POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa arti usulan penanaman kelapa sawit dalam skala besar bagi lingkungan dan ekonomi India?

Apa arti usulan penanaman kelapa sawit dalam skala besar bagi lingkungan dan ekonomi India?

Minyak sawit murah, serbaguna dan sebagian besar diimpor. Sekarang, pemerintah memiliki rencana ambisius untuk memproduksi tanaman ini dalam skala besar

Dalam pidato Hari Kemerdekaannya, Perdana Menteri mengumumkan rencana untuk mendukung pertumbuhan minyak sawit di India. Tiga hari kemudian, Kabinet setuju untuk membelanjakan Rs 11.040 crore selama lima tahun untuk Misi Minyak Goreng Nasional – Minyak Sawit, berdasarkan argumen bahwa India perlu mengurangi ketergantungannya pada minyak nabati impor. Sejak itu, ada banyak perdebatan tentang apakah ini baik untuk lingkungan atau tidak. Diskusi ini sebagian besar dibingkai di bawah judul “lingkungan versus pembangunan”, dan banyak detail berharga dibuang dengan mengorbankan wacana logis.

Tidak ada yang baru dalam kelapa sawit. Seperti yang dijelaskan Jonathan Robbins dalam bukunya, Kelapa sawit: sejarah global, tanaman itu dibudidayakan di Afrika Barat dan mencapai pasar dunia dengan perdagangan budak Atlantik lima abad yang lalu. Budak menggunakannya untuk makanan yang sangat dibutuhkan dan untuk menghilangkan rasa sakit dari memar yang terkumpul selama perjalanan hukuman. Pedagang budak menggunakannya untuk menambah kilau pada kulit orang yang menjualnya sebagai budak dengan harga lebih tinggi. Ketika negara-negara Eropa menemukan keampuhannya, ia telah beralih dari produk mewah ke alternatif yang lebih murah untuk hal-hal seperti lemak dalam sabun dan sebagai minyak goreng.

Negara penghasil minyak sawit utama. Peta tidak dalam skala | Sumber gambar: NMOOP

Seiring waktu, permintaan melebihi pasokan, dan pasar menuntut lebih banyak produksi. Hal ini sulit dilakukan di Afrika Barat, di mana pohon kelapa sawit besar cenderung lebih tersebar luas. Ini tidak terjadi ketika pohon yang sama diangkut ke Asia Tenggara. Dalam kondisi hutan hujan tropis yang sekarang disebut Malaysia dan Indonesia, negara-negara kolonial menemukan bahwa pohon-pohon tumbuh lebih pendek. Karena tenaga kerja dapat dipaksa menjadi kerja paksa atau dikontrak, biaya overhead rendah, dan bisnis berkembang. Ini tetap menjadi pokok perdagangan bahkan setelah kemerdekaan kedua negara, dan berkembang lebih jauh ketika Bank Dunia menganjurkan penggunaan minyak kelapa sawit sebagai jalan menuju kemakmuran.

pasar terkepung

Menurut Departemen Pertanian AS, dunia akan memproduksi sekitar 76,5 juta ton minyak sawit pada tahun 2021, 58% di antaranya akan diproduksi di Indonesia, dan 26% di Malaysia. Tidak ada negara lain yang memproduksi bahkan 5% dari pasokan dunia.

Minyak sawit murah dan serbaguna. Ini ditemukan dalam segala hal mulai dari lipstik hingga es krim. Bagi orang India, penggunaan utamanya adalah sebagai minyak goreng. Kami adalah importir minyak sawit terbesar di dunia, mengungguli China, Uni Eropa, Pakistan, Bangladesh dan Amerika Serikat, lebih dari 90% minyak sawit yang kami impor digunakan untuk memasak, menggantikan berbagai jenis benih minyak, dan memiliki tumbuh hampir 10 kali lipat dalam 20 tahun terakhir. Dan untuk mengatasi tagihan impor yang besar, pemerintah seharusnya mengambangkan skema ini.

