POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Astronot menyelesaikan perjalanan luar angkasa pertama mereka dengan sukses penuh, membuka jalan bagi misi EVA masa depan ke stasiun luar angkasa

Astronot China turun dari unit utama Stasiun Luar Angkasa Tianhe China pada hari Minggu. Foto: Fan Wei/GT

“Wow, sangat indah di sini!”

Itulah yang dikatakan astronot Liu Boming dengan ngeri saat ia muncul dari kabin simpul di unit dasar Stasiun Luar Angkasa Tianhe China pada pukul 8:11 pagi hari Minggu, saat ia memulai Kegiatan Extravehicular (EVA) pertamanya, atau lebih dikenal sebagai perjalanan ruang angkasa. Ini adalah perjalanan luar angkasa kedua dalam sejarah kedirgantaraan China setelah misi Shenzhou-7 pada 2008.

Liu adalah salah satu dari tiga anggota awak Shenzhou-12 yang saat ini berada di kapal. Global Times mengetahui dari Badan Antariksa Berawak China (CMSA) pada hari Minggu pukul 11:02 Minggu bahwa sesama anggota awak Tang Hongbo juga telah keluar dari kabin dan telah berhasil bergabung dengan penerbangan luar angkasanya.

Nie Hesheng, astronot awak ketiga dan komandan misi, tetap berada di dalam kabin dan mengoperasikan sistem pada pesawat ruang angkasa yang mengorbit termasuk satu untuk lengan robot cerdas, untuk membantu dan mendukung dua astronot.

Seluruh pesawat ruang angkasa EVA membutuhkan waktu 7 jam, dan pada pukul 14:57 mereka berdua kembali dengan selamat di unit pangkalan Tianhe, menandai keberhasilan penyelesaian semua tujuan misi yang ditetapkan untuk misi perjalanan ruang angkasa pertama, dan meletakkan dasar untuk EVA berikutnya , CMSA melaporkan. .

Liu dan Tang memasang bumper kaki di lengan robot dan stasiun kerja di luar kabin. Sekitar pukul 12:09, mereka mengangkat kamera panorama di luar unit pangkalan Tianhe, misi besar lainnya untuk EVA pertama mereka dalam misi tersebut.

Karena keterbatasan saat peluncuran, kamera panorama awalnya dipasang di posisi rendah dengan visibilitas terbatas, dan tugas para astronot adalah menaikkannya ke sudut yang tersedia untuk memantau situasi umum di luar kabin, orang dalam industri CMSA menjelaskan dengan negara bagian itu. China Central Television (CCTV) pada hari Minggu. .

Perancang kamera utama seperti dikutip oleh China Space News, surat kabar yang diterbitkan bersama oleh Akademi Teknologi Luar Angkasa China dan China. Ilmu Penerbangan dan Perusahaan Industri.

Kegiatan hari Minggu juga menguji rencana pelarian darurat, jika astronot harus segera kembali ke kabin simpul ketika mereka menghadapi keadaan darurat selama EVO.

READ  Inilah yang selanjutnya untuk Teleskop Luar Angkasa Webb saat menuju ke luar angkasa

Latihan kembali darurat dilakukan oleh yang termuda dari tiga anggota awak – Tang Hongbo, 46, yang melakukan penerbangan pertamanya ke luar angkasa. Setelah mendaki ke titik terjauh di Tianhe, dia bergegas kembali ke gerbang kabin dengan cara tercepat setelah mendengar perintahnya.

Kemajuan terbaru dalam misi stasiun luar angkasa telah memicu gelombang kekaguman dari netizen, yang telah menunggu 13 tahun untuk pertunjukan luar angkasa yang hebat lainnya setelah misi Shenzhou-7 pada tahun 2008. Setidaknya delapan topik terkait menduduki puncak bar paling dicari di situs web Sina. seperti Cina. Weibo pada hari Minggu telah menarik sekitar 1 miliar tampilan pada waktu pers.

Karena sebagian besar netizen menunjukkan rasa hormat yang besar kepada para astronot, gambar Bumi yang menakjubkan yang diambil dari luar kabin, langit berbintang di sekitarnya, dan koordinasi diam-diam antara kru dan Bumi membuat para pengamat kagum, tertawa, dan lainnya. , menangis.

Foto: CGTN

Foto: CGTN

langkah besar

Analis memuji perjalanan luar angkasa yang berlangsung lama pada hari Minggu sebagai langkah maju besar lainnya dalam pengembangan ruang angkasa berawak negara itu. Dibandingkan dengan perjalanan luar angkasa 13 tahun lalu yang hanya berlangsung sekitar 20 menit dengan tujuan semata-mata untuk memeriksa teknologi terkait, misi hari Minggu lebih berorientasi pada misi.

“Itu adalah tonggak sejarah yang menunjukkan bahwa China telah menguasai ketiga keterampilan teknologi utama yang diperlukan untuk misi luar angkasa berawak, memasuki dan meninggalkan ruang angkasa, pertemuan dan docking pesawat ruang angkasa, dan kemampuan untuk beroperasi di luar kabin,” kata Wang Yanan, analis kedirgantaraan dan pemimpin redaksi majalah Aerospace Knowledge, yang berbasis di Beijing, mengatakan kepada Global Times pada hari Minggu.

Menurut CCTV pada hari Minggu, Liu mengendarai lengan robot pintar di luar kabin untuk mencapai titik kerja yang ditentukan setelah dia memasang stasiun kaki di atasnya.

Tang naik ke titik aksi dengan gaya “spiderman luar angkasa”, CCTV melaporkan.

