balapan mulai tahun 2023 dan seterusnya.

Kelompok hak asasi manusia mengkritik Qatar pada sejumlah masalah, termasuk kebijakan perwalian laki-laki dan undang-undang terhadap perempuan dan orang-orang LGBT. Kebijakan kerja yang disponsori negara juga disorot saat Qatar meningkatkan persiapannya untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia FIFA tahun depan.

Hamilton, yang telah menjadi suara paling keras di Formula Satu pada isu-isu global, mengatakan akan menjadi kesalahan untuk meninggalkan rekor pra-balapan negara itu.

“Saya merasa seperti kita menyadari ada masalah dengan tempat-tempat yang kita tuju, karena mereka ada di seluruh dunia,” katanya. “Tapi pasti [Qatar] Tampaknya dianggap sebagai salah satu yang terburuk di bagian dunia ini.

“Saya pikir saat esports pergi ke tempat-tempat ini, adalah tugas mereka untuk meningkatkan kesadaran akan masalah ini.” Tempat-tempat ini perlu pengawasan dari media untuk membicarakan hal-hal ini. Kesetaraan hak adalah masalah serius.”

Hamilton mengatakan dia berharap lebih banyak atlet akan menggunakan platform mereka untuk berbicara.

Dia menambahkan, “Jika kita datang ke tempat-tempat ini, kita perlu meningkatkan profil situasi. Hanya satu orang yang dapat membuat sejumlah perbedaan kecil, tetapi secara kolektif kita dapat memiliki dampak yang lebih besar.

“Apakah saya berharap lebih banyak atlet dan wanita akan membicarakan masalah ini? Ya.” Itu tergantung pada apakah Anda memutuskan untuk mendidik diri sendiri dan membuat olahraga lebih bertanggung jawab dan memastikan olahraga melakukan sesuatu ketika mereka pergi ke tempat-tempat itu. “

READ  Lionel Messi mengganggu Neymar karena meninggalkan Paris Saint-Germain ke Barcelona di tengah tuduhan bahwa dia telah menoleh