POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

ASEAN, berhenti membuang-buang waktu di Myanmar – Opini

Marzuki Darusman (Jakarta Post)

Jakarta
Sabtu 31 Juli 2021

2021-07-31
09:00

c78dad32e3af0945bdb46490a82a9c84
4
Pendapat
ASEAN, Myanmar, COVID-19, Kematian, Vaksinasi, Bantuan Bantuan, Min Aung Hlaing, Kejahatan Perang, Dewan Militer, Utusan Khusus, Pertemuan
Gratis

Tiga bulan telah berlalu sejak ASEAN menyetujui rencana konsensus lima poin tentang bagaimana menanggapi krisis di Myanmar. Selama waktu ini, situasi di Myanmar memburuk secara signifikan. Namun, rencana lima poin masih lebih dari selembar kertas, dengan sedikit tanda-tanda langkah menuju implementasi.

Sementara itu, mayat, secara harfiah, masih menumpuk di jalan-jalan Myanmar. Awal tahun ini, polisi dan tentara membunuh ratusan orang yang bergabung dalam protes damai menentang kudeta militer. Hari-hari ini, junta militer menggunakan gelombang ketiga virus corona sebagai senjata yang memenuhi kamar mayat dan menyebabkan kehancuran yang tak terhitung.

Wabah ini membuat malapetaka di seluruh negeri. Kekurangan oksigen yang parah dan sistem perawatan kesehatan yang runtuh berarti sangat sedikit orang yang menerima perawatan yang mereka butuhkan. Konsensus lima poin termasuk kesepakatan bahwa ASEAN memberikan bantuan kemanusiaan ke Myanmar. Ini belum terwujud, bahkan ketika kebutuhan akan bantuan penyelamatan jiwa lebih mendesak dari sebelumnya.

Pekan depan, Brunei akan menjadi tuan rumah Pertemuan Menteri Luar Negeri ASEAN ke-54. Pengangkatan Utusan Khusus ASEAN untuk Myanmar yang telah lama ditunggu-tunggu – yang juga disetujui sebagai bagian dari Konsensus Lima Poin – diharapkan akan diumumkan.

Namun pengumuman Utusan Khusus yang dimaksudkan untuk memimpin upaya regional untuk mengakhiri krisis tersebut, akan menjadi tidak relevan jika belum ada gambaran yang jelas tentang apa yang akan dilakukan ASEAN selanjutnya.

Apa yang harus terjadi selanjutnya? Dewan Penasihat Khusus Myanmar, di mana saya adalah salah satu anggota pendirinya, telah mengidentifikasi jalan ke depan. Jalur pasokan melintasi perbatasan Myanmar harus dibuka untuk memungkinkan bantuan yang menyelamatkan jiwa masuk ke negara itu. ASEAN memainkan peran politik utama dalam hal ini, dengan negara-negara anggota ASEAN berbatasan dengan Myanmar.

READ  Studi mengatakan dua kucing Sinopharm COVID-19 lebih dari 70% efektif

ASEAN harus bekerja dengan penyedia kesehatan lokal dan penyedia lain yang sudah ada di lapangan. Pemerintah Persatuan Nasional telah membentuk satuan tugas bersama dengan organisasi kesehatan etnis tentang virus corona. Ini dipimpin oleh para pemimpin kemanusiaan yang dihormati dengan pengalaman puluhan tahun dalam memberikan layanan darurat kepada orang-orang yang melarikan diri dari militer Myanmar. Mereka tahu bagaimana memberikan bantuan dengan aman dan selamat, dan ASEAN harus mendukung mereka.

Tidak ada lagi waktu untuk disia-siakan. Setiap hari, rasa puas diri ASEAN mendekati keterlibatan dalam serangan brutal junta terhadap rakyat Myanmar.

Pemimpin junta, Jenderal Min Aung Hlaing, mengatakan pekan lalu bahwa ia berusaha untuk melepaskan dana COVID dari ASEAN, mengejek upaya regional untuk memerangi virus. Setelah dia melancarkan kudeta pada Februari, dia meninggalkan program pengujian dan vaksinasi Myanmar dan merusak sistem perawatan kesehatan negara itu, tentaranya menggunakan rumah sakit sebagai pangkalan militer dan menargetkan profesional medis, memaksa ribuan orang bersembunyi.

Dalam beberapa pekan terakhir, pasukannya telah menembaki kerumunan orang yang menunggu dengan cemas untuk mengisi kembali tabung oksigen mereka, kemudian merebut persediaan oksigen yang tersisa. Mereka menjarah dan menghancurkan persediaan medis, termasuk alat pelindung diri, dan terus menculik dokter dan perawat yang menyamar untuk merawat pasien, sambil mengkhawatirkan nyawa mereka.

Negara-negara anggota ASEAN akan bodoh jika mereka memberikan dana bantuan COVID-19 kepada junta militer. Seperti yang saya nyatakan pada tahun 2018 sebagai kepala misi pencari fakta PBB di Myanmar, Min Aung Hlaing harus diselidiki dan dituntut atas genosida, kejahatan terhadap kemanusiaan dan kejahatan perang.

Satu-satunya cara agar bantuan kemanusiaan bisa sampai ke masyarakat Myanmar adalah dengan langsung memberikannya kepada mereka. Pada tahun 1948 Jembatan Udara Berlin mengatasi blokade Soviet untuk melihat makanan, air, dan obat-obatan mencapai penduduk Berlin Barat yang terkepung. Tidak ada alasan.

READ  Malaysia mencetak rekor harian baru 44 kematian karena COVID-19 - Asia Tenggara

Tidak dapat diterima bagi ASEAN untuk menunggu persetujuan junta untuk mulai menerapkan bagian mana pun dari Lima Poin Konsensus. Jika Utusan Khusus tidak dapat ditunjuk, Presiden dan Sekretaris Jenderal ASEAN harus memimpin. Pada pertemuan tingkat menteri yang akan diadakan minggu depan, ASEAN akhirnya harus mulai bekerja untuk mendukung prinsip-prinsip yang diabadikan dalam Piagam ASEAN; Penghormatan terhadap kebebasan dasar, pemajuan dan perlindungan hak asasi manusia, dan pemajuan keadilan sosial, serta perdamaian, keamanan, dan stabilitas di kawasan.

Orang-orang di Myanmar kesulitan bernapas. Namun dalam perebutan relevansi, ini mungkin menjadi saat-saat terakhir bagi ASEAN.

***

Penulis adalah anggota pendiri Dewan Penasihat Khusus Myanmar.