Impor minyak sawit setiap tahun

Impor minyak sawit setiap tahun

Tapi sekali lagi, ini bukan hal baru. Kementerian Pertanian meluncurkan Program Pengembangan Kelapa Sawit pada tahun 1991-1992. Itu telah bertahan dalam satu atau lain bentuk sejak itu. Misi Bibit Minyak dan Kelapa Sawit Nasional dimulai pada tahun 2012, sebagai bagian dari Rencana Lima Tahun Kedua Belas (2012-17), dan mengidentifikasi dua juta hektar lahan pertanian di mana kelapa sawit dapat ditanam. Insentif diperkenalkan, seperti insentif yang saat ini diusulkan di bawah skema terbaru. Pada April 2017, Kementerian Pertanian menaikkan tarif subsidi untuk budidaya, pemeliharaan, tumpang sari, dan sumur dalam rangka mendorong budidaya kelapa sawit. Banyak negara yang diidentifikasi di bawah skema tersebut berasal dari Timur Laut, yang juga disorot dalam skema saat ini. Bahkan Kepulauan Andaman dan Nicobar melihat budidaya kelapa sawit oleh pemerintah Kerala pada 1970-an.

pertumbuhan nol

Tetapi perlu dicatat bahwa area budidaya sebagian besar tetap tidak berubah. Menurut USDA, area tersebut adalah 80.000 hektar pada tahun pasar 2012-13. Diperkirakan akan mencapai 80.000 hektar pada 2021-22, yang merupakan perubahan signifikan dalam zero fat. India menempati urutan ke-17 dalam hal produksi, sekitar 2.00.000 ton per tahun, kurang dari 0,5% dari apa yang dihasilkan Indonesia – produsen minyak sawit terbesar.

Kelapa sawit di Kaligiri, Andhra Pradesh

Kelapa sawit di Kaligiri, Andhra Pradesh | Sumber gambar: K. RAVIKUMAR

Akankah lebih banyak dukungan benar-benar membuat perbedaan? Apakah petani India mendapat manfaat dari budidaya kelapa sawit? Apakah itu menguntungkan ekonomi India? Apakah cocok untuk lingkungan?

Mungkin tempat untuk mengajukan pertanyaan ini adalah Andhra Pradesh, yang memproduksi hampir 90% minyak sawit India. Dan di sini sejumlah orang yang mulai bercocok tanam mulai kembali ke kelapa. Alasan utamanya adalah karena palem – sebagai tanaman besar yang tumbuh cepat – membutuhkan banyak air. Curah hujan tahunan rata-rata untuk Indonesia dan Malaysia lebih dari 2500 mm. Curah hujan tahunan rata-rata di India hanya lebih dari 1.000 mm. Kebutuhan air tidak dapat dipenuhi oleh hujan saja, dan membutuhkan sistem irigasi. Ini, pada gilirannya, berarti peningkatan tekanan pada sumber air, terutama air tanah, yang mengarah pada penurunan permukaan air tanah.

Pemerintah mengharapkan perluasan produksi kelapa sawit terjadi di lahan pertanian yang ada, menggantikan tanaman lain, atau – karena tanaman tersebut membutuhkan tiga hingga empat tahun untuk matang – tumpangsari. Lebih dari separuh petani India bergantung sepenuhnya pada pertanian tadah hujan, tanpa kemungkinan irigasi. Singkatnya, skema ini bukan untuk mereka. Bahkan, pemain utama dalam produksi minyak sawit di India adalah pemain dari perusahaan seperti Ruchi Soya milik Patanjali, 3F Oil Palm Agrotech dan Godrej Agrovet.

Harga dukungan

Namun, satu hal yang baru. Ini adalah kutipan kelayakan untuk tanaman untuk melindungi produsen dari fluktuasi pasar. Hal ini menimbulkan pertanyaan: mengapa pemerintah, sering dikatakan, mempertimbangkan kembali harga dukungan minimum untuk bahan pokok, dan menjamin keuntungan hanya untuk komoditas itu, serta dari pajak yang mungkin dibayarkan oleh petani lain. Harga kelayakan dapat berarti bahwa mereka yang melakukan budidaya kelapa sawit, yang dipimpin oleh perusahaan pertanian besar (bahkan jika mereka membeli dari petani kecil), akan menerima subsidi dalam mendirikan perkebunan serta dalam menjual hasil mereka. Apakah ini masuk akal untuk tanaman yang paling cocok untuk negara-negara dengan curah hujan paling banyak, dan yang membutuhkan pasokan air yang terjamin untuk tumbuh? Ingat, kota seperti Chennai hampir kehabisan air belum lama ini.

Budidaya di Distrik Khammam di Telangana

Budidaya di Kecamatan Khammam di Telangana | Sumber gambar: GN RAO

Ini membawa kita kembali ke pertanyaan mengapa begitu banyak minyak sawit yang diimpor. Perlu diingat bahwa sebagian besar ini digunakan dalam memasak. Bukan berarti India tidak memiliki bentuk lain dari minyak nabati, atau bahwa kami tidak memasaknya sebelum peningkatan tiba-tiba dalam impor minyak sawit selama dua dekade terakhir. Faktanya adalah bahwa minyak sawit telah menggantikan bentuk lain dari minyak nabati, dan ini memiliki dampak yang lebih besar pada ekonomi, yang seringkali tidak terlihat.

