POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa itu G20, siapa anggotanya, dan apa yang terjadi pada pertemuan puncaknya?

Apa itu G20, siapa anggotanya, dan apa yang terjadi pada pertemuan puncaknya?

Dan pada pertemuan puncak pada akhir tahun 2022, Biden mengumumkan bahwa Amerika Serikat akan mendukung keanggotaan di Uni Afrika, sebuah blok yang terdiri dari lima puluh lima negara di Afrika. Anggota G20 lainnya, termasuk Tiongkok dan Prancis, sebelumnya telah menyatakan dukungannya. Perdana Menteri India Narendra Modi Dia berkata Keanggotaan Uni Afrika akan menjadi agenda KTT tahun 2023. Jika disetujui, Uni Afrika akan menjadi anggota baru pertama kelompok tersebut sejak didirikan.

Setiap tahun, para pemimpin negara-negara G20 bertemu untuk membahas masalah ekonomi dan keuangan serta mengoordinasikan kebijakan mengenai beberapa isu lain yang menjadi kepentingan bersama. Contohnya adalah ketika G20 membahas cara mengatasi masalah rahasia pembangkit listrik tenaga nuklir Iran Pada pertemuan puncak tahun 2009, ketika forum tersebut membahas bagaimana mengelola… Gencatan senjata parsial Di Suriah saat KTT tahun 2017. G20 bukanlah lembaga permanen yang mempunyai kantor pusat, kantor atau karyawan. Sebaliknya, kepemimpinannya dirotasi setiap tahun di antara para anggotanya, keputusannya diambil melalui konsensus, dan pelaksanaan agendanya bergantung pada kemauan politik masing-masing negara.

Apa pentingnya G20?

Secara keseluruhan, negara-negara G20 mewakili sekitar 80 persen output perekonomian global, sekitar 75 persen ekspor dunia, dan sekitar 60 persen populasi dunia. Angka-angka ini relatif stabil sementara angkanya tetap Kelompok Tujuh G-7, sebuah kelompok kecil yang terdiri dari negara-negara demokrasi maju, telah menyusut karena negara-negara berkembang yang lebih besar menguasai perekonomian global secara proporsional.

G-20 didirikan pada tahun 1999, setelah krisis keuangan Asia, untuk menyatukan para menteri keuangan dan gubernur bank sentral dari dua puluh negara maju dan berkembang terbesar di dunia. Satu dekade kemudian, pada puncak krisis ekonomi global, G-20 ditingkatkan menjadi Kepala Negara dan Pemerintahan. Banyak ahli memuji G20 karena mengambil tindakan cepat. Stuart Patrick, mantan rekan CFR, mengatakan kepada kelompok tersebut “Hal ini menyelamatkan sistem keuangan global dari kejatuhanPada tahun 2008 dan 2009, negara-negara G-20 setuju untuk mengeluarkan dana senilai $4 triliun untuk menghidupkan kembali perekonomian mereka, menolak hambatan perdagangan, dan menerapkan reformasi sistem keuangan yang luas.

Sejak saat itu, menurut banyak pengamat, G-20 telah berjuang untuk mencapai keberhasilan serupa dalam mengoordinasikan kebijakan moneter dan fiskal, mencapai pertumbuhan yang lebih tinggi, dan memberantas korupsi dan penghindaran pajak. Analis geopolitik Ian Bremer dan Nouriel Roubini Dia berdebat bertentangan dengan kepentingan G20, dengan mengatakan bahwa dunia “Kelompok Nol” (Group of Zero) justru akan muncul – dunia yang negara-negaranya bertindak sendiri atau membentuk koalisi ad hoc untuk memajukan kepentingan mereka. Pada tahun 2021, Ketua CFR Haass dan rekan seniornya Charles A. Kupchan ke Penyelarasan kekuasaan yang baruMenuduh bahwa KTT G-20 “bergerak masuk dan keluar” sering kali terhambat karena “tawar-menawar mengenai data yang rinci, namun sering kali tidak disuarakan”.

READ  Indonesia sedang mempertimbangkan rencana untuk mengenakan pajak atas perdagangan cryptocurrency

Namun para ahli berpendapat bahwa keanggotaan G20 masih lebih mewakili keseimbangan kekuatan internasional saat ini dibandingkan blok negara-negara yang dibentuk sebelumnya, seperti G7. Beberapa negara demokrasi yang sedang berkembang, termasuk Brasil, India, dan Indonesia, tergabung dalam G20, begitu pula negara otoriter berpengaruh lainnya, seperti Tiongkok, Rusia, dan Arab Saudi. (Keanggotaan Rusia di G7 ditangguhkan tanpa batas waktu pada tahun 2014 setelah aneksasi wilayah Krimea Ukraina.) Oleh karena itu, Patrick menggambarkan peningkatan G20 pada tahun 2008 sebagai eskalasi yang berbahaya. Sebuah momen penting dalam tata kelola global Dia berpendapat bahwa kelompok itu Forum yang paling tepat Untuk menghadapi tantangan pandemi Covid-19.

Apa agendanya?

