POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anggaran NASA 2023: Proposal Biden senilai $26 Miliar Membuka Jalan untuk Eksplorasi Manusia Pertama di Mars

Nelson mengatakan angka itu 8% lebih banyak dari tingkat pengeluaran federal yang berlaku, atau tagihan alokasi dari tahun fiskal 2022.

“Ini lebih besar dari angka, statistik, atau fakta dari apa yang diwakili oleh permintaan anggaran presiden,” kata Nelson dalam sebuah pernyataan.

“Anggaran ini mencerminkan kepercayaan pemerintahan Biden-Harris pada tenaga kerja luar biasa yang menjadikan NASA tempat terbaik untuk bekerja di pemerintah federal,” kata Nelson. “Ini adalah investasi di perusahaan dan universitas yang bermitra dengan NASA di 50 negara bagian dan pekerjaan bergaji tinggi yang mereka ciptakan. Ini adalah sinyal untuk mendukung misi kami di era baru eksplorasi dan penemuan.”

Permintaan itu diajukan ke Kongres pada hari Senin sebagai bagian dari Anggaran yang diusulkan Presiden Joe Biden untuk tahun fiskal 2023. Pejabat NASA percaya permintaan Biden akan memungkinkan NASA untuk terus berinvestasi dalam program Artemis, yang bertujuan untuk mendaratkan wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama di bulan pada tahun 2025, serta memberikan lebih banyak penelitian tentang krisis iklim dan mempromosikan keragaman, kesetaraan dan penyertaan.

Misi Artemis untuk mendapatkan bagian terbesar

Sebagian besar dari permintaan anggaran $26 miliar akan dialokasikan untuk program Artemis.

Anggaran tersebut mengalokasikan US$7,6 miliar untuk eksplorasi luar angkasa dan US$4,7 miliar untuk pengembangan sistem eksplorasi.

Artemis adalah program yang tidak hanya akan mengembalikan manusia ke Bulan dan menciptakan kehadiran yang berkelanjutan dan jangka panjang di Bulan, tetapi juga akan mempersiapkan NASA untuk eksplorasi manusia pertama di Mars.

“Tujuan kami adalah menerapkan apa yang kami pelajari dari hidup dan bekerja di Bulan dan kemudian melanjutkan ke Tata Surya,” kata Nelson. “Rencana kami adalah agar manusia berjalan di Mars pada tahun 2040.”

$ 4,7 miliar akan digunakan untuk mendukung misi bulan, seperti mendanai pesawat ruang angkasa Orion dan roket Space Launch System yang akan mendaratkan astronot di Bulan. $1,5 miliar akan dialokasikan untuk mendanai kompetisi baru untuk mengembangkan pendarat bulan berkelanjutan, yang telah Diumumkan minggu lalu oleh NASA.

“Ingat apa yang terjadi setelah program Apollo? Anda memiliki beberapa generasi insinyur, ilmuwan, dan teknisi yang semuanya keluar sebagai hasil dari pekerjaan luar biasa di Apollo,” kata Nelson. “Tapi sekarang, generasi Apollo telah meneruskan obor ke generasi Artemis. Dan generasi baru ini siap untuk mendorong batas-batas dari apa yang kita tahu mungkin.”

READ  Para ilmuwan menyadari bahwa ledakan radio cepat misterius yang berulang dari luar angkasa terlihat sangat familiar

Pengawasan satelit dan teknologi luar angkasa

Permintaan anggaran juga mencakup $2,4 miliar yang dapat mendanai pemantauan iklim dan cuaca, penggunaan satelit untuk mengamati planet kita, dan penelitian lain untuk menciptakan pemahaman yang lebih baik tentang krisis iklim.

NASA meluncurkan roket raksasa Artemis I bulan untuk meluncurkan landasan

Nelson mengatakan anggaran presiden akan memungkinkan NASA untuk meluncurkan Pusat Informasi Bumi. Pusat tersebut akan memantau gas rumah kaca dan kondisi lain di Bumi dalam koordinasi dengan lembaga dan mitra lain, mengintegrasikan data dari satelit dan teleskop untuk mengukur air, tanah, es, dan atmosfer planet kita.

Mengingat kemitraan komersial NASA yang sedang berlangsung, badan tersebut telah meminta $ 1,4 miliar untuk penelitian dan pengembangan teknologi ruang angkasa yang dapat mengurangi biaya, meningkatkan kemampuan misi dan menciptakan lebih banyak pekerjaan untuk industri ruang angkasa komersial AS.

“Kemitraan kami dengan industri telah memungkinkan untuk lebih banyak penelitian ilmiah, dan pada bulan Desember, NASA menandatangani perjanjian dengan tiga perusahaan AS untuk mengembangkan desain untuk stasiun ruang angkasa dan tujuan komersial lainnya, pertama di orbit rendah Bumi dan kemudian siapa yang tahu dari mana, dari (rendah). -Orbit bumi).”

Anggaran ini menyediakan dana untuk upaya ini. Ini memungkinkan ekonomi komersial di orbit Bumi yang rendah, di mana Amerika Serikat akan mempertahankan kehadirannya secara berkelanjutan setelah Pensiun yang direncanakan untuk Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Memperhatikan bahwa “A” pertama NASA adalah singkatan dari aeronautika, Nelson mengatakan $970 juta dari anggaran akan digunakan untuk penelitian penerbangan yang dapat meningkatkan penerbangan untuk semua orang. Ini termasuk mengurangi dampak industri penerbangan terhadap iklim global dan membantu mengembangkan pesawat generasi berikutnya yang akan lebih aman, lebih lancar, lebih bersih, dan lebih tenang.

READ  Georgetown mengatakan dua sampel mendeteksi norovirus di komunitas kampus, dan hampir 100. menunjukkan gejala

Terakhir, ada $150 juta untuk mendukung Kantor Ilmu Pengetahuan, Teknologi, Teknik, dan Berbagi Matematika NASA, memberikan dukungan lebih lanjut untuk upaya dan kegiatan pendidikan, khususnya di daerah yang kurang terlayani.