POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah KTT Amerika untuk Demokrasi benar-benar tentang demokrasi?

Sementara KTT mengklaim untuk mempromosikan demokrasi secara global, daftar undangan Washington tampaknya mengecualikan negara-negara demokratis dengan hubungan yang berkembang dengan China.

Antara 9 dan 10 Desember, Amerika Serikat menyelenggarakan pertemuan virtual besar-besaran yang disebut KTT untuk Demokrasi, yang dihadiri oleh sekitar 110 negara.

Waktu KTT tampaknya agak mengkhawatirkan Keraguan meningkat pada efektivitas demokrasi Amerika itu sendiri, yang ditemukan dalam pola penurunan oleh survei Eropa baru-baru ini.

Tetapi masalahnya tidak hanya terletak pada lemahnya karakter demokrasi Amerika, tetapi juga di Washington Daftar tamu, yang tampaknya mencerminkan kekhawatiran negara itu tentang kebangkitan China lebih dari masalah hak asasi manusia dan kebebasan di seluruh dunia.

Beberapa negara demokrasi seperti Turki, yang menikmati hubungan yang berkembang dengan China, tidak diundang ke pertemuan itu, sementara negara-negara demokrasi dengan kecenderungan otoriter seperti sayap kanan Brasil Jair Bolsonaro dan nasionalis Hindu India Narendra Modi, yang memiliki hubungan permusuhan dengan Beijing, disertakan. .

Turki adalah sekutu NATO dan demokrasi terkuat di Timur Tengah. Tetapi bagi Washington, bukan sistem demokrasi Turki tetapi pola pikir politik yang lebih independen dari Presiden Recep Tayyip Erdogan – yang melihat tidak ada masalah dalam memperoleh rudal S-400 Rusia melawan protes Washington atas kebutuhan pertahanan udara Turki – adalah masalah.

Dengan tidak mengundang Ankara ke KTT Demokrasi, Washington tampaknya menunjukkan standar gandanya terhadap sekutu yang telah lama memainkan peran penting dalam membela sayap timur NATO sambil tidak melakukan apa pun terhadap negara seperti India, sekutu Amerika Serikat, yang Juga memiliki Dia membeli senjata Rusia yang sama.

standar ganda

Standar ganda Amerika tampaknya terkait dengan kebijakan kedua negara terhadap China.

READ  Canelo Alvarez memuji 'legenda' Mane Pacquiao; Dia mengatakan "saatnya" untuk pensiun

India, di mana kelompok sayap kanan Hindu terus secara terbuka menyerang dan membunuh minoritas tanpa banyak rasa takut terhadap pemerintah Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa, Banyak masalah dengan Cina Karena sengketa perbatasan yang sedang berlangsung dengan Beijing.

Seorang pria memegang telepon yang menunjukkan video petani Muslim Sagheer Khan, 25, beberapa saat setelah dia dipukuli, Mirzapur, India. dua tahun yang lalu. (Bernat Armanji/Arsip Associated Press)

Meskipun Turki dikeluarkan dari KTT, Amerika Serikat mengundang Irak, negara dalam daftar Sebagai negara paling berbahaya kelima Di dunia, pemerintah yang tidak stabil tidak dapat mengontrol milisi Syiah yang didukung Iran dari meluncurkan serangan di berbagai bagian negara.

Irak memiliki hubungan kuat dengan Amerika Serikat, yang menginvasi negara itu hampir dua dekade lalu, dan masih mempertahankan kehadiran militer di negara itu.

Menariknya, Washington mengundang Pakistan, sebuah negara yang sangat membutuhkan bantuan Amerika Serikat di Afghanistan yang dikuasai Taliban setelah penarikannya yang membawa bencana dari Kabul. Tetapi Islamabad, yang memiliki hubungan kuat dengan China untuk mengimbangi saingan lamanya, India, Menolak untuk berpartisipasi dalam pertemuan.

Saat Anda menelusuri daftar undangan, inkonsistensi terus bermunculan.

Misalnya, Washington mengundang Filipina, negara dengan catatan hak asasi manusia yang bermasalah, ke pertemuan puncak. Alasannya tampaknya terkait dengan fakta bahwa Manila adalah sekutu terpercaya Amerika Serikat, dan negara yang tidak menginginkan pengaruh China dalam pembuatan kebijakan.

Di Amerika Latin, kemunafikan Amerika Serikat menunjukkan lebih banyak bukti. Washington meminta Kolombia, di mana kelompok-kelompok bersenjata masih aktif karena ketidakpastian tentang proses perdamaian negara itu, tetapi menutup pintu bagi mereka seperti El Salvador dan Honduras, yang juga memiliki pemerintahan yang cukup demokratis.

El Salvador baru-baru ini meningkatkan hubungannya dengan China, yang membuat Amerika Serikat merasa begitu Lawannya dari Asia bermain hardball di halaman belakang rumahnya. Ini mungkin lagi-lagi menjadi salah satu alasan dikeluarkannya negara Amerika Latin itu dari daftar undangan.

Di bawah pemerintahan sayap kiri Honduras yang Salah satu dari sedikit negara Ini juga menunjukkan pengakuan Taiwan sebagai negara berdaulat Untuk mengubah kebijakan lamanya menjadi mengembangkan hubungan langsung dengan Beijing, Ini membuat Washington marah.

Taiwan didirikan oleh para pemimpin nasionalis anti-komunis China pada tahun 1949 setelah perang saudara negara itu berakhir dengan kemenangan komunis. di bawahnya satu kebijakan cina, Beijing telah lama bersikeras bahwa Republik Rakyat China adalah satu-satunya perwakilan dari populasi terbesar di dunia.

China dan sekutunya Rusia dihukum KTT sebagai produk dari mentalitas “Perang Dingin” AS, yang bertujuan untuk “mendorong konfrontasi dan keretakan ideologis di dunia.”

Apakah Amerika Serikat demokrasi yang sehat?

Selain standar ganda AS mengenai KTT demokrasi yang sedang berlangsung, jajak pendapat baru-baru ini juga menunjukkan pola yang mengkhawatirkan dari penurunan demokrasi AS bersama dengan negara-negara besar lainnya seperti India dan Brasil.

Institut Internasional untuk Demokrasi dan Pemilihan (International IDEA), sebuah organisasi antar pemerintah yang berbasis di Stockholm, diterbitkan Studi ekstensif Bulan lalu, dalam kaitannya dengan pola demokrasi dunia, kami menemukan “regresi demokrasi” global, yang mencakup kekuatan geopolitik dan ekonomi seperti Brasil, India, dan Amerika Serikat.

Antara lain, laporan tersebut secara khusus merujuk pada matinya demokrasi di Washington.

Laporan tersebut menyatakan bahwa “Amerika Serikat, benteng demokrasi global, menjadi korban kecenderungan otoriter yang sama, dan menjadi sasaran sejumlah besar langkah dalam skala demokrasi.”

Pada bulan Maret, Freedom House, sebuah LSM yang berbasis di Washington, juga Laporan dirilis Hal ini menunjukkan bahwa demokrasi Amerika telah menurun secara signifikan dalam dekade terakhir.

“Demokrasi kita sedang bermasalah,” pungkas Michael J. Abramowitz, ketua kelompok.

Sumber: Dunia TRT