POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anggota parlemen Indonesia menuntut peninjauan larangan ekspor minyak sawit karena industri memperingatkan tentang penyimpanan Oleh Reuters

Anggota parlemen Indonesia menuntut peninjauan larangan ekspor minyak sawit karena industri memperingatkan tentang penyimpanan Oleh Reuters

© Reuters. FOTO FILE – Pekerja memuat minyak sawit dari tandan buah segar untuk mengangkutnya dari tempat pengumpulan ke pabrik CPO di Pekanbaru, Provinsi Riau, Indonesia, 27 April 2022. REUTERS/Willy Kurniawan

Ditulis oleh Bernadette Cristina dan Francesca Nangue

JAKARTA (Reuters) – Anggota parlemen Indonesia pada hari Kamis menuntut pemerintah meninjau kembali larangan ekspor minyak sawit, karena kelompok industri memperingatkan bahwa salah satu kontributor ekonomi utama negara itu dapat ditutup dalam beberapa minggu mendatang karena penyimpanan mendekati kapasitas penuh.

Indonesia, pengekspor minyak sawit terbesar di dunia, sejak 28 April menghentikan ekspor minyak sawit mentah dan beberapa produk turunannya dalam upaya untuk menjinakkan harga minyak goreng domestik yang melonjak.

Dalam rapat dengar pendapat dengan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, anggota Badan Anggaran DPR dalam rangkuman rapat mengatakan bahwa mereka “mendesak pemerintah untuk mengkaji larangan ekspor CPO”, meskipun mereka tidak membahas secara rinci kebijakan tersebut.

Sri Mulyani mengatakan kepada wartawan bahwa dia akan mengajukan permintaan mereka untuk meninjau larangan ekspor dengan Presiden Joko Widodo.

Sahat Sinaga, direktur eksekutif Asosiasi Industri Minyak Nabati Indonesia (JIMINI), mengatakan kepada Reuters bahwa industri minyak sawit berisiko menghentikan operasinya jika larangan tersebut tidak dicabut pada akhir bulan.

Kapasitas penyimpanan Indonesia diperkirakan mencapai 6 juta ton, termasuk di pelabuhan, dan stok dalam negeri telah mencapai sekitar 5,8 juta ton pada awal Mei.

Data Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia, Kamis, menunjukkan stok domestik naik menjadi 5,68 juta ton pada akhir Maret, naik dari 5,05 juta ton pada bulan sebelumnya.

Indonesia juga menerapkan pembatasan sebagian ekspor antara akhir Januari dan pertengahan Maret.

READ  Indonesia menaikkan upah minimum untuk 2022

“Penilaian kami, jika tidak ada ekspor hingga akhir Mei, semuanya akan berhenti dan tangki akan terisi penuh,” kata Sahat.

Indonesia biasanya hanya menggunakan 35% dari produksi minyak sawit tahunan di dalam negeri, sebagian besar untuk makanan dan bahan bakar.

Eddy Martono, Sekretaris Jenderal Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI), memperkirakan industri itu akan gulung tikar pada pertengahan Juni.

Eddy mengatakan beberapa perusahaan telah berhenti membeli kelapa sawit dari pertanian mereka dan memperlambat panen di pertanian mereka sendiri.

“Sekarang perusahaan memperpanjang interval antar panen sehingga ada kejelasan tentang penjualan,” katanya.

Sahat mencatat pelarangan itu terjadi ketika produksi buah sawit biasanya tinggi, namun karena larangan ekspor, kemungkinan hanya setengah dari produksi buah yang akan diserap.

Ratusan petani kelapa sawit minggu ini berbaris di ibu kota, Jakarta, dan bagian lain negara itu untuk memprotes penurunan pendapatan mereka.

Larangan ekspor diperkirakan memotong pendapatan pemerintah sebesar enam triliun rupee ($407,33 juta) per bulan, Sri Mulyani mengatakan kepada wartawan setelah komisi menyetujui permintaannya untuk dukungan energi tambahan.

(Dolar = 14.730.000,00 rupiah)