POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa itu tangan alpukat? Cedera saat memotong alpukat terus meningkat.

Bagi pecinta alpukat, ini adalah waktu yang berbahaya.

Ribuan orang melukai tangan dan jari mereka setiap tahun saat memotong alpukat, dan penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar cedera ini terjadi pada bulan April hingga Juli. Ahli bedah tangan sering sekali melihat cedera ini sehingga mereka menamainya: tangan alpukat.

Cedera tersebut biasanya terjadi ketika seseorang memegang buah alpukat di satu tangan dan memegang pisau tajam di tangan lainnya. Jika pisau tergelincir atau seseorang kehilangan pegangan pada alpukat saat memotongnya, pisau tersebut dapat melukai telapak tangan atau jarinya. Tidak jarang orang mengalami pemotongan saraf dan tendon. Dalam beberapa kasus, orang menusuk tangan mereka sendiri sambil menggunakan ujung pisau untuk mengeluarkan bijinya.

“Saya telah merawat orang-orang yang jarinya terluka saat memotong alpukat,” kata Eric Wagner, ahli bedah tangan dan asisten profesor bedah ortopedi di Emory University di Atlanta. “Potongan alpukat tampaknya tidak berbahaya, namun kami telah melihat beberapa cedera yang cukup parah akibat potongan tersebut. Sejauh ini, sebagian besar cedera yang saya lihat berasal dari cedera alpukat.

Wagner dan rekan-rekannya menemui begitu banyak pasien yang memerlukan operasi tangan karena luka pisau akibat alpukat pada tahun 2020 menerbitkan sebuah penelitian Yang meneliti sejauh mana fenomena ini secara nasional. Mereka menemukan bahwa antara tahun 1998 dan 2017, lebih dari 50.000 orang di Amerika Serikat pergi ke ruang gawat darurat untuk mencari pengobatan untuk penyakit yang berhubungan dengan alpukat. Luka pisau.

Yang lebih mengejutkan lagi adalah kejadian cedera ini meningkat tajam dari waktu ke waktu. Dalam periode empat tahun dari tahun 1998 hingga 2002, hanya dilaporkan 3.143 kasus yang memerlukan kunjungan ruang gawat darurat. Namun antara tahun 2013 dan 2017, angka tersebut meningkat secara dramatis, dengan 27.059 kasus darurat dilaporkan – peningkatan hampir sembilan kali lipat. Wagner mengatakan tingkat infeksi ini tampaknya meningkat karena ia telah melihat lebih banyak kasus dalam lima tahun terakhir dibandingkan sebelumnya.

READ  Para ilmuwan meningkatkan umur panjang dalam sel dengan peretasan yang memperpanjang hidup: ScienceAlert

Semakin populernya buah alpukat

Lonjakan infeksi ini mencerminkan meningkatnya popularitas alpukat. Menurut pemerintah federal, rata-rata orang Amerika mengonsumsi sekitar 1,5 pon alpukat per tahun pada tahun 1989, namun pada tahun 2017, rata-rata konsumsi meningkat menjadi sekitar 7,5 pon alpukat per tahun.

di dalam diam Para peneliti, yang menerbitkan dalam American Journal of Health Behavior, menemukan bahwa sekitar 2% dari semua infeksi terkait produk konsumen yang dilaporkan ke pemerintah federal berasal dari potongan alpukat.

Matthew E berkata: “Kedengarannya tidak banyak, tapi ini terjadi pada 1 dari 50 cedera pisau,” kata Dr. Rossheim, penulis utama studi tersebut dan profesor di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas North Texas Health Sciences. Pusat di Fort Worth. “Jumlah kunjungan ke unit gawat darurat yang terkait dengan cedera akibat pemotongan alpukat sungguh mengejutkan.”

Tangan alpukat bukan hanya fenomena Amerika. Penelitian telah mendokumentasikan kasus-kasus di sejumlah negara lain, termasuk Inggris, Swedia, Swiss Dan Irlandia.

