POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Andy Murray mengalahkan heat dan Francisco Cirondolo di babak pertama AS Terbuka | Tenis Terbuka AS 2022

Selama sebagian besar periode paling menantang dalam karier Andy Murray, saat ia menghadapi pengalaman tak terbayangkan dengan kaki yang lebih muda dan pinggul yang lebih fungsional, ia terus-menerus menjelaskan apa yang masih ia kendarai setiap hari. Dia menegaskan ada sesuatu yang tersisa untuknya dalam olahraganya, bahkan jika dia tidak yakin seberapa jauh dia bisa melangkah. Dia pikir buktinya ada, dan dia tampil dalam beberapa pertunjukan kuatnya melawan pemain top selama setahun terakhir.

Setelah satu dekade Kemenangan grand slam pertamanya Berdasarkan fondasi ini, ia menyusun hasil solid lainnya. Memainkan permainan yang bersih dan disiplin, Murray mengalahkan unggulan 24, Francisco Serendolo, dan pukulan forehand nuklirnya dalam menahan kelembapan New York untuk mencapai putaran kedua AS Terbuka dengan kemenangan 7-5, 6-3, 6-3 . Kemenangan itu menandai kemenangan Grand Slam pertama berturut-turut bagi Murray sejak Wimbledon 2017, ketika ia menjadi nomor satu.

“Saya merasa seperti lima set,” katanya kemudian sambil tertawa. “Kondisi yang sangat sulit hari ini. Sangat lembab dan panas. Sangat senang dengan cara yang saya lalui. Ini tidak mudah, ini adalah musim yang sangat bagus.”

Terlepas dari kenyataan bahwa Murray memasuki pertandingan dengan peluang bagus, itu bukan tugas yang mudah. Cerúndolo dari Argentina, 24, telah mendapatkan lebih dari 100 tempat di peringkat tahun ini dan baru-baru ini mencapai karir tertinggi 24 setelah memulai musim ke 127. Keberhasilannya termasuk babak semifinal di acara Miami Open Masters 1000 pada bulan Maret, dan didorong dengan forehand yang masif dan sporty.

Musim panas menjadi awal yang menjanjikan bagi Murray saat ia memainkan beberapa tenis terbaik dalam lima tahun terakhir di Stuttgart, tetapi ia mengalami cedera perut. Di final melawan Matteo Berrettini Dia kalah dari penampilan fantastis dari John Isner di babak kedua Wimbledon. Dia berguling ke lapangan keras di AS dengan harapan memenangkan AS Terbuka, hanya untuk berjuang dengan kram sepanjang waktu.

Meskipun keadaan sulit, kali ini tidak ada indikasi masalah fisik. “Kamu melakukannya dengan sangat baik,” kata Murray. “Secara mental tidak mudah untuk menjalani pertandingan lima set dalam kondisi seperti ini setelah beberapa minggu terakhir bagi saya, dan saya telah melakukannya dengan sangat baik. Saya telah melakukan pekerjaan dengan baik baik secara fisik maupun mental untuk menempatkan itu. di benak saya dan menemukan cara untuk mengatasinya. Jadi saya sangat senang tentang itu. “

Murray segera menyeret Cerúndolo dalam pertukaran panjang, mempertahankan kedalaman dan mencegahnya menggunakan forehand yang besar. Dia mengirim lebih dulu untuk set itu dengan kedudukan 5-3, tetapi tiga kesalahannya berturut-turut membuatnya kehilangan pertandingan. Saat Cerúndolo berusaha untuk bertahan di set 4-5, Murray membuat bola jatuh yang memantul dua kali sebelum lawannya bisa mencapainya, tetapi wasit tidak melihatnya dan memberikan poin kepada pemain Argentina itu.

Sementara Murray berdebat dengan wasit, throwback ditampilkan dua kali di layar lebar. Seluruh stadion berhenti sejenak untuk menonton rekaman dalam keheningan, dan konfirmasi pantulan kedua menimbulkan ejekan luas dari penonton. Cerúndolo kemudian memutuskan untuk mengakui hal ini. Selama jabat tangan mereka, Murray memuji lawannya karena sportifitasnya.

Andy Murray kembali menuju kemenangan yang mengesankan. Foto: Kina Bettencourt/AFP/Getty Images

“Apa yang dia lakukan sangat bagus, dan saya tidak berpikir banyak orang di Tour akan melakukan itu,” kata Murray. “Permainan yang adil untuknya. Dan saya mengatakan kepadanya di internet. Dia juga tidak harus melakukan itu.”

Murray terus memberikan tekanan dengan comeback yang konsisten, dalam dan awal, akhirnya mematahkan servisnya dengan kesalahan ganda pada poin yang ditetapkan oleh Serondolo. Dengan mengamankan set pertama, ia mampu melewati pertandingan untuk mencetak kemenangan yang solid. Pada akhirnya, satu-satunya masalah adalah kegagalannya melakukan servis pada set pertama dan kedua pada kesempatan pertama.

Setelah musim panas yang pahit, Murray mengambil langkah maju yang penuh harapan. Tentu ada bukti bahwa pemain berusia 35 tahun itu masih bisa mengalahkan pemain-pemain besar. Dia sudah melakukan itu, dan telah memiliki empat kemenangan top-20 selama setahun terakhir.

Dia memulai musim dengan kemenangan serupa, mengalahkan unggulan ke-21, Nikoloz Basilashvili, di babak pertama Australia Terbuka, tetapi Murray kemudian memainkan pertandingan putaran kedua yang mengerikan dan kalah dua set langsung dari Taro Daniel, unggulan ke-120 di waktu. .

Sementara Murray mampu melakukan beberapa penampilan solo yang bagus pada waktu-waktu tertentu, ia jarang dapat membangunnya dengan serangkaian kemenangan yang konsisten. Pertanyaan penting adalah apakah bentuk dan tubuhnya dapat menahan serangkaian pertandingan dan turnamen, memungkinkan dia untuk mendapatkan momentum dan mempelajari lebih dalam undian. Setelah mengambil alih lintasan Cerúndolo sebagai unggulan ke-24, Murray kini punya peluang.

“Saya pada dasarnya mengambil tempatnya di lotere sekarang,” katanya. “Itulah yang harus Anda lakukan jika Anda tidak memiliki unggulan untuk mendapatkan beberapa. Saya menarik banyak dari mereka dalam slam yang saya mainkan dalam beberapa tahun terakhir. Beberapa dari mereka menang. Jelas mereka juga kalah. bukan pertandingan pertama yang mudah dan saya berhasil melewatinya.” “.

Selanjutnya, Murray menghadapi Emilio Nava, petenis Amerika berusia 20 tahun, untuk memperebutkan satu tempat di babak ketiga. Nava, unggulan 203, meraih kemenangan Grand Slam pertamanya dengan mengalahkan John Millman 7-6 (7), 4-6, 7-6 (4), 1-6, 6-1.

READ  Laporan Pertandingan Terbaru - Wrestlers vs Delhi Bulls Final 2021/22