Dalam bukunya, Meskipun negara, M. Rajshekhar menunjukkan penurunan dan peningkatan konsumsi minyak sawit di India secara tiba-tiba. Pada tahun 2002 sekitar 40%, kemudian turun menjadi hanya di bawah 25% dari semua minyak nabati yang dikonsumsi pada tahun 2005-2006. Pada tahun 2009, telah meningkat menjadi lebih dari 40%, mencapai sekitar 50% pada tahun 2014. Pada periode yang sama, antara 2001-02 dan 2014-2015, konsumsi minyak kacang tanah menurun dari 15% dari total minyak nabati yang dikonsumsi menjadi sekitar 1%. . Rajshekhar membandingkan ini dengan bagaimana bea masuk, yang sekitar 70% untuk minyak sawit mentah dan 90% untuk minyak sawit olahan pada tahun 2002, telah turun menjadi nol untuk minyak sawit mentah, dan hanya sekitar 10% untuk minyak sawit olahan pada tahun 2008. Dia mengutip Asosiasi Ekstraksi Pelarut di India (SEA), yang mewakili produsen minyak India, untuk menunjukkan bahwa penurunan bea masuk telah menggeser keseimbangan yang mendukung impor, dan bahwa minyak nabati yang diimpor naik dari sekitar 3% dari minyak nabati yang dikonsumsi oleh orang India. Pada tahun 1992-93 menjadi 75%.

Ketika dukungan terbaru untuk membantu budidaya kelapa sawit diumumkan pada Hari Kemerdekaan, KLHS menyatakan bahwa kebijakan tersebut seharusnya juga diperluas ke bibit minyak lainnya. Tanpa itu, kata mereka, tidak mungkin mengubah ketergantungan India pada minyak nabati.

biaya lisensi

Yang benar adalah bahwa orang India telah beralih ke minyak kelapa sawit bukan karena beberapa pilihan bagus tetapi hanya karena harganya menjadi murah. Bagi kebanyakan orang yang memasak makanannya dengan minyak kelapa sawit atau campurannya, kandungannya tidak terlalu berpengaruh. Ini hanya minyak sayur untuk mereka. Keserbagunaan minyak inilah yang memungkinkan kita untuk menggunakannya sebagai pengganti minyak jenis lain. Namun rendahnya harga minyak sawit secara inheren terkait dengan kondisi Asia Tenggara. Penebangan besar-besaran hutan tua, kondisi kerja yang kejam sering meniru hari-hari kolonial, dan tingkat curah hujan yang tinggi memungkinkan harga menjadi sangat rendah. Kondisi India berbeda, sehingga negara mensubsidi produksi dan pembelian minyak untuk menciptakan ilusi bahwa itu murah. Dengan demikian, kita menghancurkan industri dan mata pencaharian mereka yang bekerja di industri lain, seperti minyak kacang tanah, dan kita menghancurkan industri lokal yang ada yang membutuhkan begitu banyak waktu dan usaha untuk membangunnya.

Buah sawit dalam minyak segar

Tidak ada yang datang secara gratis, dan dengan turunnya harga minyak sawit impor, yang tertinggal adalah perusakan habitat besar-besaran yang mengancam kelangsungan hidup hampir 200 spesies. Kita bisa mengabaikan kabut asap yang secara berkala menyelimuti sebagian Malaysia dan Singapura dari pembakaran hutan. Sama seperti pedagang budak yang dapat mengabaikan kemanusiaan budak yang memoles kulit mereka dengan minyak kelapa sawit untuk menjualnya demi keuntungan, kita mengabaikan kerugian ekosistem Asia Tenggara dari minyak murah yang diimpor oleh dunia.

Terlepas dari hal lain, dalam upaya untuk meniru titik harga ini di India, kami akan mengambil biaya yang menghancurkan dari air yang semakin menipis. Kita mungkin bisa membeli minyak goreng sedikit lebih murah, selama kita mengabaikan harga yang harus dibayar negara dalam hal air, lingkungan dan hilangnya mata pencaharian.

Penulis adalah editor Asia Selatan dari The Third Pole, sebuah situs web tentang lingkungan dan perubahan iklim.

READ  Indonesia, Australia perkuat kerjasama untuk memfasilitasi pemulihan ekonomi | Ilmuwan