POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Chart showing energy development in Southeast Asia.

Asia Tenggara membutuhkan ketahanan energi untuk pertumbuhan ekonomi

  • Sebagian besar ekonomi Asia Tenggara telah berlipat ganda sejak tahun 2000.
  • Namun sebuah laporan baru mengatakan keamanan energi mereka terancam jika mereka tidak mengembangkan lebih banyak energi terbarukan.
  • Negara-negara ini juga perlu mengambil tindakan segera untuk mengurangi emisi rumah kaca mereka, setelah mengandalkan batu bara untuk menggerakkan pertumbuhan ekonomi mereka.

Sangat jarang membaca tentang pertumbuhan ekonomi hari ini, tetapi sebagian besar negara Asia Tenggara telah melihat ekonomi mereka berlipat ganda sejak tahun 2000.

Namun, pertumbuhan ini begitu cepat sehingga sekarang mengancam melampaui kemampuan kawasan itu untuk memasok energinya sendiri, menurut laporan baru dari Badan Energi Internasional (IEA).

Pembangkit listrik di wilayah tersebut telah meningkat hampir tiga kali lipat dalam dua dekade terakhir untuk mengimbangi pertumbuhan ekonomi, dengan peningkatan terbesar berasal dari pembangkit listrik tenaga batu bara, Outlook Energi Asia Tenggara 2022 mengatakan. Meningkatnya standar hidup telah tiga kali lipat jumlah unit pendingin udara selama periode yang sama.

Grafik yang menunjukkan perkembangan energi di Asia Tenggara.

Permintaan energi skala besar telah meningkat sejalan dengan kenaikan PDB di seluruh Asia Tenggara.

Foto: Badan Energi Internasional

Ada juga tiga kali lipat panjang jalan beraspal dan jumlah kendaraan di atasnya. Sementara itu, proporsi penduduk yang memiliki akses listrik meningkat dari 60% pada tahun 2000 menjadi 95% pada tahun 2020.

Namun awalnya COVID-19 dan sekarang gejolak di pasar minyak dan gas global yang disebabkan oleh invasi Rusia ke Ukraina, telah merusak prospek energi dan ekonomi Asia Tenggara.

Pemerintah di seluruh Asia Tenggara telah berjanji untuk mengurangi ketergantungan mereka pada bahan bakar fosil dan menetapkan target untuk transisi ke netralitas karbon. Tetapi Badan Energi Internasional mengatakan negara-negara ini tidak mungkin mencapai tujuan ini dengan kebijakan mereka saat ini.

Permintaan energi Asia Tenggara telah tumbuh rata-rata 3% per tahun sejak tahun 2000 – sebuah tren yang akan terus berlanjut seiring pertumbuhan ekonomi kembali setelah pandemi. Namun, IEA mengatakan bahwa tiga perempat dari permintaan baru ini kemungkinan akan dipenuhi oleh bahan bakar fosil, yang meningkatkan emisi karbon dioksida hingga sepertiga.

Meskipun kawasan itu mengimpor sebagian besar minyaknya dari Timur Tengah dan Afrika, gejolak pasar yang disebabkan oleh perang Rusia terhadap Ukraina “telah menyoroti kerentanan terkait dengan keamanan energi di negara-negara Asia Tenggara,” kata laporan itu.

solusi energi bersih

Badan Energi Internasional mengatakan transisi ke energi bersih akan memberikan solusi jangka panjang untuk harga minyak dan gas yang tinggi. Namun, dia memperingatkan bahwa biaya energi akan meningkat dalam jangka pendek untuk sejumlah negara Asia Tenggara, karena mereka perlu meningkatkan stok bahan bakar fosil untuk melindungi dari gangguan pasokan.

Dalam beberapa tahun terakhir, hanya sekitar 40% dari investasi energi di wilayah tersebut yang digunakan untuk energi terbarukan. Badan Energi Internasional mengatakan ini perlu ditingkatkan tajam untuk membantu menjaga kenaikan suhu global di bawah 2°C, dan memperkirakan bahwa negara-negara ini akan perlu menghabiskan $ 190 miliar per tahun pada tahun 2030 untuk energi matahari dan angin dan untuk meningkatkan jaringan listrik.

Sebuah jalan yang sibuk di Indonesia.

Biaya energi surya di Indonesia akan lebih rendah 40% jika risiko investasi dan pembiayaannya serupa dengan risiko di negara-negara maju.

Foto: Unsplash / Arya Ferrari

Laporan tersebut menambahkan bahwa peraturan dan pembatasan yang tidak dapat diprediksi pada investasi asing langsung menghambat investasi sektor swasta. Dikatakan energi surya di Indonesia akan 40% lebih murah jika risiko investasi dan pembiayaan di Indonesia serupa dengan negara-negara maju.

Laporan tersebut mengatakan kontrak dengan pembangkit listrik juga perlu menjadi lebih fleksibel untuk mencerminkan sifat yang berubah dari pembangkit energi terbarukan. Saat ini, pembangkit listrik dibayar di beberapa negara terlepas dari apakah listrik dibutuhkan atau tidak.

Pengurangan emisi

Kawasan ini juga dapat mengurangi emisinya dalam jangka pendek dengan meningkatkan penggunaan biofuel rendah emisi dan teknologi penangkapan karbon, kata Badan Energi Internasional. Bahkan beralih dari batu bara ke gas alam akan mengurangi emisi sebesar 30% pada tahun 2050 dibandingkan dengan kebijakan saat ini.

Bagan yang menunjukkan ketergantungan pada batu bara.

Asia Tenggara terutama bergantung pada batu bara untuk mendukung pertumbuhan ekonominya.

Foto: Badan Energi Internasional

“Keuntungannya terutama terlihat dalam akses dan keamanan energi,” kata laporan itu. Namun, tantangan selama dekade berikutnya banyak. Permintaan energi per kapita telah tumbuh sebesar 18% dalam dekade terakhir dan diperkirakan akan berlipat ganda pada tahun 2050.”

Energi, material dan infrastruktur adalah fondasi global untuk pertumbuhan ekonomi yang kuat. Dengan meningkatnya tekanan lingkungan, sosial dan keuangan pada sektor-sektor ini, bagaimana kita dapat membantu mereka mencapai masa depan yang adil, nol-nol?

Platform Forum Ekonomi Dunia bekerja untuk membentuk masa depan energi, material, dan infrastruktur dengan lima industri: listrik, minyak dan gas, pertambangan, logam, teknik dan konstruksi, bahan kimia, dan material canggih. Platform ini memungkinkan bisnis, pemerintah, dan masyarakat untuk menumbuhkan ekonomi berkelanjutan, membantu menghentikan perubahan iklim, dan memajukan kesetaraan di seluruh dunia.

hubungi kami Untuk informasi lebih lanjut tentang cara berpartisipasi.


READ  Indonesia berkomitmen untuk mempertahankan Laut Cina Selatan dengan Amerika Serikat karena India dan Jerman mengirim kapal perang ke wilayah tersebut