POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah inklusi keuangan merupakan mitos di Indonesia?  GoTo Financial tidak berpikir begitu

Apakah inklusi keuangan merupakan mitos di Indonesia? GoTo Financial tidak berpikir begitu

Ketimpangan ekonomi adalah salah satu masalah yang paling mendesak di negara ini.


Menurut laporan Google, Temasek, Bain & Company pada tahun 2019, Indonesia memiliki sekitar 47 juta orang yang tidak memiliki rekening bank dan 92 juta orang dewasa yang tidak memiliki rekening bank, yang merupakan salah satu tanda distribusi pendapatan dan peluang yang tidak merata di negara ini antara kelompok yang berbeda.

Untuk mengatasi masalah ini, pemerintah dan sektor swasta berupaya untuk meningkatkan inklusi keuangan dan bergerak menuju masyarakat tanpa uang tunai.

Berkat layanan fintech seperti GoTo Financial – cabang layanan pembayaran dan keuangan dari raksasa teknologi GoTo Group – jalan terbuka untuk inklusi keuangan di Indonesia.

Berbicara pada side event Finance for Development 2020 pada 26 April, Managing Director GoTo Financial Budi Gandasuprata menyoroti beberapa upaya GoTo Financial dalam mengatasi ketimpangan ekonomi dan mendorong inklusi keuangan di tanah air.

Di sela-sela acara, ia menjelaskan bahwa sebagai salah satu negara berpenduduk terpadat di dunia, Indonesia sudah memiliki banyak peluang ekonomi di era digital saat ini.

“Indonesia memiliki populasi muda dan kebanyakan dari mereka sangat paham teknologi,” katanya. Apalagi mengutip studi e-Conomy SEA yang dilakukan oleh Google, Temasek, Bain & Company dari 2019 hingga 2021, disebutkan bahwa Indonesia menyumbang sekitar 75 persen dari total penetrasi internet di Asia Tenggara dan 80 persen pengguna internet Indonesia juga konsumen dua digit.

Setelah melihat peluang untuk mendorong ekonomi digital, GoTo Financial kini menawarkan berbagai produk baik kepada konsumen maupun usaha kecil, mikro, dan menengah (UMKM) untuk membantu mereka membuka potensi keuangan mereka.

Bertahan dari epidemi dengan bantuan digital

Dalam upaya untuk mengekang penyebaran COVID-19, pemerintah di seluruh dunia telah menerapkan kebijakan ketat untuk membatasi pertemuan tatap muka, yang telah mempengaruhi berbagai sektor mulai dari pendidikan hingga bisnis. Di masa-masa sulit ini, online telah menjadi solusi.

READ  Jajak pendapat Reuters memperkirakan surplus perdagangan Indonesia di bulan Mei mencapai level tertinggi enam bulan

Bode menyatakan bahwa ada sisi positif dari pandemi, mencatat bahwa krisis kesehatan global telah mempercepat peralihan dari internet ke internet dan mendorong UMKM, yang mewakili 99 persen bisnis Indonesia, untuk mengadopsi solusi digital.

Meski studi tahun 2020 oleh Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) dan Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah menemukan bahwa 95 persen UMKM mengalami penurunan pendapatan selama pandemi, solusi bisnis yang ditawarkan oleh GoTo Financial membantu mereka bertahan dalam bisnis. .Masa bermasalah.

Toko peralatan makan keramik Carramica merupakan salah satu contoh UMKM yang mengadopsi solusi bisnis GoTo Financial di masa pandemi.

Berdiri sejak Mei 2020, duo dinamis Dea Carissa Desmonda dan Putu Ayu Kartika “Tika” Utami harus menutup sementara dua gerainya di Green Lake, Jakarta Barat, dan Pondok Indah, Jakarta Selatan, menyusul pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM).

Meski toko offline kesulitan, toko online mampu memberikan kontribusi 70 persen dari total penjualan dan mereka juga melihat peningkatan pesanan online selama Natal.

Setelah mendaftar ke GoStore, situs web e-commerce sederhana untuk perusahaan yang menjual secara online, Dea mencatat bahwa operasi sehari-hari Carramica menjadi lebih efisien di tengah kekurangan tenaga kerja.

“Sebelumnya, kami hanya dapat menangani sekitar 100 permintaan pelanggan melalui WhatsApp per hari. Dengan GoStore, kami dapat menangani permintaan 2-3 kali lebih banyak, karena platform membantu kami mengurangi lead time dan jam kerja, sehingga lebih efisien,” kata Dea, menambahkan bahwa pembayaran bawaan GoStore, termasuk GoPay, GoPayLater, dan transfer bank, juga membantu menyederhanakan transaksi.