Pengamat luar angkasa mengatakan desain seperti itu untuk memeriksa keandalan sebenarnya dari kedua jalur teknologi.

Aktivitas ekstravehicular para astronot didukung oleh pakaian antariksa generasi baru China dengan nama sandi Feitian, yang dirancang agar sesuai dengan astronot dengan tinggi 160-180 cm. Para peneliti menjelaskan bahwa meski masing-masing berbobot 130 kilogram, hanya butuh waktu 3-5 menit.

READ  National Basketball Association (NBA) merekomendasikan booster COVID-19 untuk pemain, pelatih, dan wasit

Pada hari istimewa ini, ketiga astronot menyantap sarapan yang cukup mewah untuk mendukung aktivitas fisik mereka yang tinggi, kata Yin Rui, wakil komandan sistem astronot di CMSA. Makanannya termasuk roti mawar dari Provinsi Yunnan, China barat daya, daging sapi beraroma, kacang-kacangan, dan cokelat, dengan total beban energi sekitar 600 kalori.

Spacewalk hari Minggu oleh para astronot juga memverifikasi sistem pendukung kehidupan jangka panjang pakaian antariksa itu, yang telah mengalami peningkatan signifikan dibandingkan yang digunakan pada misi Shenzhou-7.

Pakaian antariksa generasi baru memisahkan astronot dari lingkungan luar angkasa yang kompleks dan memberi mereka lingkungan yang mirip dengan yang ditemukan di Bumi.

Di bagian belakang pakaian antariksa terdapat sistem pendukung kehidupan portabel yang cocok dalam berbagai kondisi, menyediakan oksigen dan persediaan lain yang diperlukan. Asupan air dan makanan dari tabung juga tersedia di setiap sisi jas.

Sistem lengan robotik yang unik dikembangkan oleh Chinese Academy of Space Technology (CAST), kontraktor utama untuk program stasiun luar angkasa.

Global Times dari CAST mengetahui pada hari Minggu bahwa itu adalah sistem mekanis paling kompleks dan terbesar di luar angkasa, dengan akurasi kontrol tertinggi. Panjang lengan robot yang terbuka adalah 10,2 meter, dan kapasitas pemuatan maksimum adalah 25 ton, yang mampu memindahkan unit laboratorium luar angkasa stasiun di masa depan.

Lengan robot memiliki total tujuh sendi yang meniru gerakan lengan manusia, dengan tiga sendi di bahu, satu di siku dan tiga di pergelangan tangan, memungkinkan mereka untuk mencengkeram atau bertindak dari segala arah untuk membantu pekerjaan astronot ekstravehicular . , serta kemampuan untuk “merangkak” keluar dari stasiun luar angkasa dan mencapai jangkauan lainnya.

CAST mencatat bahwa sistem ini adalah manipulator mekanik pertama negara itu yang mendukung periode jarak jauh di orbit, menjadikan China negara ketiga di dunia yang menguasai dan menerapkan teknologi senjata robot kedirgantaraan skala besar dengan semua komponen inti dibuat secara lokal.

Ini adalah salah satu dari banyak area baru dalam industri kedirgantaraan yang sedang dikembangkan China, menurut CAST, setelah membuka jalan bagi lebih banyak manufaktur cerdas buatan China di luar angkasa.

READ  Teleskop Hubble memeriksa planet terjauh

Selain menghemat energi astronot dari pendakian yang sulit, Wang mengatakan lengan robotik juga akan menurunkan ambang fisik bagi pengunjung non-profesional masa depan ke stasiun ruang angkasa, seperti peneliti ilmiah yang melakukan misi EVA.

Kontraktor misi CAST juga memuji keberhasilan perjalanan luar angkasa tersebut, dengan mengatakan bahwa hal itu akan membuka jalan bagi kapasitas dukungan di orbit untuk mengoperasikan stasiun luar angkasa China dalam jangka panjang.

Sorotan lain dari aktivitas hari Minggu yang mengesankan banyak netizen saat mereka menonton video streaming langsung di situs web mirip Twitter China Sina Weibo adalah komunikasi tanpa batas antara astronot dan pusat komando darat, dan rekaman resolusi tinggi yang merekam misi mereka di luar kabin.

Ini didukung oleh “jaringan satelit” yang terdiri dari satelit Tianlian, Wi-Fi yang mencakup seluruh stasiun, termasuk di luar, yang memungkinkan perekaman aktivitas dalam penerbangan secara real-time.

Pengembang sistem sebelumnya mengatakan kepada CCTV News bahwa tingkat downlink jaringan satelit stasiun adalah 1,2 gigabit per detik, yang setara dengan kecepatan 5G di Bumi, dan waktu tunda hanya dalam satu detik.

Stasiun luar angkasa China diperkirakan akan beroperasi sekitar tahun 2022. Ketika selesai, stasiun ruang angkasa akan dapat beroperasi di orbit setidaknya selama 10 tahun, yang dapat diperpanjang hingga 15 tahun dengan perawatan yang tepat, kata perancang misi kepada Global Times.

Wang dari Space Knowledge Foundation menjelaskan bahwa desain inovatif China dari sistem lengan robotik unik dengan mobilitas tinggi akan membantu astronot di perjalanan ruang angkasa di masa depan dalam pekerjaan perbaikan dan pemeliharaan rutin dan tanggap darurat serta perluasan dan modernisasi stasiun ruang angkasa.

Awak Shenzhou-12 pindah ke unit dasar Stasiun Luar Angkasa Tianhe pada 17 Juni dan saat ini dalam kondisi baik. Menurut CMSA, mereka diharapkan melakukan perjalanan luar angkasa lagi saat berada di orbit.