Pada awalnya G-20 fokus pada kebijakan makroekonomi secara luas, namun kini cakupannya semakin luas. KTT tahun 2016 yang diadakan di Hangzhou, Tiongkok, membuka cakrawala baru ketika Presiden AS Barack Obama dan Presiden Tiongkok Xi Jinping secara resmi mengumumkan bahwa negara mereka telah bergabung dalam Perjanjian Iklim Paris.

Koordinasi ekonomi dan keuangan tetap menjadi inti agenda setiap pertemuan puncak, namun isu-isu seperti masa depan dunia kerja, perubahan iklim, dan kesehatan global juga selalu menjadi hal yang penting. Agenda yang lebih luas menjadi lebih umum pada dekade setelah krisis keuangan global, ketika G-20 berhasil mengalihkan perhatiannya lebih dari sekadar menangani krisis ekonomi yang akut. Namun pada pertemuan puncak baru-baru ini, negara-negara kesulitan mencapai konsensus terpadu – sebuah ciri khas dari konferensi-konferensi sebelumnya – karena kepentingan negara-negara berpendapatan tinggi dan rendah terus berbeda.

Pandemi COVID-19 telah menjadi ujian besar bagi kelompok tersebut, yang dikritik oleh Patrick karena gagal bergerak melampaui “politik nasional yang tidak terkoordinasi”. Namun negara-negara G20 menyetujui hal tersebut Penangguhan pembayaran utang hutang kepada mereka oleh beberapa negara termiskin di dunia, yang memberikan bantuan miliaran dolar.

Meskipun perubahan iklim telah menjadi fokus pertemuan puncak baru-baru ini, pertemuan tersebut membuahkan hasil Hanya sedikit komitmen konkrit Tentang kasus ini. Pada KTT Roma tahun 2021, negara-negara sepakat untuk mengekang virus ini Emisi metana Mereka mengakhiri pembiayaan publik untuk sebagian besar pembangkit listrik tenaga batu bara baru di luar negeri, namun mereka tidak mengatakan apa pun mengenai pengurangan penggunaan batu bara di dalam negeri. (Tiongkok, penghasil emisi terbesar di dunia, mengizinkan lebih banyak pembangkit listrik tenaga batu bara domestik pada tahun 2022 dibandingkan tahun-tahun lainnya sejak tahun 2015.) Pada pertemuan tahun 2022, Indonesia setuju untuk menutup pembangkit listrik tenaga batu bara dengan imbalan pendanaan sebesar $20 miliar dari negara-negara berpenghasilan tinggi, termasuk Amerika Serikat. Namun hingga tahun 2023, pihaknya masih membangun pembangkit listrik tenaga batu bara.

Sebagai tuan rumah tahun 2023, India sedang menyusun agenda mengenai isu-isu yang dihadapi negara-negara berpenghasilan rendah di wilayah Selatan Dunia (Global South). Faktor-faktor ini mencakup tingkat utang yang tinggi, tingkat inflasi yang terus-menerus tinggi, devaluasi mata uang lokal, kerawanan pangan, dan peningkatan kejadian cuaca ekstrem yang terkait dengan perubahan iklim. Namun, para analis memperkirakan perpecahan akibat invasi Rusia ke Ukraina akan terus memecah belah kelompok tersebut. Tak satu pun dari pertemuan tingkat menteri sebelum KTT para pemimpin G20 menghasilkan pernyataan bersama, yang sebelum perang merupakan elemen penting dari pertemuan tersebut. Dengan absennya Presiden Rusia Vladimir Putin pada KTT tahun 2022 di Indonesia, para pemimpin mengeluarkan deklarasi bersama yang mengutuk “agresi Federasi Rusia terhadap Ukraina.” Dan pada Agustus 2023, Putin mengatakan dia akan melewatkan pertemuan puncak itu lagi.

READ  Indonesia meningkatkan fleksibilitas fiskal menjelang pemilu

Apa poin utama dari perdebatan tersebut?

Ketegangan geopolitik, yang meningkat karena invasi Rusia ke Ukraina, dan juga dipicu oleh persaingan strategis antara Tiongkok dan Amerika Serikat, semakin mengancam kerja sama. Di Amerika Serikat, upaya legislatif bipartisan bertujuan untuk mencapai hal ini Merampas Rusia dari tempatnya di Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) dan lembaga internasional lainnya. Partisipasi Rusia dalam G20 telah menjadi kontroversial, dengan beberapa negara Barat berusaha untuk mengecualikan Moskow, meskipun para anggotanya, termasuk Tiongkok dan Brazil, menentang gagasan ini.

