POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah gula membuat anak menjadi hiperaktif atau hanya mitos?

Benarkah terlalu banyak makan gula menyebabkan hiperaktif pada anak?

Para orang tua telah lama menyalahkan perilaku anak-anak mereka yang “memantul” karena mengonsumsi terlalu banyak gula, namun para ahli mengatakan hal tersebut tidak benar. “Adalah mitos bahwa gula menyebabkan hiperaktif,” kata Mark Wohlreich, MD, profesor emeritus pediatri perkembangan dan perilaku di Pusat Ilmu Kesehatan Universitas Oklahoma. Namun, dia mengakui, “Keyakinan ini masih kuat.” …Terkadang sangat sulit untuk mengubah kesan yang sudah mendarah daging tentang apa yang memengaruhi perilaku.

Wolraich melakukan penelitian pada tahun 1990-an yang menyangkal gagasan bahwa gula menyebabkan gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktivitas (ADHD) pada anak-anak. Uji coba ini mencakup uji coba acak dan tersamar ganda yang menemukan bahwa gula atau pemanis buatan aspartam tidak memengaruhi perilaku atau fungsi kognitif pada anak-anak yang orang tuanya mengidentifikasi mereka sebagai anak yang “sensitif terhadap gula” dan memiliki energi tinggi, dibandingkan dengan anak yang berperilaku “normal”. , bahkan saat makan gula. Melebihi asupan tingkat makanan khas.

“Itu sudah sangat final,” kata Wollreich.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Disebutkan juga bahwa gula tidak membuat anak menjadi hiperaktif“Penelitian tidak mendukung pandangan umum bahwa ADHD disebabkan oleh terlalu banyak makan gula, terlalu banyak menonton TV, pola asuh orang tua, atau faktor sosial dan lingkungan seperti kemiskinan atau disorganisasi keluarga,” katanya.

Orang tua mungkin terus mengasosiasikan hal ini karena anak cenderung menjadi terlalu bersemangat saat acara tertentu – pesta ulang tahun, misalnya – jika menunya berisi makanan tinggi gula, seperti es krim, kue ulang tahun, dan tas kado.

Woolrich juga mengatakan, “Anak-anak cenderung makan banyak gula selama liburan, ketika ada hal lain yang membuat mereka bersemangat.” “Jadi mereka tampak menjadi hiperaktif ketika makan banyak makanan manis.”

READ  NASA sedang berupaya mengambil sampel asteroid berusia 4,5 miliar tahun dari wadahnya

Bagaimana awal mula keyakinan ini?

Beberapa ahli menelusuri asal-usulnya hingga tahun 1973, ketika ditemukan oleh ahli alergi Benjamin Feingold Hiperaktif terkait pada anak-anak Untuk memakan pewarna makanan buatan. Ekstra. Pengawet; Dan SalisilatIni adalah zat yang ditemukan pada tumbuhan dan makanan, dan juga digunakan dalam banyak obat, seperti aspirin. Dia juga menulis sebuah buku terkenal tentang masalah ini.

Meskipun gula bukan salah satu nutrisi yang dikritik Feingold, banyak orang tua yang keliru mengaitkannya, karena gula dalam jumlah besar berhubungan dengan makanan yang mengandung pewarna dan bahan tambahan lainnya.

Dalam beberapa tahun terakhir, studi Beberapa pewarna sintetis, termasuk Merah No. 3, telah dikaitkan dengan hiperaktif dan masalah perilaku lainnya pada anak-anak. 2021 laporan Kantor Penilaian Bahaya Kesehatan Lingkungan California menyimpulkan bahwa beberapa anak yang mengonsumsi pewarna makanan menunjukkan efek kesehatan ini, meskipun sensitivitas anak terhadap pewarna tersebut berbeda-beda.

Apa yang harus Anda ketahui

Meski gula dikecualikan dalam hal ini, bukan berarti anak-anak boleh memakannya sembarangan, para ahli memperingatkan.

“Gula tidak dapat dibenarkan sebagai dampak buruk lainnya terhadap kesehatan,” kata Donald Hensrud, M.D., asisten profesor nutrisi dan pengobatan pencegahan di Mayo Clinic College of Medicine. “Ini memberikan kalori ekstra dan menambah berat badan, yang berkontribusi terhadap obesitas dan kemungkinan penyakit jantung di kemudian hari. Ini dapat menyebabkan gigi berlubang.

Lantas, apa pesan utama untuk orang tua? “Saya tidak menyarankan memberi anak-anak terlalu banyak gula,” kata Woolrich. “Gula bisa menjadi faktor negatif dalam pola makan seimbang karena rasanya yang sangat menarik. Namun gula tidak memiliki nilai gizi yang tinggi. Jadi mengonsumsi banyak makanan manis yang rendah nutrisi penting lainnya bukanlah ide yang baik, tapi bukan karena itu Aktivitas berlebihan.

READ  Tonton 4 peluncuran rudal di webcast gratis Kamis, 4 Agustus