POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

APEC bergerak untuk memperkuat manajemen risiko bencana

Anggota ekonomi memiliki begitu banyak pengalaman dalam menanggapi secara efektif bencana besar dan menangani risiko di berbagai bidang.

Jakarta (Andara) – Pejabat senior manajemen bencana dari negara-negara anggota APEC mengintensifkan kerja sama regional dalam menghadapi epidemi, perubahan iklim, dan risiko lainnya saat ini.

“Anggota ekonomi memiliki begitu banyak pengalaman dalam menanggapi secara efektif bencana besar dan menangani risiko di berbagai bidang,” Xiaoning Zhang, ketua bersama Satuan Tugas Kesiapsiagaan Darurat APEC, mengatakan dalam sebuah pernyataan di sini, Senin.

“Namun, dengan mempromosikan strategi pengembangan informasi risiko, meningkatkan pemantauan risiko bencana, dan meningkatkan kemampuan deteksi risiko dini, kami perlu meningkatkan manajemen risiko bencana kami untuk beradaptasi dengan situasi saat ini sehingga kami dapat merespons lebih detail,” katanya.

Selain wabah COVID-19 yang sedang berlangsung, bencana alam seperti angin topan, angin topan, banjir, gempa bumi, tanah longsor, wabah penyakit, dan wabah penyakit telah mendatangkan malapetaka di wilayah tersebut.

Menurut data yang diberikan oleh Forum Pejabat Manajemen Bencana Senior APEC pada akhir Mei tahun ini, wilayah APEC mencatat kerusakan bencana sebesar $ 116,9 miliar pada tahun 2020, tidak termasuk kerugian yang disebabkan oleh epidemi COVID-19, mengungkapkan itu akan menjadi latihan yang kompleks. , dia berkata.

Selama forum bulan lalu, ekonomi anggota APEC berbagi kebijakan dan tindakan pengurangan risiko bencana yang mereka terapkan untuk mengelola epidemi, termasuk pemberitahuan darurat, pesanan masker, pedoman dan protokol baru untuk mengelola pusat evakuasi, dan protokol baru untuk melintasi perbatasan di tengah perjalanan. . Pembatasan.

Di luar semua itu, tantangannya banyak, kata Zhang. Dia mengatakan kapasitas dan kemampuan manajemen darurat di kawasan itu telah diperluas ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang lebih penting dari sebelumnya untuk mengandalkan masyarakat lokal.

READ  Informasi Gempa: Mac Sedang. 5.0 Gempa

Anggota APEC sedang melihat investasi kolektif dalam operasi regresi di wilayah tersebut, termasuk memberdayakan masyarakat lokal untuk bertindak jika terjadi bencana, terutama ketika ada operasi penguncian, untuk mencegah pekerja bepergian sebagai responden pertama, katanya.

Dalam pidato utamanya di forum tersebut, Jenna Rogers dari Darurat Manajemen Darurat Nasional Selandia Baru menunjukkan bagaimana peristiwa seperti COVID-19 menunjukkan betapa rentannya kawasan itu terhadap bahaya yang sedemikian kompleks.

“Risiko kompleks yang diketahui dan tidak diketahui meningkatkan risiko ke kawasan. Oleh karena itu, investasi bersama diperlukan dalam langkah-langkah regresi dan kerja sama di seluruh APEC untuk melindungi ekonomi,” kata Rogers.

“Bencana adalah tanggung jawab berkelanjutan yang signifikan bagi kemakmuran kita, pertumbuhan ekonomi dan aspirasi pembangunan kita di semua tingkatan, dan kita harus berhati-hati dalam mengurangi dampak dan biaya dari bencana ini karena kita mengalami peningkatan frekuensi dan keparahan bencana alam. Perubahan iklim, ” dia menambahkan.

Sementara itu, Koji Suzuki, co-chair Kelompok Kerja Kesiapsiagaan Darurat APEC, berpendapat bahwa mitigasi bencana adalah isu lintas sektoral bagi ekonomi regional APEC.

“Kita perlu meningkatkan komunitas kita dan mempromosikan pendekatan sosial holistik untuk memastikan bahwa setiap orang memiliki peran dalam menciptakan resesi bencana,” katanya.

“Mengembangkan strategi bersama antara lembaga pemerintah dan sektor swasta penting bagi ekonomi anggota, serta mendorong kerja sama internasional untuk memantau kemajuan, membangun kepercayaan, dan berbagi praktik terbaik dalam mengelola dan mengurangi risiko di kawasan ini,” tambah Suzuki.

Berita Terkait: Reformasi struktural APEC untuk meningkatkan regresi terhadap guncangan di masa depan
Berita Terkait: Selandia Baru mengkonfirmasi rencana untuk menjadi tuan rumah Hybrid APEC CEO Summit
Berita Terkait: Memimpin kebiasaan dalam menegakkan rilis vaksin COVID-19: APEC