POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah China membangun pangkalan militer di Kamboja? | Asia | Pandangan mendalam tentang berita dari seluruh benua | DW

Pekan lalu, pekerjaan pembangunan kembali dengan bantuan hibah dimulai di Pangkalan Angkatan Laut Ream di Kamboja di Laut Cina Selatan.

Selama upacara peletakan batu pertama, duta besar Beijing untuk Kamboja, Wang Wentian, mengatakan kerja sama militer Tiongkok-Kamboja adalah “pilar kuat” dari “kemitraan yang solid”.

Selama beberapa tahun, para analis dan pejabat pemerintah AS telah membunyikan alarm tentang kemungkinan kehadiran militer China di Pangkalan Angkatan Laut Ream, yang membentang di Teluk Thailand dari Kamboja selatan.

Penggunaan pangkalan tersebut dapat memperluas jangkauan angkatan laut China di Laut China Selatan yang diperebutkan dengan panas, serta meningkatkan persaingan antara Amerika Serikat dan China di wilayah tersebut.

Sebelum upacara peletakan batu pertama, a Washington Post Sebuah laporan yang tidak disebutkan namanya mengutip “pejabat Barat” yang mengatakan bahwa Phnom Penh akan memberi China akses “eksklusif” ke bagian-bagian pangkalan angkatan laut dan mungkin mengizinkan Beijing untuk mengerahkan pasukannya di sana.

Phnom Penh secara konsisten membantah laporan bahwa mereka akan mengizinkan masuknya pasukan China, yang akan melanggar ketentuan dalam konstitusi Kamboja yang melarang pangkalan militer asing.

Dalam dialog keamanan di Singapura pekan lalu, Menteri Pertahanan Kamboja Te Banh mengatakan China tidak akan memiliki akses eksklusif dan hanya membantu membangun kembali pangkalan tersebut. Ban mengatakan bahwa pangkalan itu “sedang dimodernisasi dan dikembangkan sesuai dengan persyaratan Kamboja.”

Menteri Pertahanan Kamboja Te Banh (kedua dari kanan) membantah memberi China akses “eksklusif” ke pangkalan itu.

Bagaimana basis ditingkatkan?

Masih belum jelas persis fasilitas apa yang telah dibangun China di Ream, tetapi fasilitas itu “sederhana,” menurut Carl Thayer, pakar keamanan Asia Tenggara di Universitas New South Wales di Australia.

READ  WHO memperingatkan varian 'Omicron' dari Covid menimbulkan risiko global yang 'sangat tinggi'

Dilaporkan termasuk pos komando baru, ruang pertemuan dan makan, serta pusat medis. Dermaga kering, ramp, dan dua tempat berlabuh baru juga akan dibangun. Ada laporan bahwa pengerukan akan dilakukan untuk memungkinkan kapal yang lebih besar berlabuh tetapi masih belum jelas seberapa dalam ini.

Secara total, area untuk renovasi pangkalan China adalah sekitar 0,3 kilometer persegi (0,1 mil persegi), kata Thayer kepada DW.

Colin Koh, peneliti di S. Rajaratnam School of International Studies di Singapura, mengatakan kepada DW.

Gregory Pauling, direktur Program Asia Tenggara di Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS), mencatat bahwa mencapai Ream tidak berarti bahwa angkatan laut China secara geografis lebih dekat ke Selat Malaka, jalur pelayaran internasional utama, karena China sudah memiliki fasilitas militer yang dibangun di Laut Cina Selatan.

“Tapi itu akan meningkatkan kemampuan China untuk memantau dan mengumpulkan intelijen di sekitar Teluk Thailand dan bahkan di Samudra Hindia bagian timur,” kata Pauling kepada DW.

China saat ini memiliki satu pangkalan angkatan laut asing di Djibouti, yang terletak di Afrika Timur.

Foto udara Pangkalan Angkatan Laut Ream

Pekerjaan renovasi yang didanai oleh China sedang berlangsung di area seluas kurang dari setengah kilometer persegi dari pangkalan

Kamboja semakin dekat dengan China

Ada beberapa laporan dalam beberapa tahun terakhir tentang kemungkinan kehadiran pasukan China di Kamboja.

Pada tahun 2019, . dirilis Jurnal Wall Street Ada laporan tentang dugaan kesepakatan rahasia untuk memungkinkan pasukan China ditempatkan di Pangkalan Angkatan Laut Ream. Pada tahun yang sama, proyek pengembangan pariwisata yang dibangun China di provinsi Koh Kong, Kamboja, menimbulkan kecurigaan bahwa militer China dapat menggunakan landasan pacu bandara dan pelabuhan laut dalam.

READ  Dalam perjalanan Asia, Biden mengatakan dia akan bersedia menggunakan kekuatan untuk membela Taiwan

Hubungan antara Kamboja dan Amerika Serikat juga telah tegang, dengan hubungan dengan Beijing yang berkembang. Phnom Penh menolak tawaran AS untuk membantu mendanai pembangunan kembali Pangkalan Angkatan Laut Ream. Kamboja secara sepihak menangguhkan operasi militer gabungan dengan Amerika Serikat pada awal 2017 dan sebagai gantinya mulai melakukan pengeboran dengan Tentara Pembebasan Rakyat China.

Soval Iyer, rekan dekan dan asisten profesor di Sekolah Manajemen Global Thunderbird Arizona State University, mengatakan kepada DW bahwa pemerintah Kamboja sekarang terlalu dalam dengan Beijing sehingga dapat berbalik arah. China adalah investor terbesar Kamboja dan sekutu geopolitik utamanya.

“Mereka membuat kesepakatan bertahun-tahun yang lalu. Mereka membutuhkan dukungan China untuk tetap berkuasa. Itu adalah harga daging yang harus dibayar.”

Bagaimana ekspansi China akan mempengaruhi kawasan ini?

Dampak pada keamanan regional tergantung pada bagaimana China menggunakan fasilitas itu, kata Hunter Marston, seorang analis hubungan internasional di Australian National University.

Jika menyangkut “operasi pemaksaan” atau mengesampingkan militer lain yang beroperasi di wilayah tersebut, “itu akan mengakibatkan zona maritim Asia Tenggara menjadi lebih dari wilayah yang diperebutkan daripada kehadiran militer yang tumpang tindih dan bersaing,” kata Marston kepada DW.

Yang paling terpukul adalah Vietnam, yang telah terlibat dalam perselisihan yang memanas dengan China selama beberapa dekade atas wilayah di Laut China Selatan. Perang terakhir yang dilakukan China melawan Vietnam adalah pada 1980-an.

Hanoi tetap sangat curiga dengan niat Beijing. Hanoi mungkin melihat kehadiran militer China di Kamboja selatan, yang berbatasan dengan Vietnam, sebagai pengepungan oleh Beijing.

“Ini menempatkan Vietnam dalam situasi dua atau bahkan tiga front di mana ia harus menghadapi kehadiran militer China tidak hanya di sepanjang perbatasan utara dan di Laut China Selatan, tetapi juga di perbatasan barat dayanya,” kata Alexander Fofeng, seorang profesor di Institut Teknologi Massachusetts. Daniel K Inouye Pusat Studi Keamanan Asia Pasifik di Honolulu, Hawaii.

READ  Infeksi Omicron memuncak empat kali lebih tinggi daripada varian lainnya, menyoroti perlunya suntikan booster, dan vaksinasi campuran

Pemerintah lain di Asia Tenggara bungkam soal pembangunan RIAM. Namun, kehadiran militer China yang meluas kemungkinan akan menimbulkan kekhawatiran.

“Dengan Pangkalan Angkatan Laut Ream di dekat keributan hampir di Asia Tenggara bagian tengah, kehadiran China yang lebih besar akan menyebabkan kepanikan di beberapa ibu kota,” kata Natalie Sambi, direktur eksekutif Verve Research, sebuah wadah pemikir untuk urusan sipil dan militer di Asia Tenggara. . Hubungan.

Indonesia, misalnya, sudah mengkhawatirkan serangan maritim China ke zona ekonomi eksklusif (ZEE) maritimnya. “Tetapi prospek pelanggaran perairan yang lebih sering, jika tidak lebih kuat, kemungkinan akan memaksa pemerintah untuk memikirkan kembali pendekatannya,” kata Sambi kepada DW.

Semua ini akan mendorong Kamboja ke orbit Beijing, kata Pauling dari Pusat Studi Strategis dan Internasional. Vietnam dan Thailand bisa melayang lebih jauh ke orbit Amerika Serikat. Dia menambahkan bahwa negara-negara lain kemungkinan akan menunggu dan melihat.

Diedit oleh: Wesley Rahn