POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa arti transfer Memphis Depay Barcelona untuk klausul pembelian kembali Manchester United

Memphis Depay akhirnya membuat keputusan tentang masa depannya setelah ia menyelesaikan kepindahannya ke Barcelona di jendela transfer musim panas.

Pemain berusia 27 tahun itu menjadi agen bebas ketika kontraknya dengan Lyon berakhir pada akhir musim setelah empat tahun fantastis bermain di Prancis.

Memphis Itu dijual ke Lyon lagi pada Januari 2017 setelah hanya 18 bulan masuk Manchester United Dimana ia gagal memantapkan dirinya sebagai pemain kunci di tim utama.

Striker Belanda hanya mencetak dua gol dalam 33 penampilan untuk klub dan dikritik oleh mantan asisten pelatih Ryan Giggs karena sikapnya yang buruk, dan oleh Wayne Rooney karena dilatih di Rolls-Royce.

United dengan enggan menjual mantan striker Eindhoven empat tahun lalu ketika menjadi jelas bahwa dia tidak cocok untuk klub, tetapi mereka telah memasukkan klausul pembelian kembali dalam kepindahannya ke Lyon jika mereka ingin memberinya kesempatan kedua.

Namun, kemungkinan itu sekarang berakhir karena klausul pembelian kembali berakhir setelah kesepakatan Memphis dengan Lyon berakhir, yang berarti transfer di masa depan sekarang akan bergantung pada negosiasi dengan Barcelona.

Klub juga bersikeras pada klausul pembelian kembali dalam kontrak Real Sociedad dengan Adnan Januzaj, setelah melakukan hal yang sama dengan Sean Goss ketika ia pindah ke Queens Park Rangers pada jendela transfer Januari 2017.

Berbicara pekan lalu, pemain internasional Belanda Matthijs de Ligt menjelaskan bagaimana kegagalan Memphis di Old Trafford membantu membentuknya menjadi pemain seperti sekarang ini.

“Memphis telah melalui banyak hal dalam karirnya,” kata bek Juventus. wanita.

“Piala Dunia 2014, di mana Belanda finis ketiga, adalah pengalaman luar biasa baginya.

READ  Stefanus A. Smith menyebut kelemahan pertahanan Giannis Antetokounmpo dan Bucks

Tetapi orang-orang lupa bahwa dia juga pernah bermain untuk Manchester United. Di sanalah dia belajar apa yang dibutuhkan dalam sepak bola tingkat tinggi.

“Dia sekarang meneruskan pengalaman itu kepada para pemain muda di tim kami.

“Dia akan berkata kepada mereka di kamp, ​​’Ayo, ayo, itulah level sepakbola yang sebenarnya, Anda cari tahu tentang apa itu’.”

Sangat menyenangkan memiliki dia di tim – bukan hanya karena kualitas yang dia bawa di lapangan, tetapi karena dia pria yang sangat baik.”