POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa arti RCEP bagi Indonesia?

Apa arti RCEP bagi Indonesia?

Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) akan mulai berlaku pada 1 Januari 2022, setelah mencapai kuorum yang diperlukan. Sampai hari ini, 11 negara telah meratifikasi RCEP: Brunei, Kamboja, Laos, Thailand, Vietnam, Singapura dan semua penandatangan non-ASEAN (Australia, China, Jepang, Korea Selatan dan Selandia Baru). Untuk Korea Selatan, RCEP akan berlaku efektif pada 1 Februari. Namun, Indonesia belum meratifikasi perjanjian tersebut.

RCEP adalah blok ekonomi terbesar di dunia. Bahkan tanpa India, negara-negara dalam RCEP menyumbang 30 persen dari populasi dunia, 29 persen dari PDB global, 27 persen dari perdagangan dunia dan 29 persen dari investasi asing langsung. Sebagai perbandingan, Kemitraan Trans-Pasifik (atau TPP) tanpa Amerika Serikat (sekarang disebut CPTPP) hanya menyumbang 7 persen dari populasi dunia, 13 persen dari PDB global, 15 persen perdagangan, dan 20 persen investasi asing langsung.

Hal yang baik tentang RCEP adalah bahwa meskipun tidak menganjurkan liberalisasi pada tingkat, ruang lingkup atau kedalaman komitmen yang sama seperti CTPP, dampaknya terhadap ekonomi negara-negara anggota, dan memang pada ekonomi global, akan signifikan. RCEP akan merangsang rantai pasokan di kawasan dengan mempertimbangkan perbedaan kondisi politik dan tingkat pembangunan di negara-negara anggota.

Secara makro, RCEP akan mempengaruhi perekonomian Indonesia dalam beberapa hal, terutama ekspor, impor, dan investasi. Dari sisi perdagangan, diperkirakan RCEP akan memberikan kontribusi sekitar 1 miliar dolar AS terhadap surplus perdagangan Indonesia pada tahun 2040. Dari sisi investasi, akan meningkatkan arus investasi ke Indonesia sebesar 1,7 miliar dolar. Secara keseluruhan, kesepakatan tersebut akan meningkatkan PDB Indonesia sebesar 0,07% pada tahun 2040 (Kementerian Perdagangan dan Kementerian Keuangan, 2020). Ini adalah manfaat potensial yang hanya dapat direalisasikan setelah menjadi efektif. Jadi, hal pertama yang ditekankan di sini adalah bahwa Indonesia harus mensertifikasi RCEP untuk menikmati manfaatnya secara penuh.

READ  Siapa yang memenangkan perang mobil di Asia Tenggara? - Diplomat

Perusahaan di Indonesia akan mendapat manfaat dari RCEP setidaknya dalam tiga cara: tarif yang lebih rendah untuk ekspor mereka, akses yang lebih baik ke input yang lebih murah atau berkualitas lebih baik untuk membuat produk mereka dan lingkungan bisnis yang lebih terbuka dan transparan untuk perdagangan barang dan jasa, investasi dan pergerakan orang. Di bawah RCEP, perusahaan akan memiliki lingkungan bisnis yang menawarkan lebih banyak untuk memfasilitasi perdagangan dan investasi regional.

Untuk meningkatkan manfaat bergabung dengan RCEP, Indonesia setidaknya harus melakukan dua hal: Pertama, pemerintah perlu menerjemahkan komitmen yang dibuat di bawah RCEP ke dalam kebijakan dan peraturan daerah. Itu harus konsisten dengan kewajiban dalam perjanjian sehingga perusahaan dapat beroperasi dalam lingkungan yang stabil, pasti dan dapat diprediksi. (Indonesia harus menghindari mengeluarkan kebijakan, peraturan, dan pernyataan resmi yang bertentangan, karena ini hanya akan menciptakan ketidakpastian pasar.)

