POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah sudah waktunya untuk memikirkan kembali hutan monyet Bali?  |  berita pandemi virus corona

Apakah sudah waktunya untuk memikirkan kembali hutan monyet Bali? | berita pandemi virus corona

Dibangun pada abad ke-14, Hutan Monyet Ubud lebih tua dari Indonesia.

Misi asli dari situs seluas 10 hektar (25 hektar), yang mencakup tiga pura, hutan rimbun, dan ratusan monyet, adalah untuk melestarikan dan berdoa sesuai dengan prinsip Hindu Tri Hata Karana: keharmonisan antara manusia, Tuhan dan alam semesta. Dunia alami.

Namun ketika pariwisata massal mulai berkembang di Bali pada tahun 1970-an, misi tempat ini berubah secara informal – untuk memanfaatkan wisatawan yang suka berinteraksi, memberi makan, dan memotret kera ekor panjang yang hidup di sana.

Banyak dari 3.000 wisatawan yang berkunjung setiap hari sebelum COVID-19 menemukan pengalaman yang tidak konsisten.

Serangan biasa terjadi, meskipun hewan-hewan itu tampaknya sedang makan enak.

NerdNomads.com, seorang blogger, menulis tentang serangan pada tahun 2017: “Monyet itu menggaruk hidung dan bibirnya, dan dia mulai berdarah… Rupanya, ada rekor jumlah gigitan monyet yang terjadi setiap hari.”

Pengunjung lain di NeverendingFootsteps.com berkomentar, “Monkey Forest adalah salah satu pengalaman paling traumatis yang pernah saya alami di Bali,” sementara seorang wanita Australia harus membayar $6.000 untuk suntikan rabies setelah digigit di leher pada tahun 2019.

Laporan tersebut sirna ketika Indonesia menutup perbatasannya untuk turis internasional pada April tahun lalu untuk mencegah penyebaran virus corona. Namun, sekarang ada peningkatan laporan tentang monyet yang mencuri makanan dari rumah dan toko terdekat.

Staf masih memberi makan kera di sana dan mengelus primata adalah gejala kondisi yang lebih kompleks pada mamalia: kebosanan, kata Nyoman Sutarjana, manajer umum Hutan Monyet Ubud.

Dia berkata, “Monyet suka dikelilingi oleh orang-orang.” “Itu mengganggu mereka ketika tidak ada tamu yang masuk, jadi mereka keluar.”

Pengunjung disarankan untuk tidak menyentuh monyet, tetapi kera telah mengembangkan rasa untuk makanan manusia dan dapat menjadi agresif jika mereka tidak mendapatkan apa yang mereka inginkan. [Supplied/Al Jazeera]

Masalah serupa muncul di Hutan Kera Sangeh di Kabupaten Tabanan di dekatnya.

Salah satu dari 63 hutan kera, pura, dan tempat mencari makan di Bali, ini adalah rumah bagi 800 kera yang menghabiskan hari-hari mereka berkeliaran di sekitar pura abad ke-17, memanjat pohon pala raksasa, dan, hingga wabah merebak, melahap makanan ringan yang diberikan. keluar oleh wisatawan. .

READ  PDB Indonesia tumbuh 7,07% pada kuartal kedua untuk ekspansi pertama dalam lima kuartal

Sebuah laporan baru-baru ini dari Associated Press mengklaim bahwa penggerebekan telah menjadi begitu sering sehingga penduduk desa hidup dalam ketakutan akan “serangan monyet massal”.

Ketika Sang mengunjungi pulau itu awal bulan ini, beberapa kera sedang melahap pisang yang ditinggalkan oleh para pengunjung. Tapi itu juga menjadi lebih agresif daripada sebelum perbatasan ditutup, berulang kali melompati bahu siapa pun yang memasuki lokasi.

“Itu bukan perilaku normal. Mereka melakukannya karena lapar,” kata Vimke Den Haas, dokter hewan dari Belanda yang telah bekerja untuk melindungi primata di Indonesia selama 20 tahun melalui Jaringan Bantuan Hewan Jakarta, sebuah LSM yang didirikannya.

“Beberapa orang menyumbangkan makanan tetapi itu tidak cukup, itulah sebabnya kera menghabiskan lebih banyak waktu di luar hutan untuk mencari makanan.”

Minimnya pengunjung membuat semua orang di Ubud Monkey Forest tenggelam dalam kesehariannya [Supplied/Al Jazeera]

Hass mengatakan bahwa pertumbuhan populasi primata juga merupakan masalah dan populasi monyet di Hutan Monyet Ubud telah menjadi terlalu besar untuk dikelola jauh sebelum wabah merebak.

“Ada banyak turis yang menyajikan makanan yang membuat populasi membengkak, sehingga manajemen meminta kami untuk datang dan membantu mereka mensterilkan,” katanya. “Kami ingin melakukan hal yang sama di Sangeh. Tapi kemudian COVID terjadi dan sekarang tidak ada yang punya uang untuk membayarnya. Mensterilkan sejumlah besar monyet tidak murah.”

Bersyarat untuk makanan manusia

Tidak semua orang di Bali menganggap kera keramat, terutama para petani yang berurusan dengan kera pengganggu tanaman. Di Bali’s Unholy Monkeys – A Radiological Study, diterbitkan pada tahun 2010, lebih dari delapan persen monyet yang dirontgen di Sanghe Monkey Forest memiliki peluru senapan angin yang tertanam di daging mereka.

