POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asia memiliki kepentingan strategis dan ekonomi

Tokyo (AFP) – Perdana Menteri Thailand Prayut Chan-ocha mengatakan Kamis bahwa perjanjian ekonomi baru yang didukung AS adalah bukti lebih lanjut tentang seberapa relevan dan tepat Asia saat ini.

“Asia terus berkembang dan mendapatkan lebih banyak pengaruh dalam hal kepentingan strategis dan ekonomi,” kata Prayuth.

Presiden AS Joe Biden dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengumumkan awal pekan ini selama kunjungan Biden ke Jepang bahwa 13 negara telah bergabung dengan Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik, sebuah perjanjian perdagangan baru yang akan membantu Amerika Serikat bekerja sama dengan ekonomi Asia dalam Termasuk rantai pasokan , perdagangan digital, energi bersih, dan upaya antikorupsi.

Penandatangannya adalah Australia, Brunei, India, Indonesia, Jepang, Malaysia, Selandia Baru, Filipina, Singapura, Korea Selatan, Thailand, Amerika Serikat, dan Vietnam. Bersama-sama, mereka menyumbang 40% dari PDB global.

Prayuth berada di Tokyo untuk “Masa Depan Asia” yang diselenggarakan oleh Nikkei Inc.


Dia menekankan perlunya mendorong pertumbuhan ekonomi dengan menjaga pasar tetap terbuka dan inklusif ketika dunia menghadapi gangguan seperti pandemi virus corona dan invasi Rusia ke Ukraina.

“Pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan hanya dapat dicapai jika kita mampu bertahan dari segala gangguan,” kata Prayuth.

Thailand akan menjadi tuan rumah KTT Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik tahun depan. Prayuth mengatakan APEC berada pada titik kritis, di mana ada kebutuhan untuk mencapai perdamaian dan mendorong pertumbuhan ekonomi.

READ  Australia didesak untuk melindungi hak-hak pekerja migran Pasifik