POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aston Martin memperkenalkan upgrade cermin F1 untuk tes Bahrain

Aston Martin memperkenalkan upgrade cermin F1 untuk tes Bahrain

Desain baru tampaknya dipengaruhi oleh yang telah kita lihat di tempat lain, dengan penyangga cermin luar (panah merah) bertindak sebagai conditioner flush yang membantu meningkatkan pembersihan yang disebabkan oleh bodi ilusi miring dari dinding samping di bawah.

Sementara itu, “pilar cermin” lainnya juga berfungsi sebagai aksesori aerodinamis (panah biru), membingkai badan cermin utama sayap untuk memudahkan aliran udara di sekitarnya.

Tidak jelas apakah ini adalah upgrade yang direncanakan, atau hanya pekerjaan Aston Martin mengawasi pesaingnya dan dengan cepat menyerap desain yang sesuai dengan kebutuhannya sendiri.

Kustomisasi cepat seperti itu telah dianut oleh rival Aston Martin, dengan Ferrari bergerak untuk meniru sayap kopling ganda dan sayap salju pada AMR22 yang terlihat pada peluncurannya. Ferrari memiliki versi kerja untuk peluncurannya sendiri hanya seminggu kemudian, setelah menempatkan solusi melalui kerasnya CFD dan terowongan angin sebelum membuat versi fisik.

Kaca spion dan desain bagasi baru dari Aston Martin menunjukkan kemiripan yang mencolok dengan Mercedes, dengan side skirt yang merupakan aspek yang paling jelas dari keduanya.

W13 juga dilengkapi bezel surround seperti sayap untuk bodi cermin, meskipun itu membungkus tepi atas, bukan bagian bawah rakitan.

Tes Bahrain akan menjadi yang pertama di trek yang diawasi oleh Kepala Tim Aston Martin baru Mike Crack, yang secara resmi bergabung dengan tim dari BMW minggu lalu untuk menggantikan Otmar Szafnauer.

Berbicara pada konferensi pers, Crack mengatakan tes pertama di Barcelona “berhasil” meskipun mengalami beberapa “cegukan”, termasuk kebakaran yang disebabkan oleh kebocoran oli saat Sebastian Vettel berada di belakang kemudi pada hari terakhir.

Ujian pertama di Barcelona tidak mudah bagi Aston Martin

READ  Arteta selalu menghadapi Guardiola

Fotografi: Mark Sutton / gambar olahraga motor

Tim menyelesaikan jumlah lap tertinggi keenam di Barcelona.

“Untuk Bahrain, kami menganalisis apa yang terjadi dalam hal ban baru, dalam hal ban dalam hal sasis baru juga, karena kami telah melakukan banyak modifikasi bahkan sebelum waktu saya,” katanya.

“Bahrain akan memperbarui beberapa hal yang telah kami pelajari.

“Jelas waktu di antara mereka tidak terlalu lama. Selain itu, Anda memiliki semua logistik untuk memindahkan semuanya ke Bahrain.

“Tapi kami bekerja keras untuk membuat beberapa perbaikan pada mobil dari apa yang telah kami pelajari.”