Di Amerika Serikat, Wagner dan rekan-rekannya menemukan bahwa sebagian besar cedera terjadi pada wanita berusia antara 23 dan 39 tahun, dan cedera tersebut biasanya terjadi pada tangan kiri mereka, kemungkinan besar karena tangan tersebut digunakan untuk memegang alpukat. Sambil memotongnya. Sekitar setengah dari orang yang terkena dampak mengalami luka di telapak tangan mereka. Setengah lainnya menderita luka robek di jari-jari mereka, yang paling sering terjadi adalah jari telunjuk (34% kasus), diikuti ibu jari (19% kasus) dan jari manis (17% kasus).

Sebagian besar infeksi terjadi pada akhir pekan dari bulan April hingga Juli. Wagner menduga hal ini terjadi karena orang-orang lebih sering memasak, memanggang, dan berkumpul di luar untuk acara sosial ketika cuaca hangat, dan orang-orang mungkin menjadi kurang berhati-hati dibandingkan biasanya.

READ  Lautan besar telah ditemukan di bawah kerak bumi yang mengandung lebih banyak air daripada di permukaan

“Banyak orang yang saya lihat sedang berada di acara keluarga ketika hal ini terjadi dan melibatkan alkohol,” katanya.

Cara memotong alpukat dengan aman

Alpukat kaya akan serat, lemak sehat, potasium, serta vitamin dan mineral lainnya. Ini adalah salah satu buah paling bergizi yang bisa Anda makan (ya, secara teknis ini adalah buah). Namun menghentikannya tidak berarti mempertaruhkan perjalanan ke ruang gawat darurat. Nah, berikut cara memotong buah alpukat yang aman:

(Video: Hyojong Kim/The Washington Post)

  • Letakkan alpukat di atas talenan, gunakan tangan nondominan Anda untuk menahannya.
  • Dengan menggunakan tangan dominan Anda, pegang pisau sejajar dengan talenan dan dengan hati-hati potong alpukat menjadi dua memanjang di sekitar bijinya, putar buah di sekitar pisau.
  • Pegang alpukat di tangan Anda dan buat gerakan memutar untuk memisahkan bagiannya.
  • Pegang separuh lubang dengan tangan nondominan Anda. Tekan perlahan untuk membantu memisahkan lubang dari daging dan gunakan sendok untuk menyendoknya dengan tangan Anda yang lain. Atau coba metode “popping”: Letakkan ibu jari Anda di sisi kulit, tepat di belakang lubang, dan dorong lubang menjauhi Anda.
  • Tempatkan setengah buah alpukat, dengan sisi kulit menghadap ke bawah Di atas talenan. Pegang sisi alpukat dengan satu tangan, potong dari atas ke bawah, pastikan bilah pisau tegak lurus dengan talenan. Sekarang ulangi dengan separuh alpukat lainnya.
  • Gunakan sendok atau jari Anda untuk mengupas kulit setiap seperempat buah alpukat. (Jika alpukat sudah cukup matang, Anda bisa langsung mengupasnya hingga mengupas kulitnya dengan jari atau sendok.)

Jika Anda ingin lebih aman, pertimbangkan untuk menggunakan pisau mentega daripada pisau tajam. Namun yang terpenting, jangan memotong alpukat sambil memegangnya di telapak tangan Anda, kata Wagner, ahli bedah tangan Emory.

READ  “Saya kesulitan bernapas” :: WRAL.com

Dia menambahkan: “Ini tidak masuk akal karena jika pisaunya tergelincir, ibu jari atau jari telunjuknya akan terpotong.”

Kedua, selalu ingat untuk memotong jauh Dari tangan atau jari Anda agar tidak berada pada jalur mata pisau jika pisau atau alpukat tergelincir.

Wagner mengatakan dia suka membuat guacamole buatan sendiri, tetapi melihat begitu banyak cedera membuatnya sangat berhati-hati dalam memotong alpukatnya. “Memotong buah alpukat pasti membutuhkan waktu lebih lama dibandingkan sebelum saya menjadi ahli bedah,” ujarnya.

Wagner menambahkan istrinya, seorang ahli bedah ortopedi, juga mengubah pendekatannya.

Dia menambahkan: “Saya menceritakan begitu banyak cerita horor tentang orang-orang yang memotong jari mereka sehingga dia sangat berhati-hati.”

Apakah Anda memiliki pertanyaan tentang makan sehat? surel laboratorium [email protected] Kami mungkin menjawab pertanyaan Anda di kolom mendatang.