POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang kita ketahui tentang peningkatan penyakit pernafasan di Tiongkok?

Apa yang kita ketahui tentang peningkatan penyakit pernafasan di Tiongkok?

SHANGHAI, 1 Desember (Reuters) – Permintaan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk memberikan lebih banyak informasi mengenai peningkatan kelompok penyakit pernapasan dan pneumonia di kalangan anak-anak di Tiongkok telah menarik perhatian global.

Organisasi Kesehatan Dunia kemudian mengatakan otoritas kesehatan belum menemukan patogen yang tidak biasa atau baru, dan para dokter serta peneliti kesehatan masyarakat mengatakan tidak ada bukti adanya peringatan internasional.

Namun pihak berwenang di Taiwan minggu ini menyarankan orang lanjut usia, anak-anak, dan mereka yang memiliki sistem kekebalan tubuh lemah untuk menghindari perjalanan ke Tiongkok.

Inilah yang kita ketahui tentang peningkatan angka penyakit ini di negara dengan jumlah penduduk terbesar kedua di dunia sejauh ini, dan mengapa para ahli berpendapat bahwa kita tidak perlu panik.

Apa yang terjadi di Bumi?

Meningkatnya penyakit pernafasan terjadi ketika Tiongkok bersiap menghadapi musim dingin penuh pertama sejak pembatasan ketat COVID-19 dicabut pada bulan Desember tahun lalu.

Lonjakan kasus penyakit ini menjadi sorotan ketika Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) meminta informasi lebih lanjut kepada Tiongkok pekan lalu, dengan mengutip laporan Program Pengawasan Penyakit Berkembang (ProMED) mengenai kelompok pneumonia yang tidak terdiagnosis pada anak-anak.

Beberapa pengguna media sosial juga memposting foto anak-anak yang menerima infus di rumah sakit, sementara media di kota-kota seperti Xi’an di barat laut memposting video rumah sakit yang penuh sesak, meningkatkan kekhawatiran tentang potensi tekanan pada sistem layanan kesehatan.

Seberapa besar peningkatan ini?

Komisi Kesehatan Nasional mengatakan dalam konferensi pers pada 13 November bahwa ada peningkatan kasus penyakit pernapasan, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

READ  China bukan SpaceX, itu mungkin sumber kecelakaan roket di bulan

“Otoritas kesehatan Tiongkok telah menyarankan bahwa jumlah kasus yang mereka pantau saat ini tidak lebih besar dari puncak pada musim dingin terakhir sebelum pandemi Covid-19,” kata Organisasi Kesehatan Dunia di Tiongkok kepada Reuters melalui email.

Apa saja patogen yang umum?

Data menunjukkan peningkatan ini terkait dengan pencabutan pembatasan COVID-19 ditambah dengan penyebaran patogen yang diketahui seperti Mycoplasma pneumoniae, infeksi bakteri umum yang menyerang anak-anak dan telah menyebar sejak bulan Mei.

Virus influenza, virus pernapasan syncytial (RSV) dan adenovirus telah beredar sejak Oktober.

Apakah Mycoplasma pneumoniae menjadi perhatian utama?

Salah satu kekhawatiran mengenai peningkatan penyakit pernapasan adalah Mycoplasma pneumoniae, yang juga meningkat di negara-negara lain.

Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis COVID-19 di Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu bahwa pneumonia mikoplasma bukanlah penyakit yang harus dilaporkan ke WHO dan telah meningkat selama dua bulan terakhir tetapi sekarang tampaknya sudah menurun.

“Kami menelusuri masalah ini melalui jaringan klinis kami dan bekerja sama dengan dokter di Tiongkok untuk lebih memahami resistensi antibiotik, yang merupakan masalah di seluruh dunia, terutama di kawasan Pasifik Barat dan Asia Tenggara,” katanya.

Rajib Dasgupta, ahli epidemiologi dan profesor kesehatan masyarakat di Universitas Jawaharlal Nehru di New Delhi, mengatakan kepada Reuters bahwa dalam beberapa kasus mungkin ada komplikasi serius dari infeksi yang disebabkan oleh Mycoplasma pneumoniae, namun kebanyakan orang akan sembuh tanpa antibiotik.

Mengapa para ahli tidak peduli?

Para dokter di Tiongkok dan para ahli di luar negeri tidak terlalu khawatir dengan situasi di Tiongkok, mengingat banyak negara lain yang mengalami peningkatan penyakit pernapasan serupa setelah melonggarkan langkah-langkah epidemi.

READ  Apakah beban ringan sama baiknya dengan beban berat untuk berolahraga?

“Kasus-kasus yang kami lihat bukanlah hal yang aneh saat ini, karena batuk, pilek, dan demamnya masih sama, dan hal baiknya adalah penyakit ini dapat diobati,” kata Cécile Brion, kepala bagian pediatri di Raffles. Grup Medis Beijing.

Van Kerkhove mengatakan peningkatan kasus sudah diperkirakan.

“Kami melihat, secara umum, peningkatan kasus infeksi pernafasan di seluruh dunia. Kami cenderung melihat peningkatan jumlah anak-anak karena mereka adalah anak-anak usia sekolah, dan di belahan bumi utara kita sudah berada pada musim gugur. Kami memasuki bulan-bulan musim dingin,” katanya.

Andrew Silver melaporkan; Diedit oleh Myung Kim dan Miral Fahmy

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru