POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa arti dari penjualan teknologi bagi para eksekutif yang meminjam dari saham mereka?

Apa arti dari penjualan teknologi bagi para eksekutif yang meminjam dari saham mereka?

  • Untuk pendiri teknologi yang kekurangan uang tunai tetapi kaya akan saham, pinjaman tidak perlu dipikirkan lagi – kecuali jika saham Anda turun.
  • Klien harus menawarkan lebih banyak jaminan atau mengambil risiko penjualan saham secara paksa untuk memuaskan pemberi pinjaman.
  • Delapan orang di perusahaan yang terkena dampak penjualan berjanji untuk memberikan lebih dari 10% saham mereka.

Bagi pengusaha teknologi yang kaya akan saham tetapi miskin uang, pinjaman bukanlah hal yang sulit. Lebih murah untuk membiayai gaya hidup Anda – atau kapal pesiar mewah – dengan mengambil pinjaman berbunga rendah menggunakan saham sebagai jaminan daripada dengan menjual saham Anda, yang menimbulkan


keuntungan modal

Pajak menghilangkan keuntungan pasar di masa depan.

Tetapi 2022 tidak baik untuk saham teknologi, dengan gangguan rantai pasokan, proyeksi kenaikan suku bunga, dan krisis Rusia-Ukraina. Itu Indeks Teknologi Nasdaq 100 Ini turun 22% sejak awal tahun, yang hanya Maret.

Ketika saham yang dijaminkan turun, mereka menarik perhatian bank-bank yang memiliki pinjaman jutaan dolar terhadap mereka.

Bank memberikan kesempatan kepada nasabah untuk memperbaiki kekurangan agunan dengan menggadaikan aset lain, termasuk surat berharga lainnya, uang tunai, atau bahkan seni dan real estat. Tetapi jika mereka gagal membayar pinjaman mereka, pemberi pinjaman dapat mengeluarkan margin call dan memicu penjualan saham secara paksa, yang dapat mendorong harga lebih rendah lagi.

Harga saham Peleton turun lebih dari 80% dalam 12 bulan terakhir, yang menyebabkan masalah bagi John Foley, mantan CEO yang mengambil pinjaman dari Goldman Sachs untuk 20% sahamnya. Goldman sedang berdiskusi dengan Foley, yang mengundurkan diri sebagai CEO pada awal Februari, tentang menambahkan jaminan atau memperpanjang jangka waktu pembayaran, seseorang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Insider. Perwakilan untuk Foley dan Goldman Sachs menolak berkomentar.

READ  India dan Uni Eropa menandatangani perjanjian kerja sama di bidang komputasi kinerja tinggi dan teknologi kuantum | berita terbaru india

Foley bukan satu-satunya yang berpotensi terkena air panas. Orang dalam menganalisis data proxy yang dikirimkan ke Securities and Exchange Commission untuk mengidentifikasi delapan eksekutif teknologi yang sukses penjualan yang menjanjikan lebih dari 10% saham mereka untuk mengamankan pinjaman pribadi.

Misalnya, Julie Wainwright, CEO TheRealReal, telah menjanjikan 1,7 juta saham, saat ini bernilai sekitar $10,7 juta, untuk mengamankan utang pribadi. Pasar penjualan kembali barang mewah memulai debutnya di Nasdaq pada 2019, dan stoknya turun 40% sejak awal tahun.

Jared Isakman, CEO miliarder perusahaan pemrosesan pembayaran Shift4, memiliki pinjaman marjinal untuk 10 juta saham dengan Goldman Sachs. Saham tersebut saat ini bernilai $ 498 juta.

Romeo Power, pembuat baterai mobil listrik, telah diluncurkan ke publik


Tukang ledeng

Pada Januari 2021, saham turun 61% sepanjang tahun ini. Michael Patterson, pendirinya, menggunakan sahamnya sebagai jaminan untuk “real estat perumahan pribadi,” menurut pernyataan agensi terbaru.

Tak satu pun dari orang dalam yang disebutkan di atas telah menyatakan bahwa mereka harus menjual saham karena permintaan margin dengan Komisi Sekuritas dan Bursa.

Juru bicara Foley dan perusahaan komputasi awan Fastly, yang didirikan oleh Artur Bergmann, menolak mengomentari pertanyaan Insider tentang pinjaman tersebut, termasuk apakah eksekutif harus menambahkan lebih banyak jaminan. Seorang perwakilan untuk Shift4 mengatakan kepada Insider bahwa Isaacman tidak diberikan margin call oleh pemberi pinjamannya Goldman Sachs, dia juga tidak diminta untuk memberikan jaminan tambahan.

Perwakilan dari enam perusahaan yang dipimpin lainnya yang mengetahui masalah ini tidak menanggapi pertanyaan Orang Dalam tepat waktu untuk dipublikasikan.

Melakukan saham datang dengan risiko. Misalnya, pada tahun 2012, setelah saham Green Mountain Coffee Roasters jatuh, presiden perusahaan, Robert Stiller, Saya harus menjual 5 juta saham karena margin call Dari Deutsche Bank. Dulu Dia diberhentikan dari posisi Ketua Dewan Direksi Untuk menjual saham selama pemadaman.

READ  Raksasa teknologi mulai menyadari augmented reality

Beberapa perusahaan memiliki kebijakan untuk mengurangi risiko ini dan melindungi investor lain. Kekuatan Romeo kebijakan perdagangan saham Ini menyatakan bahwa hutang Patterson tidak dapat melebihi 10% dari nilai pasar wajar agunan, dengan menggunakan harga penutupan rata-rata dari 10 hari penutupan sebelumnya. Seorang perwakilan untuk Romeo Power tidak menanggapi pertanyaan Orang Dalam apakah Patterson harus membayar sebagian dari pinjaman untuk mematuhi kebijakan ini.

Elon Musk, orang terkaya di dunia, menggunakan 36% sahamnya di Tesla – 88,3 juta saham – untuk mengamankan pinjaman pribadi. Tapi itu mungkin tidak akan terpengaruh oleh penurunan 34% perusahaan sejak 1 Januari yang telah memiliki fasilitas kredit selama bertahun-tahun, dan saham Tesla naik secara signifikan.

Panggilan margin adalah pilihan terakhir bagi bank

Bank enggan menggunakan margin call atau penjualan paksa, yang harus dilaporkan ke Securities and Exchange Commission dan merupakan cara yang pasti untuk menjembatani pelanggan. Tak satu pun dari eksekutif yang disebutkan di atas telah melaporkan dipaksa untuk menjual saham karena margin call.

Seorang eksekutif senior di bank swasta mengatakan kepada Insider bahwa properti klien yang digadaikan dipantau sehingga klien dapat menambahkan agunan tambahan sebelum nilai sekuritas mencapai margin. Dalam kasus eksekutif ini, jika nilai agunan turun di bawah 70% dari nilai pinjaman, bank menghubungi nasabah jika belum melakukannya, yang cukup sering terjadi.

“Tujuannya adalah untuk mendapatkan agunan yang berlebihan. Saya tidak pernah ingin menjual kepada klien,” kata eksekutif yang tidak mau disebutkan namanya agar dapat berbicara dengan bebas.

Mereka menambahkan bahwa panggilan margin tidak menjadi perhatian selama aksi jual saham teknologi, tidak seperti awal pandemi.

“Ini bukan Maret 2020. Kami tidak memiliki 1.200 titik jatuh,” kata mereka.

READ  Tim teknis 15K teratas diberhentikan pada bulan Mei yang keras - TechCrunch