Anggota G20 juga mungkin menghadapi perbedaan pendapat mengenai cara mengatasi guncangan ekonomi yang secara tidak proporsional berdampak pada negara-negara berkembang. Krisis energi akibat perang di Ukraina menyebabkan kelangkaan pangan dan tingginya harga energi, serta tekanan inflasi yang menimbulkan krisis energi. Dolar AS lebih kuat Dengan mengorbankan depresiasi mata uang di negara-negara berkembang. Akibatnya, semakin banyak negara yang beralih ke pemberi pinjaman internasional untuk mendapatkan dana talangan; Lebih dari seratus negara telah meminta bantuan darurat dari Organisasi Kesehatan Dunia Dana Moneter Internasional Sejak awal epidemi. Pinjaman Dana Moneter Internasional untuk negara-negara bermasalah Angka ini mencapai rekor tertinggi senilai $140 miliar pada tahun 2022. G20 menyajikan kerangka kerja penanganan utang bersama sebelum pertemuan puncaknya pada tahun 2020, namun hanya empat negara – Chad, Ethiopia, Ghana, dan Zambia – yang meminta keringanan utang berdasarkan kerangka tersebut. Para ahli menyalahkan perpecahan di antara negara-negara pemberi pinjaman. “Tidak ada kerangka koordinasi kreditor resmi yang dapat berhasil jika para kreditor resmi tidak mempunyai cukup kesamaan untuk bekerja sama,” Brad W. Setser, peneliti senior di Council on Foreign Relations buku Maret 2023. “Kerangka Umum hanya ada pada nama saja.” Pemberi Pinjaman Internasional Sekarang Pertimbangkan metodenya Untuk memperbaiki bingkai.

Komitmen jangka panjang Grup untuk Sistem internasional berdasarkan prinsip-prinsip Organisasi Perdagangan Dunia Langkah-langkah untuk mengurangi tarif dan hambatan perdagangan lainnya dalam beberapa tahun terakhir telah berbenturan dengan meningkatnya persaingan ekonomi antara negara-negara besar. Presiden Trump melancarkan perang dagang multi-front yang melibatkan banyak anggota G20, memberlakukan serangkaian tarif terhadap Tiongkok yang sebagian besar telah ditinggalkan oleh pemerintahan Biden. Biden juga mengambil langkah-langkah lain yang bertujuan untuk “mengurangi risiko” perekonomian AS dibandingkan dengan perekonomian Tiongkok. Pada Agustus 2022, ia menandatangani CHIP & SCIENCE Act, yang mendorong kembalinya manufaktur teknologi tinggi ke Amerika Serikat. Tindakan ini diikuti dengan kontrol ekspor yang ketat yang membatasi kemampuan Tiongkok untuk membeli chip tertentu yang dibuat di mana pun di dunia dengan masukan dari Amerika, dan memberlakukan pembatasan ketat terhadap ekspor. Sistem inspeksi eksternal Melarang beberapa investasi AS di sektor teknologi Tiongkok yang sensitif.

READ  Impor minyak sawit: Impor minyak sawit India naik pada bulan September ke level tertinggi satu tahun 1,2 juta T-trader

Masih ada perselisihan di dalam kelompok tersebut mengenai perubahan iklim. Dilaporkan China, India, Rusia dan Arab Saudi Perjanjian itu dicegah tentang penghapusan bertahap penggunaan subsidi batu bara dan bahan bakar fosil pada pertemuan para menteri lingkungan hidup pada bulan Juli 2021. Setelah invasi ke Ukraina, Jerman dan negara-negara G20 lainnya melakukan hal yang sama Dia melanggar janjinya sebelumnya Hentikan pendanaan proyek bahan bakar fosil di luar negeri.

Apa yang terjadi di sela-sela KTT?

Beberapa ahli menekankan fleksibilitas G20 dibandingkan dengan lembaga multilateral lainnya, dan mencatat bahwa hal ini dapat membantu mengubah tatanan geopolitik yang terkadang kaku. Fleksibilitas ini juga berlaku pada KTT itu sendiri, dimana pertemuan bilateral antara kepala negara dan pemerintahan sering kali berfokus pada isu-isu di luar agenda resmi.

Pertemuan bilateral ini, baik yang direncanakan atau dilakukan secara dadakan, sering kali menjadi berita utama karena risiko diplomatiknya. Di Hamburg, Jerman, pada tahun 2017, Trump bertemu dengan Putin untuk pertama kalinya, dan mereka mengadakan beberapa pertemuan, masing-masing berlangsung beberapa jam. mengangkat kekhawatiran Di antara sekutu Amerika Serikat dalam Kelompok Dua Puluh. Tahun berikutnya, KTT G-20 kembali dibayangi oleh pertemuan bilateral, kali ini antara Trump dan Presiden Tiongkok Xi Jinping. Kedua pemimpin sepakat untuk menunda kenaikan tarif.

KTT Bali tahun 2022 menjadi tuan rumah pertemuan tatap muka pertama antara Biden dan Xi sejak terpilihnya Biden pada tahun 2020. Meskipun kedua pemimpin tidak menyetujui tindakan nyata apa pun, mereka berkomitmen untuk menjaga jalur komunikasi diplomatik tetap terbuka.

Banyak ahli menekankan dampak intrinsik dari hubungan pribadi antar pemimpin terhadap penciptaan kebijakan luar negeri. Dengan mempertemukan begitu banyak pemimpin, KTT G-20 memberikan peluang langka untuk mengembangkan hubungan tersebut dan membentuk kembali hubungan bilateral.

Artikel ini diterbitkan ulang dari Dewan Hubungan Luar Negeri. Membaca Artikel asli.