“Kami juga berterima kasih kepada Moka. Sistem penyimpanan kami sekarang jauh lebih tertata,” tambah Dea berbicara tentang software point of sale.

READ  Untuk Gambut: Studi mengungkapkan manfaat memulihkan lahan gambut yang rapuh di Indonesia, SE Asia News & Top Stories

Pengalaman Carramica sejalan dengan penelitian Lembaga Demografi Universitas Indonesia (LD FEB UI) yang menemukan bahwa 49 persen mitra UMKM menggunakan produk GoTo Financial untuk membantu mereka berjualan secara online untuk pertama kalinya.

“Ini tidak hanya membantu mereka membuat bisnis mereka lebih fleksibel, efektif dan efisien, tetapi juga memungkinkan mereka untuk tumbuh dan memperluas jangkauan mereka secara nasional,” kata Bodhi, menambahkan bahwa 83 persen pedagang UMKM mengalami peningkatan kualitas hidup setelahnya. . Dengan menggunakan produk dan layanan GoTo Financial.

Memberdayakan UMKM melalui pelatihan

Di tengah keberhasilannya dalam memberikan solusi pembayaran dan bisnis yang komprehensif dalam satu ekosistem, GoTo Financial juga menyadari pentingnya menyediakan UMKM dengan bisnis yang berkelanjutan.

Boddy menjelaskan, GoTo Group menawarkan berbagai platform berbagi pengetahuan dan pelatihan untuk setiap produk. Masing-masing telah disesuaikan agar sesuai dengan kebutuhan bisnis yang berbeda.

Di antara program tersebut adalah Komunitas Ritel Keuangan GoTo (KONTAG) dan Komunitas Mitra GoFood (KOMPAG) melalui layanan pesan-antar makanan online GoFood. Kedua program tersebut merupakan bagian dari Akademi Mitra Bisnis (KAMUS) dan berupaya membantu UMKM membangun keterampilan bisnis melalui sesi pelatihan inti dan bertindak sebagai hub jaringan bagi pedagang untuk berbagi dan bertukar ide.

“[The training programs] Terjadi sepanjang tahun selama pandemi,” katanya, seraya menambahkan bahwa program tersebut dimaksudkan untuk memandu pedagang melalui perubahan dalam bisnis mereka, terutama mereka yang menggunakan internet untuk pertama kalinya.

Selain itu, GoTo Group juga telah bekerja sama dengan instansi pemerintah untuk memungkinkan UMKM menjual produk dan layanan menggunakan solusi digital. Di antara kampanye, bangga dibuat di Indonesia (Bangga Buatan Indonesia) dan GoNusantara.

Inklusi keuangan untuk seluruh rakyat Indonesia

READ  Ekonomi Indonesia berjalan baik di tengah tekanan global: KSP

Karena UMKM dilengkapi dengan teknologi penting untuk mengembangkan bisnis mereka, inilah pertanyaannya: Dengan transformasi digital sektor keuangan yang semakin tak terelakkan, bagaimana GoTo Financial membantu 47 juta orang yang tidak memiliki rekening bank dan 92 juta orang dewasa yang tidak memiliki rekening bank untuk memberi manfaat bagi perekonomian? di Indonesia?

Bodhi menyatakan bahwa ekosistem GoTo memiliki apa yang disebut “aplikasi super” yang membantu konsumen dari saat mereka bangun hingga saat mereka tertidur. Fitur-fitur tersebut antara lain Tokopedia untuk pelanggan membayar tagihan, layanan Beli Sekarang dan Bayar Nanti GoPayLater dan masih banyak lagi.

Boddy menyatakan bahwa perusahaan percaya pembayaran digital adalah pintu gerbang ke inklusi dalam produk keuangan yang lebih luas.

“Begitu mereka mengadopsi solusi pembayaran digital, akan relatif lebih mudah untuk menyediakan mereka dengan layanan keuangan lainnya, seperti membayar atau membuka rekening bank,” katanya, seraya menambahkan bahwa perusahaan juga telah bekerja sama dengan Bank Jago, memungkinkan pengguna untuk membuka rekening bank langsung dari aplikasi tanpa harus menunggu di bank.

Selain membuka rekening bank, Bodhi mengatakan integrasi tersebut memungkinkan pengguna untuk mengintegrasikan akun Jago mereka dengan aplikasi Gojek dan menggunakan akun tersebut sebagai sumber dana untuk membayar berbagai layanan yang tersedia di aplikasi Gojek. Pengguna dapat dengan mudah mengelola keuangan mereka dan membuat kantong Jago yang berbeda untuk memisahkan pengeluaran dan tabungan dengan lebih baik.

Dengan solusi pembayaran dan bisnis yang menjangkau smartphone semua orang, inilah saatnya mereka menikmati manfaat ekonomi digital.