Kedua, perjanjian perdagangan dan/atau investasi preferensial hanya akan berhasil jika Indonesia memperbaiki peraturan dan prosedur ekspor, impor, dan investasinya. Dalam perdagangan barang, untuk menikmati tarif preferensial yang ditawarkan dalam RCEP, misalnya, Indonesia harus menyederhanakan prosedur untuk mendapatkan sertifikat asal. Selain itu, pemerintah dan asosiasi bisnis akan bertanggung jawab untuk memberikan informasi kepada publik dan mendidik bisnis dan publik tentang aturan ini dan cara mendapatkannya.

Juga, di RCEP, anggota setuju untuk mengadopsi “daftar negatif” dalam layanan dan investasi yang merinci tingkat batas tertentu untuk saham asing di sektor yang terdaftar; Semua sektor lain terbuka untuk investasi asing. Indonesia perlu mengembangkan daftar tersebut, membuatnya transparan dan memperbaruinya secara berkala. Lingkungan bisnis dan investasi yang lebih baik akan menciptakan peluang investasi yang lebih baik bagi perusahaan yang beroperasi di Indonesia, terutama bagi usaha kecil dan menengah – baik dalam hal menarik investasi (inward investment) maupun dalam melakukan investasi (outside investment).

READ  Blinken tiba di Inggris dalam perjalanan untuk lebih mengembangkan strategi Indo-Pasifik

Meskipun kami mengakui manfaat RCEP, ada kekhawatiran serius, terutama persaingan ketat dari China. Namun, saya tidak mengharapkan adanya pukulan besar bagi industri padat karya di Indonesia dari penerapan RCEP karena industri ini sudah harus beradaptasi dengan persaingan internasional. Padahal, FTA ASEAN-China sudah berlaku sejak Januari 2010.

Sekarang, mari kita lihat apa yang dikatakan data kepada kita. Pada tahun 2020, Indonesia mengimpor barang senilai $40 miliar dari China. Mesin listrik dan elektronik menyumbang setengah dari impor; Besi dan baja, senyawa yang menyusun sebagian besar sisanya. Produk padat karya, seperti alas kaki dan pakaian, saat ini hanya menyumbang 12 persen dari impor dari China dan bagian ini telah menurun (sebagai bagian kecil dari total impor dari China) dalam beberapa tahun terakhir.

Oleh karena itu, untuk industri padat karya di Indonesia, persaingan sekarang bukan terutama dari Cina, tetapi dari Vietnam dan Pakistan, dan belakangan ini juga dari Bangladesh dan Maroko.

Ini sebagian karena biaya per unit tenaga kerja di Cina telah meningkat sejak awal tahun 2000-an.

Antara tahun 2000 dan 2019, biaya per unit tenaga kerja di China tumbuh sebesar 87 persen, hampir dua kali lipat hanya dalam satu dekade. China telah menyusul Amerika Serikat dalam hal arus masuk FDI. Pada tahun 2020, ia menerima arus masuk investasi asing langsung terbesar dengan total $ 163 miliar. Tetapi alasan mengapa perusahaan seperti Apple dan Foxconn berinvestasi di China berkaitan dengan kuantitas dan kualitas insinyur dan pekerja terampil di China, bukan biaya tenaga kerja yang lebih rendah. Faktanya, 20 perusahaan China terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar sebagian besar berada di sektor jasa: Tencent, Alibaba, dan ICBC.

READ  Memastikan masa depan Indonesia yang lebih inklusif melalui teknologi digital

Secara keseluruhan, hal yang penting untuk diingat adalah bahwa persaingan global memang ada, dengan atau tanpa RCEP. Hal terbaik yang dapat dilakukan Indonesia untuk memenangkan persaingan adalah “bukan dengan melindungi produsen atau pekerjanya”, tetapi untuk menyediakan lingkungan yang memungkinkan bagi perusahaan untuk tumbuh dan berkembang sambil mempersiapkan para profesional dan pekerja Indonesia dengan keterampilan teknis khusus dan kecerdasan digital yang dibutuhkan pasar, sehingga mereka siap memasuki pasar tenaga kerja atau menjadi wirausahawan dan lebih mobile lintas industri dan lintas negara.

Ditulis oleh Lili Yan Eng, Penasihat Utama, Kawasan Asia Tenggara, Institut Riset Ekonomi ASEAN dan Asia Timur