POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

AS yakin akan menandatangani ‘kesepakatan nuklir 123’ dengan PH

MANILA/SAN FRANCISCO – Pemerintah AS yakin akan menandatangani ‘perjanjian 123’ bersejarah terkait nuklir dengan pemerintah Filipina, yang dapat membantu investor Filipina mendapatkan akses terhadap teknologi nuklir canggih. penempatan reaktor modular kecil (SMR) yang ditargetkan; Namun hal ini juga akan membantu mereka mendapatkan pendanaan yang akan membantu menjamin proyek-proyek ini.

Dalam wawancara di sela-sela penerbangan perdana United Airlines ke San Francisco, California, Duta Besar AS untuk Filipina Marieke L. “Kami sangat yakin dapat mencapai kesepakatan pada perjanjian 123,” kata Carlson. Tujuannya adalah untuk mengonfirmasi perjanjian penting ini pada KTT Pemimpin Kerja Sama Ekonomi Asia Pasifik (APEC) di San Francisco, California bulan ini.

Ia menyatakan bahwa tenggat waktu untuk penandatanganan adalah “beberapa saat sebelum akhir tahun kalender, dan kami yakin kami dapat melakukannya di APEC, dan itu akan menjadi hal yang bagus.”

AS akan menjadi tuan rumah Pekan Pemimpin Ekonomi APEC tahun ini pada tanggal 11-17 November; Presiden Filipina Marcos dan Presiden AS Joe Biden serta kepala negara lainnya di kawasan Asia-Pasifik diperkirakan akan menghadiri acara besar global ini.

Pasal 123 Undang-Undang Energi Nuklir AS menjamin bahwa pemerintah AS akan mengadakan ‘perjanjian kerja sama nuklir secara damai’ dengan negara mana pun yang menerima transfer teknologi dari perusahaan-perusahaan nuklir AS – dan kerja sama tersebut akan mencakup bantuan teknis, penelitian ilmiah, dan pertahanan. Diskusi.

Departemen Energi (DOE) sebelumnya mengindikasikan bahwa ‘Kesepakatan Nuklir 123’ akan diratifikasi bersamaan dengan kerangka hukum non-proliferasi lainnya, terutama Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir (NPT). Penggunaan teknologi nuklir secara aman.

Perusahaan-perusahaan besar Filipina—termasuk Manila Electric Company (Meralco) dan Apoidis Power Corporation—telah mulai beralih ke bidang investasi nuklir, karena hal ini akan menjadi komponen kunci bauran energi negara tersebut di masa depan.

READ  Polisi memburu penjaja reli 'Jokovi End Game'

Perusahaan-perusahaan Filipina ini mengincar penyedia teknologi nuklir AS yang potensial – seperti NuScale Power dan Ultra Safe Nuclear – untuk merencanakan dan meluncurkan teknologi SMR, namun hanya jika perjanjian 123 dengan AS sudah ada. Dikonfirmasi oleh kepala pemerintahan kedua negara.

123 Setelah perjanjian ini ditandatangani, Filipina akan bergabung dengan negara-negara lain yang telah memiliki perjanjian serupa dengan Amerika Serikat. Sedangkan untuk Asia Tenggara, Indonesia dan Vietnam sejauh ini telah menandatangani perjanjian serupa dengan Amerika Serikat.

Penggunaan teknologi nuklir merupakan tambahan penting dalam bauran energi yang sangat ingin didorong oleh pemerintahan Marcos—dan merupakan komponen kunci dari proyeksi masa depan energi negara tersebut mulai tahun 2034.

Banyak teknologi SMR yang saat ini sedang diujicobakan dan diuji mengalami penundaan dan biaya, namun industri nuklir global menyatakan harapan bahwa perizinan dan penerapan komersial pada akhirnya akan maju pada jangka waktu 2030-2031.

Bagi Filipina, negara ini kembali mengambil langkah kecil di bidang pengembangan nuklir, namun target ‘perjanjian 123’ dengan AS merupakan tonggak penting yang ditargetkan pemerintah untuk memajukan investor Filipina. Hasil proyek yang mereka inginkan.

Saat ini, masa depan tenaga nuklir di Filipina masih bergantung pada pengesahan kebijakan legislatif terkait nuklir—dan usulan kebijakan tersebut masih melalui banyak perdebatan dan persetujuan di Kongres.

DOE awalnya setuju bahwa negara tersebut harus mencegah ‘kesulitan mutlak’ untuk kembali ke jalur nuklir – semua kesenjangan dalam kerangka hukum, kebijakan dan peraturan harus diatasi terlebih dahulu – dan bahwa proses ini dapat dilakukan. Dibutuhkan waktu puluhan tahun untuk mencapainya.

Terus terang, permasalahan dan kekhawatiran mengenai pengembangan nuklir sudah terlalu lama dan beragam di Filipina – mulai dari penerimaan publik; investasi modal yang sangat besar yang telah menjadi hal yang memalukan bagi banyak pembangunan baru nuklir; Lalu ada masalah daur ulang dan penyimpanan/pembuangan bahan bakar bekas; masalah instalasi dan tempat duduk dekomisioning keselamatan dan peralatan; Tanggung jawab dan asuransi nuklir; Pengembangan dan peningkatan keterampilan sumber daya manusia dan pengaktifan keahlian masyarakat adat dalam kegiatan nuklir; dan yang paling penting, kerangka kebijakan dan peraturan yang rumit.

READ  Investor membeli saham saat saham jatuh dan ketakutan virus menyebar lagi - Daily News

Dalam sektor energi Filipina yang telah direstrukturisasi, yang sebagian besar didorong oleh sektor swasta, fasilitas nuklir harus mendapat tempat dalam sistem pasar komersial atau perjanjian bilateral yang kompetitif dibandingkan bahan bakar lain untuk pembangkit listrik.