POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anggur merah dibiarkan membusuk saat sengketa perdagangan China membuat Sunrise kelebihan pasokan

Pemetik anggur telah mengunjungi kebun anggur Sunraysia selama beberapa bulan terakhir, tetapi tidak semua anggur yang dipetik akan sampai ke kilang anggur.

Russell Lynch, penanam anggur Cardros, membiarkan 130 ton Shiraz jatuh ke tanah karena tidak ada artinya.

Hanya dua tahun yang lalu, Lynch mendapat $700 per ton untuk hasil panennya, sementara tahun lalu $400 per ton.

“Sayangnya, saya tidak memiliki kontrak untuk properti ini.”

Tumpukan anggur Shiraz di ujung deretan tanaman merambat
Shiraz yang tidak diinginkan dipanen dan dibuang ke tanah.(ABC Pedesaan: Kelly Hollingworth)

Shiraz yang tidak dikontrak hanya menyumbang 10 persen dari panen Lynch, yang berarti bahwa 90 persen dari anggur yang dia tanam akan dibuat dari anggur.

“Saya memiliki tanaman Chardonnay yang melimpah, sehingga akan menghilangkan beberapa stres,” katanya.

Mr Lynch, yang juga menjalankan perusahaan pemanenan anggur, memiliki beberapa petani lain di bukunya yang telah mencari untuk membersihkan buah-buahan mereka.

“Ini kebanyakan Shiraz, Cabernet dan Merlo [and] Setelah Paskah, kita akan lewat dan melemparkannya ke tanah.”

Tidak ada rumah untuk 15.000 ton

Di Trentham Estate, sekitar 4.000 buah anggur dihancurkan selama periode vintage – jumlah yang sama dengan tahun-tahun sebelumnya.

Managing Director Anthony Murphy mengatakan dia terus mengambil anggur dari pemasok regulernya.

“Pasti sudah banyak petani yang mencoba menanam buahnya,” katanya.

Anthony Murphy memegang segelas anggur merah saat dia berdiri di depan beberapa lemari anggur stainless steel
Anthony Murphy dari Trentham Estate telah menerima banyak telepon dari para petani yang mencoba menjual anggur mereka.(ABC Pedesaan: Kelly Hollingworth)

Melanjutkan sengketa perdagangan dengan China

CEO Australian Grape and Wine Company Tony Battaglin mengatakan sejumlah masalah telah menyebabkan kelebihan pasokan anggur merah.

Ini berarti menutup pasar sebesar $1,2 miliar.

Tony Battaglin di kantor
CEO Perusahaan Anggur dan Anggur Australia Tony Battaglin.(Berita ABC: Luke Stevenson)

Industri ini juga kesulitan mengekspor wine ke luar negeri karena pengirimannya terganggu oleh pandemi virus corona.

“Tidak ada solusi jangka pendek, tetapi diversifikasi pasar jelas merupakan target kami, jadi kami telah mencari tempat yang dapat kami jangkau di pasar lain,” kata Battaglin.

Dia menambahkan bahwa minuman keras tahun ini akan mendekati rata-rata jangka panjang 1,7 atau 1,75 juta ton dihancurkan.

Ini mengikuti rekor tertinggi pada tahun 2021 ketika lebih dari dua juta ton anggur dihancurkan.

READ  Selandia Baru kirim tim medis ke PNG saat virus corona membebani sistem kesehatan