POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah ikrar iklim di negara-negara berkembang Asia hanyalah janji kosong?

Apakah ikrar iklim di negara-negara berkembang Asia hanyalah janji kosong?

Penulis: Mengdi Yu dan Christophe Nedubil, Universitas Fudan

Banyak ekonomi Asia yang sedang berkembang membutuhkan miliaran pembiayaan pembangunan untuk memenuhi target iklim dan pertumbuhan ekonomi. Negara-negara maju telah berulang kali berkomitmen untuk mendukung transisi hijau tetapi selalu gagal memenuhi harapan. Negara-negara maju berkomitmen untuk memobilisasi US$100 miliar setiap tahun pada tahun 2020 untuk mendukung aksi iklim di negara-negara berkembang, tetapi jauh dari harapan.

Indonesia, misalnya, membutuhkan pembiayaan sekitar US$281 miliar dari 2018 hingga 2030 – atau sekitar 22 miliar dolar AS setiap tahun – untuk mencapai Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional dan mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 43,20 persen dengan Dukungan internasional.

Beberapa ekonomi Asia, termasuk Indonesia dan Vietnam, sedang menegosiasikan Kemitraan Transisi Energi Adil (JETP). JETP Indonesia memasukkan $10 miliar dalam komitmen sektor publik dari anggota Grup Mitra Internasional dan pemain lain seperti Uni Eropa, Amerika Serikat, Jepang, Kanada, Denmark, Prancis, Jerman, Italia, Norwegia, dan Inggris. Ini juga mencakup komitmen untuk memobilisasi tambahan $10 miliar dalam pembiayaan swasta. Tetapi hanya mengandalkan janji-janji tersebut menimbulkan risiko bagi kemajuan iklim dan pembangunan nasional karena ketidakpastian dan tanda-tanda kemunduran oleh negara-negara maju.

Indonesia dan negara berkembang Asia lainnya perlu mengenali tantangan yang terkait dengan percepatan implementasi komitmen pendanaan iklim.

Pembiayaan iklim publik dan swasta sulit dilakukan secara internasional. Pembiayaan iklim semacam itu seringkali tidak memiliki komitmen kedaulatan yang spesifik dan bergantung pada analisis pengembalian risiko dari investasi sektor swasta. Hal ini kontras dengan pendekatan China yang menggabungkan pembiayaan publik dan “komersial” melalui bank politik dan badan usaha milik negara.

Bahkan dengan pembiayaan iklim internasional melalui JETP, pembiayaan proyek energi hijau berskala besar menjadi tantangan karena meningkatnya risiko valuta asing. Hal ini membatasi kemampuan lembaga keuangan lokal untuk menyediakan pinjaman jangka panjang. Sulit untuk mendapatkan jaminan negara, yang diperlukan untuk mencela proyek-proyek besar, karena risiko utang negara. Dominasi badan usaha milik negara di pasar energi sebagian besar negara berkembang Asia juga membatasi partisipasi investor swasta dalam proyek pembangkit listrik dan jaringan listrik.

READ  Xi menyerukan perdagangan bebas dan terbuka pada Pertemuan Pemimpin Ekonomi APEC - Xinhua

Terakhir, dukungan pembiayaan dalam negeri untuk transisi energi mengalami kemunduran karena kekhawatiran keamanan energi di tengah kenaikan harga energi. Hal ini menyebabkan peningkatan produksi batu bara di Indonesia dan mundurnya komitmen untuk tidak ada batu bara baru di negara-negara seperti Pakistan.

Negara berkembang Asia dapat mempertimbangkan strategi untuk mengatasi tantangan ini, seperti memperkuat komitmen, mengurangi risiko investasi, meningkatkan mekanisme pasar, dan bekerja sama dengan mitra regional.

Untuk mempercepat transisi ke energi hijau, ekonomi berkembang dapat memperkuat komitmen kebijakan dan peraturan. Investor berwawasan hijau – termasuk lembaga pembiayaan pembangunan – tidak dapat secara andal menyediakan pembiayaan untuk konversi batu bara sementara dukungan politik untuk batu bara tidak berkurang. Ini disorot di Proyek Juni 2023 Panduan Aliansi Finansial Glasgow untuk Penghapusan Batubara yang Dikelola Net Zero di Wilayah Asia Pasifik. Panduan tersebut menyatakan bahwa kunci untuk menarik pembiayaan hijau dan transisi batubara adalah untuk memastikan “kredibilitas transisi energi yang relevan serta komitmen dan rencana penghapusan batubara”.

Kemitraan perubahan iklim yang ada dengan organisasi multilateral atau negara bilateral – seperti kemitraan Indonesia dengan Norwegia – dapat membantu memperkuat institusi lokal dan membangun kapasitas.

Strategi lain untuk ekonomi berkembang adalah meningkatkan kerja sama antara mitra keuangan domestik dan negara donor utama untuk memitigasi risiko investasi. Hal ini dapat dicapai melalui dukungan lindung nilai mata uang dan instrumen penjaminan untuk menarik investor swasta. Diskusi baru-baru ini di New Global Finance Compact Summit di Paris menggarisbawahi pentingnya Mekanisme pembiayaan yang inovatif.

Pengembangan mekanisme pembiayaan inovatif dapat mempertimbangkan Klasifikasi Keuangan Berkelanjutan ASEAN dengan Sistem Lampu Lalu Lintas yang Mendukung Penghentian Batubara dan Kerangka Keuangan Berkelanjutan Indonesia yang baru. Hal ini akan membantu membangun pengalaman Bank Indonesia sebelumnya dalam menerbitkan obligasi hijau.

READ  Menuju konservasi alam yang lebih adil dan efektif yang dipimpin oleh masyarakat adat dan komunitas lokal – ceritanya

Mekanisme pasar juga harus ditingkatkan untuk menarik investor swasta di seluruh rantai pasokan energi hijau. Memberikan insentif pajak untuk proyek energi hijau, mempercepat negosiasi perjanjian pembelian energi hijau dan memastikan pembayaran prioritas untuk penyediaan listrik hijau dapat menarik investasi swasta ini. Mendorong investasi transisi hijau di badan usaha milik negara melalui kemitraan internasional juga dapat bermanfaat Alat pembiayaan hijau.

Negara berkembang juga harus mencari kerja sama dengan mitra regional seperti China dan Korea Selatan untuk mendapatkan pembiayaan tambahan untuk proyek energi terbarukan. Meningkatkan investasi China di luar negeri Proyek energi hijau dan pembangkit listrik tenaga air – Selain upayanya untuk “menghijaukan” Inisiatif Sabuk dan Jalan – telah menjadikannya mitra regional yang penting.

Kemitraan antara China dan Indonesia, yang didukung oleh International Green Development Alliance of the Belt and Road Initiative dan Institut Indonesia untuk Reformasi Layanan Dasar, dapat mempercepat investasi hijau China di Indonesia. Korea Selatan adalah negara lain Mitra regional yang menjanjikan dalam Kerjasama Iklim dengan komitmennya untuk mendukung Dana Iklim Hijau dalam menyediakan total US$30,3 miliar untuk proyek-proyek iklim di negara-negara mitra.

Berhasil mempercepat penghijauan sistem energi di ekonomi Asia yang sedang berkembang membutuhkan kemauan yang besar dan pengambilan risiko untuk mengatasi kendala keuangan dan politik serta pertimbangan transisi yang penting.

Mengdi Yu adalah peneliti tamu di Center for Green Finance and Development di Fudan University.

Christophe Nedobel adalah Associate Professor dan Direktur Center for Green Finance and Development di Universitas Fudan.