Penulis penelitian mencatat bahwa “monyet yang ditemukan di halaman kuil memiliki nilai agama dan ekonomi, dan karenanya dilindungi.” “Namun, ketika monyet meninggalkan kuil dan menyerbu ladang petani, mereka menjadi beban ekonomi. Oleh karena itu, konteks dan keyakinan agama menentukan nilai monyet, dan karenanya bagaimana mereka diperlakukan.”

READ  Individu yang sekarang diizinkan untuk mendirikan perusahaan

Analisis mereka bukan pertanda baik untuk situasi saat ini.

Hutan Monyet Ubud semakin sedikit pengunjung sebagai akibat dari epidemi, yang berarti kera memiliki sedikit makanan [Supplied/Al Jazeera]

Produk domestik bruto Bali menyusut 9,3 persen tahun lalu dan kehilangan lebih dari 110.000 pekerjaan, menurut Badan Statistik Nasional. Tetapi dengan tujuh dari sepuluh pekerjaan Indonesia di ekonomi informal, termasuk ribuan petani Bali yang dulunya mencari nafkah dengan menyediakan produk untuk restoran dan hotel, kejatuhan ekonomi yang sebenarnya dari pandemi ini jauh lebih buruk daripada yang ditunjukkan oleh data.

“Pariwisata adalah industri yang berubah-ubah dan ketika banyak hal berubah, apa artinya itu bagi kesejahteraan hewan yang disukai wisatawan untuk berinteraksi?” kata Erin Riley, seorang profesor antropologi di San Diego State University yang telah banyak bekerja di Indonesia.

“Primata cepat beradaptasi dengan makanan manusia,” tambahnya. “Jika manusia telah menyebabkan situasi terus berlanjut, itu adalah tanggung jawab mereka untuk terus memberi mereka makan. Saya membaca bahwa penduduk desa di Bali memberi mereka makan sekarang, tetapi orang tidak akan berharap itu bertahan selamanya. Ini akan segera menjadi masalah pemerintah yang perlu diselesaikan. ditangani.”

Tidak ada rencana B

Laporan penyerangan dan penyerangan telah memulai perdebatan tentang dugaan poros Bali menuju pariwisata berkelanjutan dan apakah sudah waktunya bagi pulau untuk memikirkan kembali atraksi wisatanya untuk monyet bebas dan membiarkan hewan mencari makan di alam liar seperti yang dimaksudkan alam.

Riley mengatakan dia tidak tahu kasus di mana pun di dunia di mana ketergantungan kera pada sumber makanan manusia telah sepenuhnya terbalik. Proyek restorasi hutan dapat mendorong kera untuk mencari makan lagi secara alami, serta menanam tanaman yang tidak diminati kera. Petani di negara bagian Assam, India, menghadapi masalah yang sama dengan gajah, dan mereka telah berhasil menghalangi hewan tersebut dengan menanam pohon lada, merica, dan lemon di tepi lahan mereka.

READ  Para ahli memperingatkan tentang wabah COVID-19 di Indonesia: 'Ini akan menjadi sangat buruk' Berita tentang pandemi coronavirus

Tapi ini membatasi pilihan tanaman dan masalahnya adalah monyet suka makan sebagian besar makanan yang kita makan. Jadi solusi yang paling layak adalah mengubah perilaku manusia, ”kata Riley, menetapkan Taman Negara Bagian Silver Springs Florida Tengah sebagai patokan.

Monyet membengkak di hutan monyet Bali, pura dan tempat makan [Supplied/Al Jazeera]

Taman memperkenalkan keluarga enam kera rhesus untuk mempesona pengunjung di tahun 1930-an, tetapi selama beberapa dekade, itu telah berlipat ganda menjadi suku 200. Hewan-hewan itu secara teratur akan menjelajah di luar taman dan kadang-kadang mencakar dan mencakar orang yang lewat yang melintasi jalur mereka. Pada tahun 2018, setelah sebuah penelitian menyimpulkan bahwa risiko gigitan kera adalah “masalah kesehatan masyarakat,” Florida mengeluarkan undang-undang baru yang melarang orang-orang di negara bagian itu memberi makan monyet.

Hass mengatakan bahwa prinsip simbiosis antara primata dan manusia sudah tertanam kuat dalam budaya, agama, dan ekonomi kuno sehingga tidak ada pemisahan yang dapat diharapkan di pulau Indonesia.

“Akan sangat bagus jika semua orang berhenti memberi mereka makan, tetapi orang-orang terbiasa menghasilkan uang dari mereka melalui pariwisata,” katanya kepada Al Jazeera. “Dan bahkan jika mereka melakukannya, pemerintah harus memastikan hutan cukup besar untuk menampung semua makanan yang dibutuhkan monyet.”

Kembali di Ubud, General Manager Sutarjana mengakui bahwa tidak ada rencana B – hanya berharap Indonesia akan segera dibuka kembali.

“Tanpa pariwisata, monyet-monyet itu akan menderita,” katanya. “Karena walaupun kita mendapatkan anggaran bulanan dari pemerintah daerah, uang itu pada akhirnya akan habis.”